Weekend Irit at Alun-Alun Kidul

Ceritanya bosen ngeMall (padahal bokek).. terus bingung mau kemana.. seharian cuma kruntelan aja di kamar. Setelah agak sore baru kepikiran, kasian Arka kalau weekend ga kemana-mana padahal besok udah ditinggal ngantor lagi.. 🙁

Akhirnya buru-buru mandi, langsung berangkat beli bola plastik dan lanjut ke alun-alun kidul.. Ternyata Arka malah seneng banget dilepas (emangnya macan??) di situ, asik jerit-jerit girang dan sibuk lari sana-sini..

Hahaay.. tau gitu dari kemarin-kemarin aja main kesini ya nak, daripada mati gaya karena tiap minggu nongkrong di Amplaz 🙂 🙂


Arka’s 1st Ied..^^

Lebaran tahun ini juaraaa!! Istimewa luar biasa.. secara kan dua tahun yang lalu (dan tahun-tahun sebelumnya) tiap berangkat shalat Ied Cuma berdua Mama.. tahun kemarin bertiga sama Ayah.. nah, tahun ini jadi berempat ketambahan si pipi tomat, rasanya lengkaaaaap bangeeet…

Jam lima pagi Arka (yang biasanya baru bangun jam delapan) udah bangun sendiri dan langsung tepuk tangan, mungkin karena suara takbir dari masjid di depan rumah yang bikin dia excited sampai lupa cari nenennya..:p sepagian itu dia koperatif banget, acara mandi dan pakai bajunya juga gak pakai kabur-kaburan jadi jam enam sudah bisa rapih, berbaju baru plus pecinya, masih sempat maem biskuit tiga keping juga sebelum berangkat ke alun-alun.

 

Di alun-alun, karena kebagian tempat di belakang dan jauh dari pohon (salahin Ayah yang selalu kesiangan) Arka jadi sedikit cranky, kepanasan dan gak betah di strollernya sementara dia liat anak-anak lain bebas lari-lari. Gue udah pasrah aja deh kalau gak bisa ikut shalat dan harus gendong dia ke pinggir lapangan, dari pada bikin heboh sama suara tenornya kalau lagi ngamuk.. eh tapi, begitu imam memulai shalat dia malah berubah anteng sejak takbir pertama sampe salam selesai, sama sekali gak merengek, jerit-jerit, apalagi mewek.. “so proud of u little prince..:* terima kasih sudah kasih kesempatan Unda dan Oma shalat dengan tenang yah..”

Setelah shalat Ied sudah gak pulang ke rumah lagi tapi langsung ke rumah Uti di Dukuh bareng Ayah dan Oma, di situ Arka sempat nerusin bobonya yang kepotong tadi pagi, lumayan lama sampai ayah undanya selesai ngabisin sop snereknya Uti pun dia tetap belum bangun 🙂 .. dari rumah Uti ke Ngadisuryan, rumahnya Ayah yang lama untuk silaturahmi, waktunya Uti pamer cucu disitu :p.. pulang ke rumah sebentar, Ayah harus ganti celana karena dari tadi masih pakai sarung kemana-mana, sekalian nyuapin Arka makan siang terus langsung berangkat ke RS Sardjito besuk om Aris yang sudah sebulan di rawat karena penyumbatan pembuluh darah di otak.. jam 5 sore baru sampai rumah lagi, leyeh-leyeh sebentar, mandi, suapin Arka makan malam dan langsung nemenin Oma silaturahmi ke Gedongkiwo, nemuin bu Wahzir dan bu Harjono… dari Gedongkiwo balik lagi ke rumah Uti di Dukuh buat ngabisin sisa sop snereknya (dan ternyata tetap gak habis-habis lhoo..) 🙂 jam sepuluh malam baru sampai rumah lagi, Arka langsung bablas bobo sampai pagi, minta nenen di tengah malam pun udah gak inget lagi..

