Grhatama Pustaka: Gudang Ilmu yang Ramah Anak

Sabtu pagi kemarin waktu antar kakak sekolah dapat pemberitahuan kalau hari itu semua siswa pulang jam 8.30, halaaah tau gitu gak usah masuk hihihii..
Ya wis, pulangnya sekalian diajak dolan aja mumpung masih pagi πŸ˜€ Kepikiran main ke perpustakaan punya BPAD DIY yang baru nan guedee di daerah Janti itu, sudah sejak desember kakak (ibunya apalagi) kemecer pingin ke sana, konon perpustakaan ini sekarang jadi yang terbesar di Asia Tenggara, wooow Jogja has the biggest library in Southern Asia! jadi makin cinta sama Jogja πŸ™‚

Tapi karena lokasinya di belahan timur, niat buat ke sana jadi ketunda-tunda terus, boook.. mesti membelah Jogja dari barat ke timur gitu looh.. (ah, dasar elunya aja, males dipiara mulu..)

Bangunan megah berlantai tiga yang bagian dalamnya berbentuk O dengan taman di tengah ini katanya (aku gak ngukur sendiri sih..) berdiri di tanah seluas 2,4 hektar. Disebutkan ada 260.000 koleksi pustaka yang terbagi dalam 180.000 judul menjadi penghuni di sini, ada koleksi umum, koleksi kuno, buku braille, serta digital books. Selain itu tersedia juga ruang auditorium, ruang audio visual, dan bioskop 6D yang memutar film-film pendek berdurasi 10-15 menit, sayangnya pas kemarin kami ke sana bioskopnya sedang dalam perbaikan.

Continue reading “Grhatama Pustaka: Gudang Ilmu yang Ramah Anak”

Bisik-Bisik MaCan NCC di Secret Garden Coffee and Chocolate

image

BukBer alias Buka Bersama selalu jadi  waktu yang paling ditunggu selain puasa dan tarawih di bulan Ramadhan,  karena selain bisa bersilaturahmi dengan teman dan keluarga biasanya sekaligus jadi kesempatan mencoba tempat makan baru atau tempat yang lagi heiitz saat ini.. yaaa walaupun ada juga sih yang nekad menjadikan bukber sebagai ajang pamer gadget baru, tas, sampai sendal branded (ya kan kalau pamer sendal di masjid malah bisa bablas mak..)

Nah, sore tadi giliran arisan MaCan NCC yang eksis berbukber ria macam mamak-mamak sosialita ibu kota ituu..
Kenapa aku bilang macam sosialita? Karena pilihan tempatnya.. yang biasa cuma ngumpul di rumah dengan potluck masing-masing atau resto berkonsep lesehan, kali ini pilihan kami sedikit naik kelas di resto bertema romantic outdoor.

Continue reading “Bisik-Bisik MaCan NCC di Secret Garden Coffee and Chocolate”

Membuka Bab Baru di Rumah Baru

Halooo Kakak, Adek..

Blognya berdebu kelamaan gak dibuka.. hihiii maaf ya, bunda belum sempat sering-sering bercerita, iyaaa memang belum sempat kok, bukan karena maleeess.. *ngeles*
Padahal banyak banget isi kepala (dan juga hati) ini yang perlu diekspresikan jadi curhatan, tapi ya gitu.. sebelum sempat berubah jadi tulisan sudah keburu hanyut bersama berember-ember cucian atau hilang tertindih tumpukan setrikaan πŸ˜€

Eh kita sudah pindah rumah looh.. Resminya tanggal 24 Mei 2015. Alhamdulillah sesuai kaya maunya kakak, yang temboknya baru, lantainya bersih, luas bisa buat simpan semua mainan.. Bunda juga punya space buat bikin kebun hihiii.. asik lah pokoknya πŸ™‚
Selalu bersyukur ya Nak.. karena kita punya banyak alasan untuk itu.

Continue reading “Membuka Bab Baru di Rumah Baru”

Serangan Autobots di Hari Bumi

Hari Bumi lagii..

Kenapa aku selalu senang setiap sekolahnya kakak memperingati Hari Bumi?
Karena ini waktunya nonton kakak pentas ^__^

Seperti tahun yang udah udah, sekolahnya kakak selalu memperingati Hari Bumi sekaligus Hari Kartini dengan pentas seni di sekolah dibanding pawai pamer kostum sewaan 😜😜
Hats off to Little Tree!!

