Homemade Playdoh

image

Proyek liburan selanjutnya setelah rumah kardus adalah PLAYDOH, jaman kita dulu (KITAAAA??) nyebutnya Lilin Mainan, atau Vas.  Kalau sudah mainan ini betah deh duduk diam berjam-jam 😀

Sekarang pun sebenarnya aku paling senang saat Arka dan Raya lagi asik dengan playdohnya, rumah jadi tentram damai sentosa, gak ada yang teriak-teriak, gak ada pukul-pukulan, gak ada hotwheel bertebaran yang lumayan bikin ngilu telapak kaki kalo ga sengaja keinjek 😀

Tapiii aku juga paling males sama adonan playdoh yang begitu mengering jadi keliatan jorok banget, mau itu playdoh yang beli jadi atau yang buatan sendiri sama aja cepat banget jadi kaku dan kering.. lagian yang beli jadi itu konon gak aman kalau tertelan, yaaa walaupun alasan utamanya sih  kalau beli melulu jelas bikin jebol anggaran yang memang udah nyaris jebol ini 😀
Gara-gara itu aku jadi jarang banget kasih anak-anak playdoh, toolsnya pun gletakan aja di sana sini (ciyeee lagaknya kaya punya banyak aja), malah buat main pasir sama Raya -__-

Nah, beberapa minggu yang lalu aku dapat resep homemade playdoh dari grup parenting di whatsapp, dilihat-lihat dari bahannya sih meyakinkan, langsung kepingin bikin.. tapi niat eksekusi betulannya baru datang pagi ini hihiiii..

Continue reading “Homemade Playdoh”

Printable: Foodphoto Backdrop

Belakangan yang namanya alas foto lipat lagi benar-benar berjaya kayanya yaa.. Itu lho lembaran karton tebal yang permukaannya ditempel art paper bermotifkan kayu-kayu vintage dan bisa dilipat menjadi bentuk yang praktis untuk di simpan ataupun dibawa-bawa, hampir semua IGers dan (terutama) foodblogger punya barang yang satu ini, jadi semacam properti foto wajib punya menggantikan potongan-potongan papan kayu bertekstur vintage yang sebelumnya biasa dipakai sebagai alas foto makanan.

Kepraktisan si alas foto lipat ini memang toop, gak ada yang ngalahin, tapi harganya agak-agak bikin pening mengingat satu lembarnya bisa mencapai 100 ribu rupiah, padahal masa kita cuma mau punya satu motif aja untuk setiap foto-foto kita? enggak donk yaa.. Idealnya sih bisa punya 3 – 5 motif supaya gak mati gaya dan mati ide.
Trus 5 x 100 ribu? Dijamin kena jitak juragan kalo gitu siih..

Kenapa gak ngeprint sendiri aja? Memang sih gak bisa dilipat-lipat (eh, bisa sebenernya kalau kita ngerti caranya) tapi kan kebanyakan dari kita cuma fota foto di rumah aja, gak buat ditenteng sana sini, jadi gak masalah menyimpan lembaran-lembaran kertas seukuran A3 dibelakang lemari dapur 😀

Selisih harganya luar biasa looh.. Pengalaman aku cetak di Uvindo Jl. DI Panjaitan, satu lembar matte paper ukuran A3 dengan mesin cetak Indigo dihargai 7 ribu rupiah, kalau ngeprintnya lebih dari 6 lembar (boleh beda file) jadi 4 ribu perlembarnya, makin banyak ya makin murah.. Supaya lebih awet bisa sekalian minta dilaminasi doff dengan biaya tambahan 5 ribu sampai 10 ribu perlembar, tetap jauh lebih irit.. 😀

image

File fotonya bertaburan di google dengan format jpg, kalau mau yang high-res harus download dari websitenya langsung. Gak udah kuatir, buanyaaak yang free.. cukup sedia quota internet yang banyak dan ekstra memori aja 🙂

Aku punya beberapa link website yang menyediakan file gratisan, rata-rata bermotif kayu, sudah aku coba print dan hasilnya keceeh semua..

1. Freestocktexture – Wood
2. Wildtexture – Wood Category
3. Publicdomainpicture – Wood Texture

Oiya, waktu ngeprint minta supaya pakai mesin yang paling bagus yaa, karena bakal berpengaruh banget sama hasil foodphotonya, gapapa mahalan dikit tapi hasilnya maksimal.

Selamat bersenang-senang yaaa.. 🙂