Menepi Sejenak di Tembi Rumah Budaya

Hari-hari belakangan ini rasanya bener-bener hectic buat kami.
Dari mulai orderan di ChezRayka yang (Alhamdulillah) kencang banget sampe bikin aku tiap hari jungkir balik belanja-packing-kirim barang.
Beban kerja ayah di Cubic yang overload sampe harus pulang pagi dan tetap masuk ditanggal merah.
Terus si Kakak Arka yang super cranky oldeteim, terakhir ini justru yang paling menguras emosi heuheuheuuu -_-!

Rasanya kami butuh banget liburan, ngademin kepala yang ngebul-ngebul melulu πŸ˜€
Tapi kalau mau liburan ke luar kota gak mungkin karena ayah gak bisa ninggalin Cubic dan aku juga selalu ditunggu gelas-gelas yang minta dipacking πŸ˜€

Akhirnya hari minggu pagi kemarin kami nekad berangkat ke Tembi Rumah Budaya di Bantul, secara memang udah lama pingin nyoba berenang di sana.
Sengaja pagi-pagi supaya kalau tetiba ayah mesti ngurusin kerjaannya acara kita udah kelar.
Saking keburu-burunya, sampai disana terjadi lah insiden yah-baju-renangnya-ketinggalan πŸ˜€ πŸ˜€
Pas yang ketinggalan punya si ayah, gak mungkin kan anak-anak mau nyemplung sendirian, akhirnya kepaksa kita melipir sebentar ke Swalayan Maga di dekat Tembi situ, beli baju baru bok! πŸ˜€

Kesan pertama: “LAH KOK TARIFNYA NAIK?” hahahaaa πŸ˜€
Iya soalnya kemarin sempat ngintip websitenya, disitu tertulis Rp.15.000/orang dapat handuk dan welcome drink, tapi kemarin kita kena Rp.18.000/orang.
Sebelumnya juga dapat info dari mbak Nisa kalau yang kena charge cuma yang nyemplung aja, tapi kok kami kena charge semua yaa.. total dihitung empat orang sama oma (untung Raya gak dihitung) padahal yang mau nyemplung cuma Arka dan ayah aja, gara-gara itu juga akhirnya aku beli baju renang dan ikut nyebur, gak mau rugi deeh! πŸ˜€

Kesan kedua: Ternyata tempatnya kecil, gak seluas penampakan foto di websitenya. Mana kemarin hari minggu, jadi pas renang sering kena kaki orang lain πŸ™

Kesan ketiga: Kotor!
Disekitar kolam banyak banget sampah bekas makanan, terus di kamar bilasnya numpuk bungkus sabun dan shampoo.
Tempat sampah ada sih  tapi berbentuk gentong besar dari gerabah polos dan gak ada tulisan “sampah”nya, mana tau itu tempat sampah kalau gak dilongok dulu dalamnya -_-

Intinya mah aku gak puas, untuk harga segitu mendingan ke Winotosastro, jelas-jelas petugas kebersihannya beredar terus bersihin sampah yang keliatan.

Tapi karena niatnya mau liburan, yasudalaaaa.. lupakan kecewa, mari bersenang-senang ^_^

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image
Si pelor ini bener2 deh.. Begitu naik langsung pules hahaa..

Menikmati Teduhnya Ranu Klakah di Tengah Hari

21 Juni 2013

Sebenarnya Klakah punya 3 ranu yang lokasinya gak berjauhan, ada Ranu Klakah, Ranu Bedali, dan Ranu Pakis, tapi Ranu Klakah ini satu-satunya tempat wisata paling keren yang ada di Klakah.

Sayang walaupun tempatnya sejuk dan bersih tapi masih minim fasilitas dan perawatan, padahal untuk masuk ke dalam gak gratis, harga tiket dewasa Rp.3000/orang, anak-anak Rp.2000/orang, motor Rp.2000, dan mobil Rp.3000.

