Mengunjungi Sang Dewi di Vihara Buddhagaya Watugong

Kalau mendengar kata Semarang, apa sih yang pertama terbayang? Kalau aku sih, daya khayal ini akan otomatis memutar slide yang menampilkan Lumpia Gang Lombok, Tahu Bakso Bu Pudji, Bandeng Juwana, Es Krim Toko Oen, Tahu Gimbal, atau Lekker Sosis Mozzarella Paimo, hihihii ternyata Semarang banyak menyimpan kuliner menggiurkan yaa.. Sayangnya saat kami punya kesempatan mengunjungi Semarang hari rabu kemarin, kami nggak bisa menikmati satupun kuliner legend itu.. 🙁 ya biasa deh, sedikit drama sebelum keberangkatan yang menyebabkan molornya waktu berangkat, padahal misi utama ke Semarang bukan untuk piknik tapi nyekar ke makam bapak dan mengantar undangan nikah ke beberapa saudara, akhirnya agenda piknik cuma jadi pelengkap yang semoga aja waktunya cukup .

Baiklah, mari kita selesaikan misi secepatnya supaya bisa berangkat piknik biar nggak panik!

image
Piknik dulu biar nggak panik 🙂

Untungnya walau nggak sempat berburu makanan enak, kami (aku sih sebenarnya) masih bisa memaksakan mampir mengunjungi Masjid Agung Jawa Tengah dan lanjut ke Vihara Buddhagaya Watugong, sayang banget kan kalau sudah sampai sana tapi nggak melihat tempat keren yang menjadi ciri khas Semarang. Tentang Masjid Agung ini, akan aku ceritakan di postingan berikutnya ya, karena fotonya belum sempat di edit hehee..

Destinasi kedua kami (dan juga yang terakhir, hiks) adalah Vihara Buddhagaya Watugong di Jl. Perintis Kemerdekaan, Pudakpayung, Banyumanik. Untuk bisa sampai ke Vihara Buddhagaya dari pusat Kota Semarang butuh waktu 45 menit dengan mobil ke arah Ungaran, atau kalau lewat Tol Bawen, keluar saja di pintu Tol Banyumanik lalu menuju arah Ungaran. Letaknya yang berada di pinggir jalan besar di depan Markas Kodam IV Diponegoro Watugong membuat Vihara ini sangat mudah diakses.

image

Kompleks Vihara Buddhagaya Watugong yang dibangun pada tahun 1955 memiliki 2 bangunan utama, yaitu Vihara Dhammasala dan Pagoda Avalokitesvara. Nah, si Pagoda ini lah yang sangat terkenal dan menjadi ikon kompleks Vihara.

image
Pagoda Avalokitesvara Buddhagaya Watugong

Biasa disebut juga dengan Pagoda Metta Karuna atau Pagoda Cinta dan Kasih Sayang, bangunan ini didirikan untuk menghormati Dewi Kwan Sie Im Po Sat (Dewi Kwan Im) yang oleh umat Buddha diyakini sebagai Dewi Kasih Sayang.

Continue reading “Mengunjungi Sang Dewi di Vihara Buddhagaya Watugong”

Tiga Tips Liburan Kece Bebas Kere Ala Tamasyaku

Konon, ibu-ibu (terutama ibu rumah tangga) adalah kaum yang paling butuh piknik dibanding mahluk manapun di belahan bumi ini, hayoo tunjuk tangan siapa yang kemarin ikut menyebarkan postingan bernada seperti itu di linimasa Facebooknya? Hihihii..
Bisa dimengerti sih, rutinitas harian ibu rumah tangga yang rutenya seputar dapur lagi dapur lagi pasti akan cepat menimbulkan kejenuhan, masih ditambah tumpukan baju yang harus disetrika seakan bisa tumbuh sendiri dari dalam keranjang, rasanya pingin deh piknik semingu tujuh kali 😀

Akhirnya merengek-rengek ke suami  minta liburan, tapi dasarnya ibu-ibu, saat proposal liburan sudah dikabulkan suami eh gantian panik memikirkan hotel apa yang murah yaa? Maskapai apa yang lagi promo ya? Kalau pakai kereta anak-anak bakal betah nggak ya? Nanti bawa koper berapa enaknya? Eh iya, diapersnya si adek bawa dari rumah atau beli di tempat? Dan akhirnya sampai pada satu keputusan, gak jadi saja deh, sayang duitnya mending buat nambahin beli oven baru.. (curcol kalo ini sih)

Padahal sebenarnya kalau kita punya perencanaan yang baik, persiapan liburan bisa sangat menyenangkan kok, coba deh intip keseruan hari-hari liburan teman saya sesama blogger, Mbak Primastuti Satrianto atau yang biasa kami sapa mesra dengan panggilan Manda.