Yang berbeda, tahun ini pihak sekolah mengharuskan wali murid (terutama Ayah) menampilkan sebuah pertunjukan seni bersama anak-anaknya, temanya bebas yang penting kompak.
Jiahahaaa sampe mules liat ekspresi shocknya si Ayah pas aku tunjukin surat pemberitahuan dari sekolah.

Kira-kira mukanya gini:  ( ̄へ ̄) 
Sambil ngomong: KUDU MELUU POOO??

*pukpuk bebeb..* πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

Nah, singkat cerita, dengan sedikit ancaman rayuan akhirnya ayah mau jadi Optimus.. Lah kok? Iya, aku langsung punya ide dandanin mereka alaala autobots gitu, ayah jadi Optimus Prime dan Arka jadi Bumble Bee. Gak tau deh gimana bentuknya, da pokona mah autobots ajaah hihiii..

Ternyataaa rencana tinggal rencana, cita-cita gak berbanding lurus dengan kreatifitas otak, sampe hari jumat pagi yang berarti udah H-1 masih tetep mentok ga punya ide sama sekali *toyorpalamegatron*
Ditambah mendadak ada pesenan 150 pie brownies yang mesti diantar hari minggu pagi, hayoloooh modyaaar πŸ˜€

Baru hari jumat sore ngeprint topengnya Optimus dan Bumble Bee, sempat ada insiden flashdisk error ga bisa kebaca di kompinya tempat printing, manyuuuun.. mau bolak balik udah mendung banget, akhirnya kirim semuanya via e-mail ke si ayah, biarin aja dia yang ngeprint (kenapa ga dari awal siih?)

Sekarang bikin bodinya, cuma punya kardus bekas, ga punya cat apalagi kuas, hampuuuun gustiiiii..
Terus inget sama pewarna makanan yang Alhamdulillah komplit.
Baeklah, aduk-aduk terigu, saring, bagi di 4 mangkok, tetesin warna merah, biru, kuning, dan hitam, jengjengjeeeeeng.. πŸ˜€

Baru benar-benar selesai bikin kostumnya jam 1 malam, terus pie browniesnya gimana? tauk deh aah..(Β¬_Β¬)

Sabtu pagi selesai shubuh, kakak udah heboh minta siap-siap ke sekolah “ayoo tho Bundaaaa.. Nanti aku terlambat pentas..”
And I felt like a zombie -_______-

Penampilan pertama, Arka dan teman sekelasnya menari Dudidudidam, heeey you did it great baby..
Ingat pertama kali Arka menari Jaranan di pentas seni tahun lalu, mukanya tegang dari awal sampai akhir, hari ini dia penuh senyum, keliatan bener-bener relax dan mau bergerak sesuai yang dicontohkan miss di samping panggung *emakbangga*

image

image

image

image
Semangaaat Miiiisss.. :p :p

Setelah anak-anak selesai, jatahnya penampilan ayah dan anak. Arka dapat giliran nomer tiga.
Hasilnya kacauuuu hahahaaa.. Karena lupa gak mikirin skenario, akhirnya duo autobots ini cuma perang-perangan pedang doang di panggung πŸ˜€

image
dan si bayi pun gak mau ketinggalan eksis

Pentas seni yang seru, gak akan terlupakan.. Terima kasih guru-guru di Little Tree yang sudah punya ide ini, terima kasih sudah menggoreskan kenangan manis dalam perjalan kami menjadi orang tua πŸ™‚

Berburu Sekolah Baru

Gak kerasa sudah ada di awal april, berarti satu setengah bulan lagi pindahan.. yeaay ^_^

Rumah barunya sih seru, yang gak seru bagian boyongannya, ngebayangin packing dan usung-usung sambil digelendotin dua bocah super kepo yang sotoynya minta ampun.. apa dimasukin kardus sekalian yaaa? *mukaiblis* πŸ˜€ πŸ˜€

Lagian pe-ernya bukan cuma packing aja.. Mesti berburu TK juga buat si kakak, yang mana justru lebih susyaah dari sekedar packing -___-
Sebenarnya aku udah cocok lahir batin dengan sekolah yang sekarang, tapi ya mau gimana lagi, jarak memisahkan dan LDR bukan pilihan baik untuk kami #eaaa apaan seeeh..