Ayunan dan prosotan yang ada di playgroundnya berkarat dan penuh coretan, ga ada kantin atau warung yang nyaman buat makan sambil nongkrong menikmati pemandangan danau, padahal dipinggiran danau disediakan tempat duduk berpayung yang asik banget buat ngemil-ngemil cantik πŸ˜€
Cuma ada warung kecil di seberang jalan umum yang jual minuman ala kadarnya, gelas yang dipakai kotor dan bangku-bangkunya meleyot semua, Arka malah sempat nyungsep pas naik ke kursinya, dasar anaknya juga ga bisa diem sih.. hihihiii πŸ˜€

image
Di pinggir danau berlatar Gunung Lamongan

image
Susah banget disuruh lihat kamera πŸ™

image
Di area playground

Naik Kereta Api, Tut Tut Tuuut…

11 Juni 2013

Yeaaay time to go!!
Masih jam 5 pagi tapi kakak unyil sudah ikut bangun sambil senyum-senyum, semacam langsung inget kalau hari ini mau pergi jauh naik kereta, acara mandi + dandan juga ga pakai adegan kejar-kejaran sampe tanduknya oma keluar, nuruuuuut banget πŸ™‚

FYI, kita mau mudik ke Klakah, tempat kelahirannya oma, kota kecamatan kecil yang ada di Jawa Timur. Dari Jogja paling enak ya bawa mobil sendiri heheee.. kalau kendaraan umum paling praktis pakai kereta karena Klakah punya stasiun sendiri yang gak terlalu jauh dari rumah mbah kakung, bisa naik kereta Sritanjung tujuan Jogja-Banyuwangi atau Logawa tujuan Purwokerto-Jember jadi gak perlu transit Surabaya dulu dan ganti kereta lagi. Memang sih kedua kereta itu cuma menyediakan kelas ekonomi, tapi kelas ekonomi sekarang semua sudah dilengkapi AC dan bersih, gak ada penumpang yang tanpa tempat duduk atau penumpang gelap tanpa karcis, petugas keamanannya juga hampir selalu mondar mandir tiap setengah jam.

Jam 6.30 persis pakdhe dan becaknya yang di order oma sejak semalam sudah parkir di depan rumah, siap nganter ke stasiun lempuyangan. Ternyata asik juga pagi-pagi mbecak πŸ˜€

image

Sampai stasiun jam 7.10 masih banyak waktu buat print tiket dan jalan santai masuk ke kereta.

image

Alhamdulillah selama di kereta ga rewel.. selalu nyanyi, ngoceh, makan, tidur, bangun, ngoceh lagi, nyanyi lagi πŸ˜€

Memang setelah lewat stasiun Surabaya mulai agak ngak ngek.. bosen dan capek kayanya, untung keretanya walaupun kelas ekonomi tapi ber-AC.. ga kebayang gimana rewelnya si juragan kecil kalau selama 9 jam perjalanan kegerahan terus πŸ™‚

image

image

image

image

image

Kalimilk for This Weekend..

Setelah sekian puluh kali request ke hubby akhirnya keturutan juga icip-icip di Kalimilk.. kita nyoba yang di Seturan.

susunya enaak!! dan karena gue terlalu cemen untuk nyoba rasa yang menurut gue aneh-aneh, pilihan jatuh ke Plain Taste, hubby milih yang strawberry (jiaah cemen juga πŸ˜€ πŸ˜€ )

rasa roti bakarnya sama aja kaya roti bakar dimana pun πŸ˜‰ tapi yang ini gak pelit coklat.. porsi french fries nya juga lumayan nonjok (sayang gak ke foto..).. yang jadi juara yang risol kejunya, nyam! nyam! nyam! worth to try!

tempatnya cozy dan lega.. ukuran lega menurut gue adalah kalo anak gue masih bebas lari-lari tanpa kejedot-jedot.. πŸ˜€ πŸ˜€

over all asik lah nongkri-nongkri disitu, harganya juga murce, cuma lumayan jauh kalo dari rumah, jadi gak bisa sering-sering πŸ˜€ πŸ˜€

Aah, We’re Home..

