Hyperemesis Gravidarum: Uji Kelayakan Sebelum Jadi Ibu Lagi

3 bulan lebih ga ngeblog, dan sekarang bingung mau mulai cerita darimana.. yang jelas sih akunya ga kemana-mana jadi penunggu setia kasur alias tepar ga bisa bangun blasss.. masa selama itu sih? nah, kalo gak ngalamin sendiri aku juga susah mau percaya..

Sebenernya sih ini momen yang membahagiakan banget buat keluarga kami, hanya aja cara kami melewatinya harus dengan sedikit berjuang, terutama aku.. hehee ribet -__-

Diawali dengan kejadian dua biji testpack yang semuanya nunjukin 2 garis merah πŸ™‚ yaay, baby number two!!

image

Dilanjutkan dengan kontrol ke RSIA Sakina Idaman untuk make sure, dan ternyata emang bener rahim sudah menebal, kantung kehamilan sudah kelihatan, malah si adek juga sudah kelihatan walaupun masih berbentuk titik kecil, Alhamdulillah.. πŸ™‚

image

Trus, dimana susahnya?

Nah, entah gimana mulai usia kehamilan 5 minggu aku jadi sering merasakan yang namanya vertigo, ga cuma kalau pas baru bangun dari tidur atau duduk aja yang terasa berputar.. kalau pas lagi tiduran juga rasanya kasur mutar sendiri dengan kencang.. hampir tiap waktu kaya gitu. Karena terlalu sering akhirnya mual trus muntah-muntah.. gak cuma sekali tapi bisa sampe 5-6 kali dalam 1 jam, hitung aja dalam sehari jadi berapa kali?

Ga ada bentuk makanan yang bisa masuk ke lambung, jangankan makanan, 2 teguk air putih anget aja langsung bikin muntah-muntah berat.. padahal sudah nyoba air kacang ijo, teh anget, air madu, semuanya nope!

Satu bulan pertama bener-bener parah, dokter bilang kena Hyperemesis Gravidarum stadium II dimana tingkat kesadaran juga sudah mulai menurun akibat dehidrasi berat, BB turun sebanyak 3kg dan sempat di opname 3 kali dalam waktu sebulan.. yang paling bikin sedih, gara-gara ini semua Arka putus dari ASInya πŸ™ πŸ™

Pertama di RS Bethesda, cuma betah sehari trus ngotot minta pulang karena merasa udah enakan.

Selang dua hari, malah tambah loyo, buat napas aja berat banget, ulu hati kaya ditusuk sesuatu yang panas, sakitnya sampe ke punggung, terus dibawa ke RS PKU Muhamadiyah, observasi di UGD selama 1 jam dan ngabisin 2 botol infus tetap ga ada kemajuan, terpaksa opname selama 3 hari, lagi-lagi ngeyel minta pulang begitu mulai bisa makan nasi.

Empat hari stay di rumah, makin hari bukannya makin membaik malah makin drop.. mau jalan ke kamar mandi untuk muntah aja udah ga sanggup, lambung dan tenggorokan juga mulai berdarah.. Puncaknya setelah seharian muntah tiap 10 menit sekali tanpa ada air yang bisa masuk, kesadaranku drop, si ayah bilang aku dipanggil-panggil ga nyahut, sekalinya ngomong malah “pamit” dan titip Arka πŸ™ Langsung diangkut lagi ke RS PKU. Di sana langsung pasang infus karena dokter kesulitan menemukan nadi untuk ditensi, beliau bilang saking lemahnya sampe ga ketemu, tanda vital lainnya juga berantakan, oksigen di pasang.. aku masih sadar walaupun ngeblank, pasrah aja mau diapa-apain, asal masih bisa hidup dan anakku ga jadi punya ibu tiri baru πŸ˜€
Kali ini ga ngeyel lagi minta pulang, terserah bu dokter aja.. tiap 8 jam dapet 3 macam suntikan, infus pun gantian 3 macam.. akhirnya hari ke empat boleh pulang dengan pesan dari bidan dan suster-susternya “jangan balik lagi ya mba.. kecuali nanti pas melahirkan..” hahahaa.. πŸ˜€

image

Apa sih sebenernya Hyperemesis Gravidarum itu?
Aku copas sedikit aja dari websitenya The Urban Mama ya, selanjutnya bisa ceki-ceki sendiri di sini

Hyperemesis gravidarum adalah rasa mual dan muntah yang hebat pada masa kehamilan yang dapat menyebabkan kekurangan cairan, penurunan berat badan atau gangguan elektrolit sehingga menggangu aktivitas sehari-hari, dan bisa membahayakan janin di dalam kandungan.