Baeklaah.. perburuan pun dimulai, ada yang aku survey langsung, ada juga yang cuma browsing, pertimbangan pentingnya selain jarak ya biaya πŸ˜‰
Kalau soal metode dan program belajar kami ga saklek laah.. ga mesti islam, ga kudu montessori, ga wajib sentra, ga harus inklusi seperti sekolah yang sekarang, intinya main feeling aja gichuuu πŸ˜€

Ini aku beberapa biaya sekolah, fasilitas dan program belajarnya di seputaran Jogja kota bagian barat yang udah aku survey, dikumpulin aja dulu sebanyak-banyaknya biar tambah galauuu hahaah πŸ˜€

image
update photo 29 April 2015, tumpukan brosur yang bikin pucing emak barbie πŸ˜€

HAPPY BEAR
Preschool – Kindergarten – Daycare
Jl. Bener 71 A
0274-622109

Program dan Fasilitas
– Minitrip setiap bulan
– Parents sharing (setiap bulan kalo ga salah)
– Berenang di Tirtasani club house (2x sebulan)
– Kunjungan dokter gigi
– Buku penghubung
– Extra Kurikuler (kelas seni, kelas menggambar, kelas sains, kelas vokal, kelas menari, kelas bahasa inggris)
– Pendidikan agama sesuai agama masing-masing

Biaya
Formulir: 50.000
Pendaftaran
(kelas penyesuaian di Teddy s/d TK B): 4.000.000 bisa dicicil selama 6 bulan
(TK A s/d TK B) 4.750.000
Seragam: 450.000
Materi (dibayar per 6 bulan): 450.000
SPP (belum keluar angka pastinya): sekitar 300.000

Plus minus (menurut aku)
+ lumayan dekat dari rumah walaupun gak bisa ditempuh dengan jalan kaki
+ stafnya ramah (penting kalo buat aku sih)
– gak dapat free snack harian :'( (di sekolah yang sekarang sudah termasuk paket)
– combook diberikan hanya setiap minggu (di sekolah yang sekarang diberikan ke ortu setiap hari)

Rencananya minggu depan mau trial disitu, nanti aku update lagi setelah trial πŸ™‚

TK AISYIYAH NUR’AINI
JL. KH. Ahmad Dahlan, No. 152 Ngampilan Yogyakarta

Metode pendidikannya berbasis sentra dan kalau baca artikel di sini kelihatannya sih bagus banget yaa.. Tapi aku belum survey langsung, cuma hasil browsing aja, nanti aku update kalau udah ke sana langsung.

Program dan Fasilitas
Lengkap ada penjelasannya di sini

Biaya
Untuk tahun 2015 ini aku belum dapat infonya, jadi sementara pakai yang tahun 2014 buat patokan

image
Biaya Masuk TK Aisyiyah Nur'aini Ngampilan 2014

TK BENER
Jl. Bener 40 Tegalrejo Yogyakarta
Di Area SDN Tegalrejo I

Ceritanya demi sekolahan yang terdekat dari rumah, sampe akhirnya masuk ke sini juga, ya gapapa deh, namanya juga survey, masa yang mahal-mahal doang πŸ˜€

Program dan Fasilitas
– Berenang 2 bulan sekali
– Drumband
– Angklung
– Calistung

Biaya
Uang pendaftaran: 25.000
Uang pangkal: 70.000
Uang alat (untuk 1 tahun): 225.000
Uang seragam (3 stel): 250.000
Uang SPP Juli: 80.000
Uang qurban: 50.000
Uang gedung: 100.000
Total: 800.000 (bisa dicicil 3x)

Plus minus (menurut aku)
+ lumayan dekat dari rumah walaupun gak bisa ditempuh dengan jalan kaki
+ ada drumbandnya
– muridnya terlalu banyak dalam satu kelas
– halaman jadi satu dengan SD, takutnya rentan bullying gitu..

Besok aku mau coba ke Komimo yang punya Kak Seto itu, sambil masih cari-cari lagi, semoga cepat dapat sesuai yang kita mau ya Kak..