Hari kedua, masih jam sembilan pagi Ayah sudah bolak balik di telpon om dan tantenya supaya cepat-cepat ke rumah Mbah Harjo di Sempu, jadi deh kita beberes ala kadarnya, mandi celup-celup, sarapan ketupat, milih kaos daripada kemeja karena gak perlu setrika lagi… hehee… di rumah mbah harjo juga gak lama, setelahnya langsung cuss ke Marangan silaturahmi ke rumahnya @donidhonce.. ternyata udah ditungguin lama book… baru sebentar di situ malah di ajak keluar, makan plus muterin Jogja, they’re really nice, Indeed!! tapi walhasil baru bisa pulang ke rumah jam sembilan malam.. dan Arka langsung tepar (lagi) sampai pagi.. 🙂

Hari ketiga, jam lima pagi Arka mendadak rewel, merintih sambil tendang sana tendang sini, nenen belum lama sudah dilepas lagi.. dipegang jidatnya, lahhh kok anget?? Payahnya si thermometer digital malah lemot karena baterainya habis, yang merkuri gak jelas ada dimana, jadilah Cuma mengandalkan tanganmeter -__-“ duuh padahal hari ini masih ada jadwal sungkem Oma di Gejayan dan ke rumah bu Sadewo di Monjali.. terpaksa semua acara diundur, Kaka should have a rest.. jam tujuh pagi sudah disuap bubur plus sumsum sapi dengan kuah kaldu panas, Alhamdulillah lahap… main-main sebentar, jam 9 mandi air anget dan minum jus apel+jeruk.. setelah itu nurut disuruh tidur lagi sampai jam satu siang.. waktu bangun panasnya sudah turun, suhu badannya sudah normal lagi, makan siangnya juga ludes dalam 20 menit.. horeee berarti jadwal bisa dilanjutkan.. semua siap-siap, si pipi tomat juga gak mau kalah, kaya’nya dia ngerti kalau mau pergi lagi, habis mandi sore kerjaannya tepuk tangan terus, disuap jus apel+pisang juga mangap aja.. 🙂
Sampai di rumah bu Sadewo udah lumayan sore, sekitar jam 4-an jadi gak bisa lama-lama, padahal Arka betah banget disitu, dipinjemin banyak mainan, ada hamster-hamster kecil yang bikin Arka jerit-jerit gemes, hehee kapan-kapan kita kesana lagi ya Nak, sekarang lanjut ke tempat oma dulu.. semuanya ngumpul!! Oma, mbak Wundie, mas Anto, mbak Ayu, sepupu-sepupu yang lain (lupa siapa aja namanya :p) tumplek blek sampai rumahnya mirip tempat penampungan.. dan as usual si pipi tomat jadi artisnya.. gendong sana sini, panggil sana sini, ditowel, dijawil, dicubit, diciumin, dapet bonus donat J.co segala.. saking asyiknya ngumpul sampai lupa jam, tau-tau udah jam 8 malam aja, pulang kemalaman lagi 🙁

Tahun ini kami masih belum mampu beli mobil (doain tahun depan bisa punya yaah..) jadi selama mondar-mandir tiga harian itu kami pakai dua motor, ya sebenarnya gak tega harus ngajak Arka kemana-mana bermotor gitu, tapi kalau harus stay di rumah aja lebih gak masuk akal lagi kan? masa gak sungkem sama ortu-ortu cuma karena takut anak kami masuk angin? padahal belum pasti juga bakal masuk angin.. Alhamdulillah Tuhan baik, disamping keterbatasan kami sekarang ini Dia kasih kami anak yang punya daya tahan luar biasa, berangkat pagi pulang malam selama tiga hari, kena angin terus, kadang terlambat makan, diciumin banyak orang.. tapi cuma sumeng sebentar.. dan sampai sekarang (hari ke lima) he’s fine, gak ada gejala commoncolds, diare, atau apalah.. satu lagi bukti hebatnya ASI dan homemade MPASI!!