Beruntungnya di kasus gue, si adek tetap sehat, sebelum pulang dari RS sempat USG dan dokter bilang pertumbuhannya normal.

Terakhir gue kontrol lagi di minggu ke-12, adek malah udah gerak-gerak, kebetulan muka dan badannya pas menghadap depan jadi kami bisa lihat dengan jelas mata, tangan dan kakinya :’)

image

Sampe saat lagi menulis ini pun aku masih belum bisa bener-bener bangun dari tempat tidur dan beraktivitas normal, cuma sekedar ke kamar mandi, ke meja makan untuk ambil makanan, nonton TV juga masih pusing. Tapi sudah bisa makan dalam porsi kecil, jenis makanannya juga udah macem-macem.. Ga pernah ngidam yang aneh-aneh, minggu kemarin aja sempat kepingin banget es degan pake gula pasir, langsung dituruti beli sih sama si ayah, rasanya sueeeneeeeng bangeeet πŸ˜€ πŸ˜€

2 hari lagi pas masuk di usia 15 minggu, jadi udah 10 minggu terkapar -__-
Belum tau kapan bisa betul-betul sehat, tapi selama ga ada masalah dengan pertumbuhan baby aku akan selalu semangat, pelan-pelan melewati tiap hari yang ga pernah gampang ini dengan lebih banyak sabar, semoga Allah selalu kasih kekuatan dan melindungi kami berdua πŸ™‚

Susu UHT VS Susu Bubuk

camilan sore ini sukses menyemangati saya untuk merasa harus menulis tentang sesuatu..
yup!! karena mereka (4 potong cheese-stick yang saya lumuri coklat leleh dan segelas UHT milk dingin) benar-benar kombinasi pas untuk ngeboost moood saya kapanpun dan dimana pun.

jadi kenapa sore ini kita nggak membahas tentang si susu UHT ini saja? karena saya sadar pemilihan susu (terutama untuk saya si bumil ini) masih menjadi topik yang sering diperdebatkan.
hebatnya iklan dan promosi di semua media dari produsen susu khusus ibu hamil tentu saja membuat kita (para mom-to-be) ngiler untuk mengkonsumsi produk terbaik dari sekian yang ditawarkan itu, ya iya lah.. siapa yang nggak pingin janinnya tumbuh sehat, kuat, dan pintar saat lahir nanti, pokoknya persis seperti iming-iming iklannya itu…
saya pun demikian, sejak testpack saya menunjukkan 2 garis, yang pertama terlintas dipikiran saya adalah “harus cepat-cepat beli vitamin asam folat dan susu bumil..!! kalau perlu berangkat ke supermarket sekarang juga..”
dan hari itu juga saya memang langsung beli susu bumil yang menurut saya paling lengkap komposisi gizinya, tapi ternyata.. ampun deh.. saya benar-benar nggak sanggup mentolerir rasanya, bukannya lidah ini manja tapi memang rasanya luar binasa..
belakangan saya tahu kalau bukan saya saja yang mengeluhkan hal ini.

dan sejak hari itu perburuan saya akan susu bumil yang memiliki kandungan vitamin super dengan rasa yang lumayan (saya ngga minta yang enak..) semakin menjadi-jadi, Mas C dan Mama hanya menuruti saja.
tapi perburuan tersebut nggak bisa berlangsung lama, semakin umur kehamilan saya bertambah keluhan akan mual-mual dan morning sickness yang menyerang saya semakin hari semakin dahsyat, jangankan minum susu bumil, air putih saja susah sekali bisa masuk.. akhirnya saya menyerah, tidak mengkonsumsi susu sama sekali sampai kehamilan saya berusia 20 minggu, Mas C yang khawatir kalau-kalau malaikat kecilnya nggak mendapat asupan nutrisi yang cukup (walaupun saya tetap rutin meminum vitamin dari dokter) mulai membujuk saya supaya mau mengkonsumsi susu lagi, nggak harus susu bumil, susu apapun yang saya suka dia nggak masalah..
dan bujukannya berhasil, saya mulai bersemangat memilih-milih susu yang bisa akur dengan tubuh saya, pilihan jatuh pada susu formula biasa yang bisa diminum untuk seluruh keluarga, satu bulan saya bisa menikmati sufor tersebut sebelum pada akhirnya saya iseng-iseng mencoba susu UHT kemasan 250 ml plain yang banyak dijual di supermarket.