Update 10 April 2015

Tadi pagi Arka trial di Happy Bear, tapi ternyata dia gak bahagiaaa huhuhuuuu.. maap ya kak..
Jadi tadi dia ditaruh di kelas TK A, bukan di kelas teddy (PG) seperti rencana awal, padahal kelas TK A sudah belajar membaca, jelas aja dia melongo.. dan di akhir kelas miss pendampingnya bilang kalau Arka gak mau bergabung mengerjakan worksheet, cuma diam aja dipojokan, eh heloooooooww.. gimana ceritanya anak PG mendadak disuruh ngikutin pelajarannya anak TK A? trus dia kudu langsung semangat gitu?

Yuk aaah ngintip beberapa sekolah lagi, tapi kali ini gak terlalu dekat dari rumah

INDONESIA PLAYSCHOOL
Preschool – Kindergarten – Daycare
Jl. Amri Yahya No.1 Pakuncen Witobrajan Yogyakarta
0274.551510

Program dan Fasilitas
– Sentra
– Minitrip dan Fieldtrip (3x setahun)
– Konsultasi Psikologi, dokter anak, dokter gigi
– Parent in class
– Berenang 4x setahun (di FunKid)
– English, menari, melukis, ansamble music
– Ruang audio visual, perpustakaan

Biaya
Formulir: 250.000
Uang Pangkal: 1.650.000
Perlengkapan: 900.000
Kegiatan: 1.000.000
SPP perbulan: 400.000

Plus minus (menurut aku)
+ Ruang kelasnya besar-besar dan betulan sentra, jadi ya kepisah-pisah antara kelas balok, kelas musik, kelas science, bla bla..
+ Di dalam lingkungan Museum Nasional jadi jauh dari jalan raya, aman kalau buat Arka yang hobi melipir :p
– Jauh dari rumah

JAUZAA RAHMA
Islamic Playgroup, Kindergarten, Daycare

Jl. Wiratama No.34 Yogyakarta
0274.620218

Program dan Fasilitas
– Sentra
– Renang, tari, fieldtrip, outbond, parenting class

Biaya (Kindergarten)
Formulir: 100.000
Dana Pengembangan: 1.600.000
Alat Permainan: 750.000
Sumbangan pengembangan akademik: 600.000
Seragam: 300.000
Perlengkapan pengasuhan (khusus fullday): 900.000
SPP perbulan: 375.000 (halfday) 475.000 (fullday)

Plus Minus (menurut aku)
– Jauh dari rumah
– Bangunannya merupakan rumah besar yang disulap jadi ruang-ruang kelas, kesannya sempit

Update 29 April 2015

USWATUN HASANAH
Playgroup dan Taman Kanak Kanak

Jl. Nusa Indah No.20 Kwarasan
Sleman Yogyakarta
0274.549.634

Program dan Fasilitas
– Drumband (sering jadi juara marching band seDIY nih, coba aja lihat di sini, cocok sama request Arka yang pingin sekolah ada drumbandnya)
– Menari, melukis, english, Iqro’, berenang
– Minitrip dan Outbond
– Kunjungan psikolog, dokter umum, dan dokter gigi
– Snack harian dan makan besar 2x sebulan (sudah termasuk dalam SPP)
– Perpustakaan
– Mushala
– Kolam renang di dalam lingkungan sekolah

Biaya
Pendaftaran: 15.000
Administrasi: 10.000
Sumbangan Pengembangan Pendidikan (dibayar satu kali saat masuk): 1.950.000
Kegiatan (dibayar setiap tahun ajaran baru): 950.000
Seragam: 350.000
SPP perbulan: 225.000

Sepertinya perburuan kami bakal berakhir di sini, selain gak terlalu jauh dari rumah, pertama aku langsung jatuh cinta waktu lihat bangunan fisik sekolahnya, pagar tinggi rapat yang digembok selama jam belajar, akses keluar masuk cuma bisa lewat ruang kantor guru.. Semua pengantar dan penjemput nunggu di luar pagar, kemarin sih aku lihat gak ada tuh ibuk-ibuk yang nongkri cantik di halaman sekolah, gak kaya di Happy Bear yang ribet penuh sama ibuk-ibuk nungguin anaknya sambil rumpik dan memamah segala rupa (dapet salam dari lemaak :p) No offense yaa, tapi aku paling ga sanggup gabung di lingkup begitu, mending goreng tempe laah di rumah :p

image
Gerbang dimana hatiku tertambat πŸ˜€ πŸ˜€

Kedua, ada pendopo lumayan lebar yang keliatan adem, kayanya biasa dipakai buat latihan nari dan drumband.