 

Arkana Dananjaya: Antara Falsafah Nama dan Obsesi Ibunya

Pengakuan: Aku terobsesi dengan Arjuna sejak kelas 4 SD  :p

Eh tapi bukan sejenis obsesi para groupies atau fanboy itu yaa.. Karena jaman aku SD kan mengenal mitologi pewayangan cuma dari buku dan komik, jadi gak ada tuh suka sama Arjuna karena gantengnya, lha wong cuma bisa membayangkan sambil baca 😀 😀

Dulu papa selalu beliin komik wayang berjilid-jiid komplit! Inget banget awalnya papa beliin satu set komik Mahabharata karangan RA. Kosasih, satu set isi empat buku, masing-masing buku sebesar dan setebal yellow pages 😀 dan ternyata aku ketagihan sampe akhirnya aku punya semua mulai dari Wayang Purwa (tentang awal mula penciptaan dan dewa-dewa), Ramayana (Rama Shinta), Bharatayudha (Perang Panda dan Kurawa), Pandawa Seda (Meninggalnya Pandawa), dan Parikesit (Cucu Pandawa), belum cerita lainnya yang masih nyerempet-nyerempet wayang. Gak cukup dengan komiknya aku mulai melirik wayang kulit, setiap liburan natal di Jogja pasti pergi berdua papa  ke Malioboro berburu tokoh-tokoh Mahabharata dalam bentuk wayang kulit itu, mending kalau yang dibeli ukuran kecil, lha ini ukuran besar persis kaya punya dalang hahahaaah.. anak perempuan yang aneh ya..

Dari situ aku mengenal satu persatu tokohnya, belajar falsafah dan ajaran-ajaran hidupnya, pelan tapi jelas aku tumbuh dengan semua falsafah itu, aku memang terlambat mengenal Donal Bebek dan semua Disney Princess tapiaku gak nyesel.. Sekarang aku malah berterima kasih banget sama papa yang udah mengenalkan aku dengan ajaran Baghavad Gita diumur sepuluh tahun (berat amat hidupmu dek..:D)

Balik lagi ke Arjuna, dalam kisah Mahabharata dia adalah salah satu dari Pandawa yang berhati lemah lembut, tampan, ahli memanah, dan bininya banyak bok! 😀 Anak ketiga dari Prabu Pandu, raja di Hastinapura dengan Ratu Kunti, putri Raja Surasena, raja Wangsa Yadawa di Mathura. Ayah kandungnya adalah Dewa Indra karena Raja Pandu tidak bisa memiliki keturunan.

Saat Pandawa mengadakan upacara Rajasuya Yajna agar Yudhistira bisa menjadi raja di kerjaan Indraprastha Arjuna dikirim ke utara oleh Yudistira untuk menundukkan kerajaan-kerajaan di wilayah itu.  Atas hasil kemenangan besar yang di dapat Arjuna selama penaklukan banyak kerajaan itu dia dijuluki Dhananjaya yang berarti penakluk kejayaan (raja-raja) atau “one who brings prosperity and wealth in the land he goes to”

Cerita ini yang bikin aku bercita-cita kasih nama Dananjaya kalau punya anak cowok, bahkan cita-citanya sudah ada sejak aku belum pernah mulai pacaran 😀 😀

Beruntungnya aku karena punya suami yang pasrah aja anaknya mau dikasih nama apapun, jadi begitu kami resmi menikah, nama Dananjaya Prasetyo otomatis diresmikan sebagai nama anak laki-laki kami (gak tau deh bisa hamilnya kapan :D)

Untuk nama depannya baru kami putuskan waktu aku hamil 36 minggu, hasil dari bertapa di depan laptop menghadap mbah gugel setiap jam istirahat kantor.

Arkana, asalnya dari bahasa Sansekerta yang artinya “berhati terang”, sebagian website ada yang mengartikannya “penerang hati”, mirip-mirip tapi beda arti yaa.. Aku sih berharap anakku bisa seperti dua arti itu, berhati terang sekaligus jadi penerang hati ayah bundanya 🙂

ARKANA DANANJAYA PRASETYO kira-kira artinya adalah ksatria berhati terang pembawa kemakmuran/kejayaan anaknya pak Prasetyo.

Amiin..

Bertumbuhlah seperti namamu ya Anakku, doa kami menemanimu..