Ajaib, saya yang dahulu sebelum hamil nggak bisa menerima rasa susu apapun selain coklat ternyata bisa sangat menyukai si susu UHT plain ini..
Jadilah mulai saat itu saya menghentikan konsumsi sufor dan beralih pada susu UHT plain kemasan 1 liter sampai sekarang. namun karena saya tetap meminum multivitamin dari DSOG saya, maka konsumsi susu saya batasi antara 400-500 ml setiap harinya.

setelah 3 bulan rutin mengkonsumsi susu UHT saya menyadari kalau saya sudah sangat jatuh cinta dengan produk ini, keuntungan yang saya rasakan:
1. sangat praktis, untuk yang kemasan 1 liter tinggal tuang saja, dan saat saya sedang diluar rumah, mudah sekali mencari si susu ini dimanapun dan bisa langsung diminum.
2. rasanya sangat ringan, benar-benar mirip rasa susu sapi, apalagi kalau sebelumnya disimpan di kulkas, wah segar sekali…
3. harga lebih murah dibanding susu formula untuk bumil.
4. dan yang terpenting, sekarang saya bebas dari sembelit dan wasir.. dulu saat masih mengkonsumsi sufor saya sering sembelit, padahal setiap hari saya juga rajin mengkonsumsi pepaya dan berbagai macam sayur. setelah berpindah ke susu UHT, sekalipun saya nggak pernah merasakan sembelit walaupun kadang saya nggak sempat memakan buah atau sayur.

namun saat teman-teman saya tahu kalau saya mengkonsumsi susu UHT mereka mempertanyakan kandungan gizinya yang menurut anggapan banyak orang sangat kurang kalau dibandingkan sufor, hmm..bukannya sama-sama susu yah??

Nope.. ternyata walau sama-sama susu, susu UHT lebih baik dibanding susu bubuk (susu formula, susu pertumbuhan, susu kalsium, susu ibu hamil, susu ibu menyusui, dll)

Susu UHT (Ultra High Temperature) merupakan susu yang diolah dengan suhu pemanasan sangat tinggi (135-145ΒΊC) dalam waktu yang sangat singkat (2-5 detik).
Pemanasan dengan suhu yang sangat tinggi bertujuan untuk membunuh seluruh mikroorganisme, baik pembusuk maupun patogen (penyebab penyakit).
Waktu pemanasan yang sangat singkat dimaksudkan untuk mencegah kerusakan nilai gizi susu, serta untuk mendapatkan warna, aroma dan rasa yang relatif tidak berubah dibandingkan susu segarnya.
Di dalam teknologi pangan, telah diketahui bahwa pengolahan dengan suhu pemanasan yang tinggi tetapi dengan waktu yang sangat singkat, lebih dapat menyelamatkan nilai gizi daripadasuhu pengolahan yang lebih rendah tetapi dengan waktu yang lebih lama.
Pengolahan susu cair segar menjadi susu UHT relatif lebih sedikit pengaruhnya terhadap kerusakan zat-zat gizi, dibandingkan dengan pengolahan susu bubuk.

Susu bubuk berasal susu segar yang kemudian dikeringkan, umumnya menggunakan spray dryer atau roller dryer. Kerusakan protein sebesar 30% dapat terjadi pada pengolahan susu cair menjadi susu bubuk.
Kerusakan vitamin dan mineral juga lebih banyak terjadi pada pengolahan susu bubuk, dan karena vitamin banyak rusak/hilang pada saat proses pengolahan maka produsen menambahkan vitamin sintetis pada susu bubuk tersebut, karena itu di setiap kemasan susu bubuk pasti tercantum bermacam-macam nama dan jenis vitamin dengan diembel-embeli fungsinya yang super sakti itu..