Ketiga, stafnya ramah, gurunya juga. Waktu aku keliling sekolah beberapa guru menyapa dan ngajak ngobrol, sepele yaa.. tapi ada kehangatan yang mirip dengan kesan pertama di Little Tree dulu πŸ™‚

Keempat, biayanya lumayan enteng hihihii.. yaiyalaaa dengan bangunan yang luas, ruang kelas yang banyak, fasilitas dan program yang lumayan lengkap, harga segitu mah menyenangkan sekali πŸ˜€ πŸ˜€

Nah, sementara aku puas banget, gak sia-sia sering ngukur aspal jalan godean πŸ˜€ sekarang tinggal ngurus pendaftarannya aja.. wish us luck yaaa..

Bread Cinnamon Pudding

Dari semalam kepala terasa senut-senut, berat banget dan cumleng (apa ya bahasa indonesianya?), badan greges dan hidung kiri kanan mampet semua, lengkap pokoknya πŸ™
Pagi ini pun masih kepingin mlungker aja di kasur, tapi anak-anak kan tetap kudu sarapan, mau goreng telur eh gasnya habis πŸ˜€

Untungnya punya stok baguette akibat keisenganku nyomot waktu ke Superindo berdua Arka, tauk deh mau dibikin apa, yang penting ambil dulu hihihii..
Kepikiran bikin puding roti karena mendung begini kan enak sarapan yang anget, lagian buatnya gampang banget dan sambil nunggu mateng bisa aku tinggal merem lagi πŸ˜€

image

BREAD CINNAMON PUDDING

Bahan
1 buah baguette ukuran kecil (kalau di Superindo ada yang besar dan kecil), iris-iris setebal 1 cm
3 butir telur
200 ml susu cair plain
2 sdm gula pasir
2 sdm salted butter
2 sdm syrup vanilla
1 sdm  tepung maizena
1 sdt bubuk cinnamon

Cara Membuat
1. Aduk telur, susu, gula, butter, vanilla, maizena, dan bubuk cinnamon sampai tercampur rata.
2. Celupkan irisan baguette hingga basah lalu atur di dalam loyang atau wadah keramik tahan panas, tuang sisa adonan sampai batas atas permukaan loyang / pinggan.
3. Panggang dalam oven dengan suhu 160 derajat celcius selama 20 menit.

Siap santap πŸ™‚

Anak-anak kenyang, ibuknya bisa mlungker lagi πŸ˜€

Mendadak Piknik ^____^

Sebuah Perkumpulan,organisasi, asosiasi, whatever you named it.. pada akhirnya akan memberikan masing-masing orang yang berada di dalamnya sebuah ikatan terhadap satu sama lain, ikatan yang kadang gak bisa dijelaskan dan gak punya rumus, ya pokoknya gue nyaman aja sama si ini dan si itu..

Seperti kami-kami ini.. sama-sama punya anak yang lahir di tahun 2010, sama-sama tergabung di Milis ASIforBaby, sama-sama dari Jogja, akhirnya bertukar PIN BBM.

Sekarang, setelah gak ada lagi booster ASI, puting lecet, atau nursing strike di setiap obrolan kami karena bayi-bayi ASI yang dulu menyatukan kami sudah bertumbuh menjadi bocah, demikian juga dengan persahabatan kami, bertumbuh perlahan menjadi sesuatu yang kami sebut ‘kebutuhan’.

image

image

image

image

image

Nikmat Ujian Itu Bernama Pneumonia

Hi there,

Hampir tiga bulan aku gak menyentuh blog ini, gak juga dengan                                                                                                                                                                         media sosial lainnya, semenjak Raya sakit semangat aku buat menulis memang meruap gak jelas kemana.

Iya. Raya sakit. Parah. Itu membuat kami ada di titik terendah dalam semua hal, sampai hari ini juga masih harus berjuang untuk bisa kembali keatas.

Jadi ceritanya..

Awal bulan Desember 2013 Raya mulai batuk, ringan aja sih.. cuma sesekali dan terdengar grok grok ada dahaknya gitu, kalau malam hari kadang demam sekitar 37,5 derajat. Seperti Arka dulu kalau sakit, aku kencengin aja ASInya, pagi-pagi dijemur terus kalau mulai demam aku kasih paracetamol.