image

Continue reading “Tiga Tips Liburan Kece Bebas Kere Ala Tamasyaku”

“Dolan Desa” Outbond Pertama Penuh Haru Biru

Pagi ini, pertama kalinya melepas kakak outbond yang (menurut aku) jauh banget, padahal ya cuma ke desa wisata  Dolan Desa di Boro, Kulon Progo, masih dalam wilayah kekuasaannya Kanjeng Sultan 😀

Sempat baper dan sedikit (dikit kok) mbrambangi waktu melihat busnya berangkat, apalagi yang dipakai adalah bus wisata besar, beda lho efeknya, serasa mau melepas dia pergi jauh ke kota lain hahaah.. Kepikiran gimana kalau mual di bus?  Apa kakak bisa buka obat anti mualnya waktu mau pulang nanti? Gimana kalau lauk makan siangnya nggak cocok? Terus caranya kakak bebersih setelah nyemplung ke lumpur?  Sempat panik waktu sadar mata ini mulai basah, malu ah masa ditinggal anak outbond setengah hari aja nangis? Gimana besok ditinggal kawin? Tapi saat aku nengok kebelakang, beberapa ibu juga sedang sibuk mengelap sudut matanya, Duuh emaak.. 😀 😀

Akhirnya sejak bus mulai meninggalkan sekolah jam 8 pagi sampai jam 13.30 (estimasi waktu kedatangan yang diberikan sekolah) aku kehilangan fokus mengerjakan apapun, sebentar cek grup whatsapp ortu murid, sebentar cek notif BBM, kali aja ada chat dari gurunya. Untungnya pagi itu juga harus ngawal latbar (latihan bareng) Chiffon Cake NCC di Godean, jadi kegalauan agak tertahan sama kesibukan ngurusi ini itu selama latbar, coba kalau cuma glundang glundung di rumah, bisa malah diare karena mules-mules terus.

Tapi kenyataannya, Jam tiga sore waktu aku jemput, kakak turun dari bus dengan wajah sumringah, kelihatan capek but surely uber excited.. Celoteh pertama begitu kepalanya muncul dari pintu belakang bus “Aku nggak mual lho tadi, sudah habisin makannya juga..” Oalaah leee..

Dan selepas maghrib ada Whatsapp masuk dari ibu guru, isinya foto kegiatan anak-anak selama di sana, kelihatan sekali kalau kakak benar-benar menikmati aksi turun sawah hari ini. Dia yang biasanya jerit-jerit penuh drama kalau di tinggal Ayahnya berenang agak jauh di kolam, tadi berani naik pelampung ban dan meluncur sendirian di tengah sungai, dia yang selalu jijikan tadi tertawa lebar waktu masuk kolam lumpur dan memandikan kerbau.

image

Ah, ternyata kakak sudah makin besar.. Rasanya belum lama disapih kok sekarang sudah bisa mengurus diri sendiri tanpa bunda? Sudah nggak rewel  lagi memilih lauk makan siang ya? dan, sejak kapan kakak nggak mabuk di perjalanan jauh? Bunda senang sekaligus nggak terima (baper lagi ceritanya), jangan terlalu cepat  besar ya kak.. jangan keburu minta ijin naik gunung juga.. bukan nggak boleh, boleh kok.. cuma jangan terlalu cepat saja.. 🙂

Borobudur, Magnet Wisata Sepanjang Zaman

image

Sudah lama kakak pingin lihat borobudur betulan, gak puas cuma lihat dari nonmeclatur card saja, tapi karena bapak ibuknya lemes duluan tiap membayangkan panas dan pegelnya utk bisa sampai di atas, rencana ke sana ya selalu cuma jadi rencana 😀
Hihiii iya, meskipun kami tinggal di Jogja tapi kami belum pernah ajak anak-anak ke Candi Borobudur, alasannya ya itu tadi, males kepanasan dan naik-naik tangganya -_-

Hari kamis kemarin dibela-belain berangkat
looh kan lagi longweekend?
Iyaa emaang, dodol yaa kita..
😀 😀
Dan benar aja, sampai sana berasa jadi cendol saking penuhnya.. bukan cuma berisi bule-bule yang beneran mengagumi keindahan bangunan peninggalan Dinasti Syailendra di abad ke-9 ini, tapi juga padat sama abege-abege alay norak yang walaupun sudah bolak balik diperingati untuk tidak memanjat stupa, tetap saja manjat dan nangkring di situ -_-

Padahal sekarang harga tiketnya 30 ribu per orang, wooow.. bandingin sama waktu terakhir aku kesana tahun 2009, cuma 9 ribu perak! inflasi ooh inflasiii..