Susu UHT dapat dijadikan sebagai pengganti susu bubuk.
Dalam beberapa hal, susu UHT lebih awet disimpan pada suhu kamar selama 10 bulan meskipun tanpa bahan pengawet.
Konsumsi susu penting untuk meningkatkan sistem imunitas (kekebalan) tubuh terhadap berbagai penyakit. Sesungguhnya susu cair dapat diandalkan sebagai bahan pangan sumber zat gizi yang sangat baik. Itulah alasan utamanya mengapa konsumsi susu cair di dunia selalu lebih tinggi dibandingkan susu bubuk.
Hanya di Indonesia, berlaku hal sebaliknya. Hal tersebut merupakan warisan masa lalu, khususnya di zaman penjajahan yang lebih mudah untuk mendistribusikan susu bubuk ketimbang susu cair.
Kendala lain di masa lalu adalah keterbatasan teknologi pengolahan susu dan keterbatasan lemari pendingin.

saya pribadi sih merasa ini sudah pilihan yang paling sesuai, terlepas dari perdebatan seputar kandungan gizinya, dalam memilih susu saya lebih mementingkan rasanya, percuma kalau kandungan gizinya hebat tapi menyiksa saya dan malah bisa bikin hoeekk..
toh masih ada nasi, kentang, daging, ikan, ayam, sayur, buah, telur dan kacang hijau yang jelas lebih baik dari pada hanya segelas susu..
multivitamin dari DSOG juga sangat setia menunggu untuk saya habiskan, hehehee…

Sumber: Mengapa Susu UHT?

Letter to Baby A..

sayang.., hari ini tepat 26 minggu kamu ada dirahim bunda..

Ngga terasa ya dek? 26 minggu kita bergerak bersama, bernafas dengan irama yang sama, bahagia, terkejut, takut, sedih, marah dalam rasa yang sama, dan kamu adalah partner kecil yang luar biasa hebat.. kamu ingat tiap kali bunda sakit? dan bunda nangis karena membayangkan apa yang kamu rasain di dalam sana, bunda pikir kamu juga sakit.. tapi kamu malah menendang bunda sangat keras dan semakin sering, seakan kamu mau bilang “liat bunda, aku kuat.. aku sehat dan baik-baik aja..” terima kasih ya sayang, karena apa yang kamu lakukan sudah menenangkan bunda.

Pernah juga bunda mati gaya karena bosan dan ngantuk waktu harus ikut meeting di jamsostek. tiba2 kamu sibuk jungkir balik sampai-sampai bunda bisa liat perut bunda naik turun dan bergoyang-goyang mengikuti gerakanmu, hahahaa.. rasanya ngga tahan pingin ketawa, untung ngga ada yg liat bunda senyum-senyum sndiri.. terima kasih lagi sayang, kamu tau persis kapan harus menghibur bunda.

kamu tau ngga? bunda sudah punya sejuta rencana buat kita berdua saat kamu mulai besar nanti. sambil nunggu ayah pulang kerja kita main lego, puzzle, atau.. kamu mau main game di notebook? boleh kok..terus kita cobain macam-macam makanan yang bunda masak sendiri buat kamu, mudah-mudahan kamu suka & lahap.. bunda akan bacain banyak buku cerita buat kamu, menemani kamu menghapal huruf, angka, warna-warna, bernyanyi, berpuisi, berkenalan dengan bunga-bunga, pohon, burung, awan, sinar matahari, hujan, embun.. dan semakin kamu menjadi besar, kita juga akan belajar baca, menulis dan berhitung.. bunda yang akan antar kamu ke sekolah dan selalu ada saat bel pulangmu berbunyi, kita kerjakan PRmu bersama, supaya setelahnya kita bisa main-main lagi..:) setiap weekend, kalau ayah di rumah kita jalan-jalan ya.. berenang, ke kebun binatang, timezone, makan donat, apapun yang bisa kita lakukan bertiga..