Setelah hampir seminggu batuknya belum berkurang, demamnya pun hampir setiap malam, tanggal 9 Desember kami bawa ke dr. Astriana Sp.A yang praktek di Apotek Sultan Agung dan RB. Khadijah, beliau memang dokter yang pegang Raya waktu baru lahir. Diagnosa beliau Raya kena Bronkitis dan pulangnya dapat ‘cinderamata’ antibiotik Cefilla, puyer obat batuk dan anti alergi yang aku lupa apa namanya (kebiasaan jelek!).
Iya, iya.. aku tau kok kalau bronkitis sebetulnya gak perlu antibiotik, tapi kalau anak lagi sakit gitu, semua ilmu pengobatan rasional yang sudah diserap biasanya raib gitu aja kan? (kebiasaan jelek lagi!). Jadilah Raya minum antibiotik dan puyer pertamanya di umur 2,5 bulan.

Minggu, 15 Desember 2013

Hari ketujuhobatnya habis. Terus sembuh? Gaaak sama sekali!  Batuknya malah makin menggila, demamnya juga makin sering.

Senin, 16 Desember 2013

Aku bawa Raya ke Puskesmas Kraton untuk cek darah rutin dan tes widal, Alhamdulillah hasil widalnya negatif, tapi jumlah leukositnya mencapai 20 ribu, padahal normalnya diangka 10 ribu. Raya kena infeksi berat πŸ™
Dokter Puskesmas langsung kasih rujukan ke spesialis anak di RSUD.Jogja, sayangnya karena waktu itu ribet sama Raya yang cranky aku gak baca diagnosa yang tertulis di surat rujukannya.
Hari itu juga kami berangkat ke RSUD.Jogja tapi karena sudah jam 11 siang pendaftaran poliklinik sudah tutup, ya pulang lagi deh..

Selasa, 17 Desember 2013

Siap-siap balik ke RSUD.Jogja tapi ayah agak keberatan, dia takut Raya diminta opname dan diinfus segala. Akhirnya ga jadi berangkat sambil berharap  ada keajaiban Raya bisa sembuh sendiri (keputusan bodoh kami yang sampai sekarang masih aku sesalin!)

Dua hari di rumah tanpa berbuat apa-apa, iseng-iseng aku baca lagi surat rujukan dari Puskesmas dan baru sadar kalau diagnosa yang tertulis di situ BRONKOPNEUMONI, Tuhaaan.. kami bodoh banget.. nyeseeelll.. semoga kami belum terlambat dan Raya belum parah.

Kamis pagi, 19 Desember 2013

Kami langsung ke poli anak di RSUD.Jogja, dan benar aja, gak pakai babibu lagi dokternya langsung minta Raya mondok sambil ngomel-ngomel menyalahkan kami karena baru datang sekarang.
Setelah dapat kamar dan diperiksa intensif baru ketahuan kalau kuku-kuku kaki dan tangannya sudah membiru, suara paru-parunya rame banget yang menandakan dahaknya terlalu banyak, tarikan napasnya berat dan saturasi oksigennya pun cuma 70% πŸ™ πŸ™
Astaghfirullah.. maafin Bunda dan Ayah ya dek.. kami salah! kami teledor sampai gak tau kalau adek kesakitan begini..

Tim dokter RSUD.Jogja menyatakan gak sanggup menangani Raya karena harus masuk PICU dan pakai alat bantu napas sedangkan di situ gak tersedia.
Di Jogja cuma tiga rumah sakit yang punya fasilitas PICU, RSUP.Sardjito, RS.Bethesda, dan RS.Jogja International Hospital.
Setelah konfirmasi ke tiga RS itu hasilnya: PICU di Sardjito dan Bethesda penuh, sedangkan di JIH ada tapi harus kasih DP dulu 20 juta. Kami gak punya uang segitu, apalagi harus ada sekarang juga πŸ™
Gak lama perawat kasih kabar kalau PICU di RSUD.Soeradji Klaten ada yang kosong dan kalau kami setuju akan langsung diantar kesana, haah Klaten??
disamping jaraknya yang jauh kami juga gak tau pelayanan di sana gimana. Dua jam lebih kami berdua berunding, bingung, sedih, takut, akhirnya kami putuskan bertahan aja disini sambil menunggu PICU di Sardjito atau Bethesda ada yang kosong. Bismillah.. semoga keputusan kami gak salah..