Dan satu lagi, pihak pengelola sebetulnya sudah keren dalam menjaga kebersihan dan keteraturan lingkungan candi, malah di pintu masuk ada penyitaan makanan, rantang dan printilan piknik lainnya, mungkin maksudnya untuk meminimalisir sampah yaa.. tapi tetap saja di sela-sela stupa banyak kelihatan botol-botol kosong bekas air mineral yang sengaja ditinggal disitu, pake usaha diumpetin pula! Apa susahnya sih dimasukin tas lagi dan dibuang dibawah?

Kami gak terlalu lama sih di situ, panasnya juara bangeeeet.. setelah sampai diatas langsung buru-buru turun dan balik ke parkiran, idupin AC lalu ngadeeem.. hahaa cemen yaa..

Nah, gara-gara cuma sebentar itu akhirnya di depan pintu keluar sempat ada drama tangisan india karena yang punya kepinginan belum puas dan gak mau pulang 😀
Kayanya setelah menyelesaikan target jelajah museum, perlu bikin rencana wisata candi yaa kak.. 🙂

image

image

image

image

Sindu Kusuma Edupark: DUFAN-nya Jogja

image

Ada play park asik di dekat rumah, tapi kami baru main kesitu setelah setahun lebih dibuka, hahahaa kasian yaa..

Buat yang belum tau, coba aja gugling Sindu Kusuma Edupark Jogja pasti bakalan banyak artikel yang bisa diklik, dan karena blog ini cuma blog butiran debu 😀 ga bakal ada yang baca juga, ya udah lah yaa gak perlu panjang lebar jelasin apa dan gimana itu SKE, sok laah gugling ajaa.. *ngeles karena males*

Asal udah beli tiket masuk, gak mesti beli tiket wahana permainan kok, tempatnya sendiri udah cocok banget buat sekedar duduk menikmati sore (asal gak ujan..) sambil ngeliatin si giant ferish wheel alias cakra manggilingan alias bianglala yang super besar itu berputar terus.. Oiya, mending bawa camilan yang banyak karena suasananya menuntut mulut untuk gak berhenti ngunyah (itu sih akunya aja) 😀

Nah karena sebenarnya inti postingan ini cuma mau pamer foto-foto keriaan selama di sana jadi aku gak cerita lebih banyak lagi.. So, please enjoy the pic.. 🙂
image

image
Di dalam Cakra Manggilingan.. Ekspresinya ayah epik banget deh..
image
Kapoklah naik yang ini, puegeeeel genjotnya 😀
image
Yang ini favoritnya Raya
image
Wefie before back home..

Bertemu Einstein di Museum Sains Taman Pintar

Liburan sekolah yang seabad ini bener-bener bikin pusing pala ibuk.. Udahlah puasa bikin males ngeluyur, eh anaknya brisik aja ngajak pergi.. Gak diturutin kuping panas, diturutin ganti kepala yang kepanasan -__-

Untung Jogja punya Taman Pintar yang gak ada matinya.. murah, meriah, lengkap, dan pastinya gak kepanasan.. Bawa bocah kesitu sambil sangu lima puluh ribu aja udah bisa main-main di area PAUD dan naik beberapa wahana, masih sisa juga buat beli Teh Tongtji dan sosis bakar 😀

Tapi Arka sudah terlalu sering main-main di area PAUD, gak ada tantangannya lagi, lagian aku ogah juga nungguin dia main tanpa ngemil-ngemil.. jadi kemarin aku  ajak dia masuk Gedung Memorabilia, Gedung Oval, dan Gedung Kotak.

Harga tiket terusannya gak terlalu mahal, Rp. 10.000 untuk anak-anak dan Rp. 18.000 untuk dewasa.

Continue reading “Bertemu Einstein di Museum Sains Taman Pintar”

Pantai Sundak, Di Suatu Sore..

Anak baik emang rejekinya adaaa ajaa hehee..

Hari minggu kemarin pas lagi leyeh-leyeh sambil bosen di rumah tiba-tiba diajakin TheSoetjiptos Bukber di pantai, gak tanggung-tanggung, ngajaknya ke Pantai Sundak yang jaraknya 2 jam dari Jogja lewat imogiri saat kondisi jalan kosong, kalau padat? ya dadah babaaay deh yaa.. secara jalanannya naik turun berkelok-kelok ngalahin ular naga panjangnya bukan kepalang.. -__-

Tapi walau rute yang ditempuh penuh perjuangan dan bikin sensasi yang aduhai di perut, semua dibayar lunas dengan kerennya pemandangan pantai berpasir putih romantis dan bukit-bukit karang besar yang menahan ombak besar sampai di bibir pantai, karena itu tepi pantai Sundak ramah untuk berenang atau sekedar celup-celup kaki.. eh tapi tetap hati-hati yaa, karena kadang ada aja ubur-ubur iseng yang mungkin mau ngajak kenalan, kena sengatannya lumayan panas loooh 😀

Continue reading “Pantai Sundak, Di Suatu Sore..”