seharian ini gerakanmu aktiiiiif banget.. bunda jadi membayangkan kalau kamu lagi jumpalitan, gulung-gulung, ngulet sepuasnya, dan itu membuat bunda ngga sabar pingin peluk kamu.. menggenggam jari2 gendutmu, mencium bibir mungilmu, memelukmu.. dek, bunda kangeeeeen..terima kasih ya dek.. terima kasih karena sudah hadir memberi bahagia buat bunda dan ayah, terima kasih karena tidak berhenti tumbuh dengan sangat baik setiap hari, terima kasih karena selalu berusaha jadi anak yang kuat, terima kasih karena meyakinkan bunda dan ayah kalau kami sudah menjagamu dengan baik..sayang.. tetaplah kuat sampai saat perjalananmu dari rahimku menuju dekapanku..O ya, karena sekarang kamu masih sangat dekat dengan Tuhan, tolong bilang sama Tuhan kalau bunda benar-benar berterima kasih pada-Nya karena sudah mengizinknmu menyatu dalam diri bunda, mintakan pada-Nya agar tetap menjagamu sampai bunda bisa memelukmu dan menemanimu tumbuh besar, tolong yah sayang…

Karate-Baby

Alhamdulillah.. kaki-kaki mungil ini semakin kuat menunjukkan eksistensinya..

Kadang sampai heran, baby pernah tidur atau enggak sih?? kalau malam, waktu mata ini udah tiga setengah watt, baby malah makin sibuk muter-muter, ayahnya juga sampai bisa lihat gimana perut saya goyang-goyang naik turun, lucu..!!

Paginya, baby juga selalu bangun duluan, tapi kali ini dia lebih suka nendang sekeras-kerasnya dari pada muter..
mungkin karena saya lebih prefer tidur dengan posisi miring kekanan atau kiri, jadi dia merasa tempatnya lebih sempit dan ngga terlalu suka, akhirnya protes deh..
wahahaaa.. moga-moga ngga keterusan sampai gede jadi tukang protes..

Siang dan sore pun saat saya dikantor atau lagi bawa motor dia masih asik nendang-nendang..
saya sih belum pernah ngitung sih berapa kali baby bergerak setiap jamnya,tapi ngga masalah lah..
semakin sering baby bergerak saya semakin excited, semakin merasa punya kontak batin dan yang jelas semakin ingin melindungi dia..

heheheee…jadi makin ngga sabar mau peluk-peluk…

1 atau 2 ya??!!

akhirnya tadi malam beli testpack, ternyata harga testpacknya ada yang cuma 1800 perak, jadi kami langsung beli tiga..
pasti ngga tau kan kalau ternyata ada testpack yang murmer dan bersahaja??
tapi jangan ditanya soal bentuknya ya… karena ya itu tadi, sangat bersahaja sekali…^_^

jam 5.30 (jadi terpaksa bangun pagi..) gusrak-gusruk cari tempat buat nampung pipis, gelas bekas? botol bekas? tempa krim malam bekas? duhh ribetnya…
dibuka satu dulu deh, setelah dicelup… ternyata garisnya cuma satu…
yahhh… mungkin memang belum jodoh, berarti harus lebih rajin lagi berdoanya, ‘bertempurnya” juga…heheee….

karena masih pagi banget, mending tidur lagi…
tapi kepikiran terus…
udah terlambat tiga hari (baru tiga hari neng……), dan tanda-tanda menstruasi yang biasanya selalu aku rasain tiap bulan sekarang malah ngga terasa…

“diliat lagi ah testpacknya, sumpah penasaran banget..apa harus pakai satu lagi? kan masih ada dua…”

lama cuma ketap-ketip di tempat tidur, mending bangun dan cek testpacknya lagi..
hwaaaa…!!! berubah!! ada garis halus yang kelihatan dibawah garis pertama tadi, samar-samar tapi cukup bisa dilihat, beneran nih??

si Mas yang masih asik mimpi aku bangunin paksa “maaas…liat nih, ini ini garisnya dua atau enggak sih?? cepet bangun.. liat dulu ini..!!”
dan dia cuma bilang “iya ada dua..” padahal matanya masih merem.
“belom bangun aja udah bilang ada dua…””ya besok aja ditest lagi..” Blluugk.. dia tidur lagi…%&#%*(&%$

?????????????????????????