Kesampaian juga mudik rame-ramenya walaupun sempat terancam gak dapet tiket pulang dan harus extend sampai tanggal 4.. hueheheee… thanks to my dearest sepupu unyu @kobe_maru yang mau bela-belain antriin tiket di Stasiun Gubeng.. *smooch*

Berangkat dari stasiun Lempuyangan jam 7.30 pagi, naik KA Sri Tanjung (yess it is economy class!!) karena gak ada transportasi lain yang langsung ke Klakah tanpa transit-transit dulu selain KA ini.. Harga tiketnya?? murah ceria bersahaja banget boo’… satu orangnya kena 29 ribu, jadi berempat kemarin habisnya 116 ribu aja, nyesel gue kenapa gak beli 6 tiket sekalian dan minta dikasih tempat yang satu kotak isi enam, lahh itu kakinya si ayah makan tempat banget selama perjalanan πŸ™‚ πŸ™‚Β Β  Umpel-umpelan?? Gak donk yaaa.. sekarang kan sudah ada ketentuan baru dari PJKA yang mewajibkan semua penumpang gak boleh berdiri, jadi walaupun KA ekonomi pasti dapat tempat duduk kok.. KAnya sekarang juga beda banget, bersih, teratur dengan fasilitas kaya kipas angin dan toilet semua befungsi maksimal.. cuma ya itu, kalau lagi berhenti sumuknya dahsyaaaatt πŸ™ πŸ™

Alhamdulillah Arka gak rewel walaupun gak bisa dibilang anteng.. selalu aja heboh minta turun dari tempat duduk dan jalan-jalan menyusuri gerbong dari depan sampai ke belakang, selebihnya dia nyanyi-nyanyi dan sibuk godain penumpang kanan kiri, makannya juga gampang.. tetep homemade food donk yaaa :p

Sampe di Klakah on time, heran lho gue.. KA ekonomi bisa on time ya?? πŸ™‚ πŸ™‚ langsung konvoi berbecak motor ke rumah (Alm) mbah kakung.. rasanya pulang ke rumah yang penuh kenangan masa kecil itu luar biasa banget yaa… berbunga-bunga dan keki abeeessss…. -__-“

And we’re had such a great time there.. ini beberapa fotonya, banyak banget yang gak bisa di upload (lagi-lagi) gara-gara sinyal yang dudul..

Bareng Mbah Uti…

Nangkring di angkringanΒ  deket rel KA Kudus sambil nungguin pesenan sate kambing, ehh nemu anak Madura nih.. hahahaa πŸ™‚ πŸ™‚ πŸ™‚

Another baby Madura.. dijadiin adeknya Kaka aja mau ya nak?? :p

“ciyuuuuk baaa!!!!”

sibuk ngejarin kambing waktu lagi nyekar di makam Mbah Kakung.. malah kambingnya yang takut sama Arka πŸ™‚ πŸ™‚

anak ilang bingung cari rumahnya πŸ™‚ πŸ™‚

mirip kan yah?? *maksa*

Menuju.. MUDIK!!!

Libur tahun baru kali ini bakal kita lewatin di Klakah, tanah kelahirannya mama yang udah hampir 7 tahun gak pernah gue tengokin lagi.. πŸ™

Kebeneran IM libur tahun baru di kantor gue udah keluar sejak minggu kemarin, yang tertulis adalah: mulai libur tanggal 30 Desember 2011 dan kembali masuk tanggal 4 Januari 2012 *di tulis gede-gede diruangan si boss* wohooo.. lima hari libur bok!!

Kebeneran juga, Angga pulang ke Jogja hari ini sampai tanggal 5 Januari dan kebeneran lagi, hubby jelas-jelas gak ada acara pas tahun baru (tumben cyiin?? :)) Mudiknya fullteam nih!!

Yang bikin kami (gue apalagi!) excited karena ini kali pertamanya Arka dan mas C ke Klakah, naik kereta ekonomi pulak!! hahahaaa πŸ™‚ πŸ™‚Β  yah abisnya mau gimana lagi, satu-satu nya transportasi yang cuma sekali naik langsung sampe ya cuma si KA Ekonomi jurusan Jogja-Jember itu, KA lainnya ga ada yang berhenti di stasiun Klakah. Bisa sih naik Taksaka dulu sampai Surabaya, terus pindah kereta naik si KA ekonomi itu juga, lahh bayanginnya kok rempong bener pindah-pindah sambil gotong barang-barang dan gendong Arka -__-”

jadi sekarang obrolan kami di rumah selalu tentang persiapan mudik, oleh-oleh, kondisi keretanya, printilannya Arka, jadwal kujnungsana-kunjungsini selama di Klakah, heboh banget pokoknya… apalagi hubby yang masih ogahΒ dipaksa naik KA ekonomi, katanya penuh lah, sumuk lah, lama lah.. hahahaaa…