Last Minute Recharge at Tembi Rumah Budaya

Seharian tetiduran aja di rumah karena cuacanya yang syahdu banget, baru deh setelah agak siang kepingin berenang. Rencananya renang di Hotel Winotosastro Garden aja yang dekat banget dari rumah, cuma 5 menitan pake motor jadi kalau tiba-tiba hujan kan tinggal ngabur aja pulang.
Tapiiii.. karena siap-siapnya sambil muter sana sini dan becanda mulu akhirnya baru beneran berangkat jam empat sore, sampai di Winotosastro dibilangin sama receptionistnya kalau kolam tutup jam lima, jiaaaah.. hahahaa manyun deeh 😀
Pindaaah.. Gak pake mikir lama-lama langsung meluncur ke Tembi (lagi..), naik motor, gak pake jaket, pake celana pendek doang, mendung-mendung, dingiiin book 😀
Untungnya kolamnya Tembi baru tutup jam enam, nah jadi juga kita berenang.

image

image

image

image

image

Belajar Sejarah Penerbangan Indonesia di Museum Dirgantara Mandala Yogyakarta

Sudah lama sekali pingin ngajak Arka ke Museum TNI AU Dirgantara Mandala Yogyakarta. “Mau liat pesawat-pesawat parkir” katanya 😀
Tapi tiap weekend ada aja halangannya, mulai dari ayah yang mendadak harus ngurusin kerjaan, undangan nikah bertubi-tubi (ciyeeh artiis..), sampai batuk pilek yang betah banget ping-pong diseputaran rumah kami berminggu-minggu.
Akhirnya pas hari minggu kemarin gak punya acara apapun, buru-buru deh kami mandi dan berangkat kesana, karena sudah sekitar jam 1 siang, kami pilih naik motor aja supaya gak kena macet, tapi eh lha kok.. jauuuuh book! Panas pulak 😀 Hampir aja kami belok ke Kebun Binatang Gembiraloka yang lebih dekat aja kalau gak inget ini hari minggu dan suasana di dalam sana pasti kaya cendol, kemruyuuk.. 😀

Ternyata museum ini keren banget!
Bersih, rapih, adem, dengan koleksi sejarah kedirgantaraan Indonesia super lengkap, sayang lokasinya yang jauh dari jalan raya (atau memang sengaja begitu yah?) membuat museum ini seakan kurang promosi, padahal tiket masuknya murah banget, kemarin cuma bayar 10 ribu rupiah untuk 3 orang plus 1 kamera (Raya gak dihitung)

image

image

image
Patung Halim Perdana Kusuma dan Adisutjipto di hall utama
image
Ini hanggarnya, tempat semua koleksi pesawat jadul 'parkir'

image

image

image

image
Capek keliling? Duduk di bangku-bangku di taman depan museum ini rasanya adem banget..

image

Liburan Irit di Taman Pintar Yogyakarta

image

Seminggu ini tanggal merahnya jatuh di Selasa dan Kamis, jadi hari kerjanya kaya puasa daud aja 😀 dan karena libur yang bolong-bolong ini terpaksanya cuma bisa kita nikmati di Jogja aja, ayah gak libur 🙁
Mau kemana kita?  Arka udah lama banget pingin ke Taman Pintar.. maklum, terakhir kali aku bawa dia ke sana waktu umur 2 tahun, belum ada Raya 🙂
Padahal mah deket banget dari rumah, tiap mau kemana-mana juga pasti lewat situ, tapi kok ya ilfil duluan liat ramenya 😀

Kali ini gak bisa menghindar lagi, anaknya udah ribut bin bawel aja tiap hari ngomong “aku pingin ke taman pintal bundaaa..”
Hahahahaa hayuk lah kak.. daripada manyun juga di rumah 🙂

Nah bener kan, ramenya kaya cendol! Tapi Taman Pintar sekarang sudah beda banget dibanding yang terakhir kali kami kesana, wahana permainannya makin banyak dan sangat terawat, cuma antrian di loket pembelian tiket aja yang amit-amit 😀 karena lagi libur juga kali yaa..

Kami cuma main di luar aja, gak masuk ke gedung oval dan square yang (katanya) mirip museum ilmu pengetahuan, aku pikir nanti aja lah kalau lagi gak rame, lagian Arka juga udah mulai capek kebanyakan genjot sepeda hahaha..

Foto-foto ini adalah sebagian keriaan Arka selama di sana, walaupun capek tapi dia malah kelihatan seneng bangeet..

 

image

image

image

image

image

image

image

image

Liburannya bener-bener murah meriah ceria ya Nak..  😀