Setelah Ayah tanda tangan surat pernyataan tidak bersedia di rujuk ke Klaten, tim dokter janji berusaha semaksimal yang mereka bisa. Oksigen dipasang, pulse oxymeter portable diganti yang besar jadi bisa mendeteksi saturasi lebih intensif, selang NGT dipasang supaya Raya gak perlu menyusu langsung, kasih paru-parunya kesempatan istirahat, infus yang model plug-in juga sudah dipasang untuk memasukkan antibiotik, sekarang Raya dapat ampicylin dan gentamycin, berapa dosisnya aku kurang tau. Selain itu, setiap dua jam sekali di nebu untuk mengencerkan dahaknya.

Selepas isya aku liat Raya mulai tenang walaupun badannya penuh selang. Sesekali bangun tapi lebih banyak tidur. Aku usahain dia selalu kenyang dengan kasih ASIP 80 -100 ml per dua jam.
image

Kalau tau ternyata separah ini tadi sih langsung kami bawa ke RS.Bethesda aja, sekarang mau pindah ke sana malah bingung, lihat kondisi Raya masih begini, nanti di jalan gimana? di sana PICUnya juga masih penuh, jadi pasti ditaruh di kamar rawat biasa kaya sekarang.

Rasanya kaya mimpi, tiba-tiba ditampar keras banget, kami masih gak percaya kalau ternyata Raya kritis πŸ™
Selama ini Raya gak pernah rewel, frekuensi menyusu dan pola tidurnya juga gak berubah sejak baru lahir sampai sekarang, bahkan tadi pagi di mobil dalam perjalanan ke RS masih ketawa-ketawa setiap digodain ayah, tapi ternyata hari ini, diumurnya yang tepat 3 bulan, Raya harus merasakan jarum infus, selang NGT, selang oksigen dan nebulizer.
sekali lagi, maafin kami ya dek..

Dokter bilang penyebab terbesar pneumoni karena asap rokok.
Nah karena si ayah memang perokok aktif yang nyebelin, jelas lah darimana sumber penyakit ini.. πŸ™

image
selamat ulang bulan ketiga, pejuang kecil kami..

aku lanjutin ceritanya besok yaa.. karena masih panjaaaang bangeeeet..

Abhiram Narayana : Teman untuk Kakak

Mumpung Raya lagi pules bobonya, aku mau cerita tentang arti namanya ah..

Belum lama ini sempat ditanyain teman-teman artinya apa? panggilannya sapa? kok dipanggil raya? kok bukan abhi atau nara?

Jadi gini.. Kriteria (emangnya lomba?) buat namanya si adek adalah:
1. Nyambung sama namanya kakak.
2. Dari bahasa sanserkerta atau kawi atau hindi (emang gue sukanya itu, jadi gak usah tanya lagi! :D)
3. Terdiri dari tiga kata termasuk Prasetyo.
4. Gak pasaran.

Nah, setelah melototin om gugel pagi siang sore malam selama berbulan-bulan ada beberapa nama yang aku suka:
Akshara – Penguasa yang tidak bisa dibinasakan (nama lain Shri Krishna)
Anaya – Yang tidak memiliki pemimpin
Aniruddha – Yang tidak bisa dihalangi
Danavendra – Yang memberi segala berkah
Dayanidhi – Dewa maha pengasih
Narayana – Pelindung setiap orang
Sumber dari sini

Sempat mantap pingin pakai nama Akshara sebelum akhirnya aku jatuh cinta dengan dua nama ini:

Abhiram (sanskrit) = other name of lord Vishnu, lovely, pleasant.

Narayana (sanskrit) = other name of lord Vishnu / lord Krishna, working for the preservation of dharma or righteousness.

Kenapa kok pakai namanya Vishnu/Krishna semua?
Menurut mitologi Hindi, Vishnu atau Wisnu itu adalah salah satu dari Trimurti yang bertugas memelihara dan menjaga keseimbangan alam, dalam tugasnya dia selalu bereinkarnasi menjadi manusia (avatar), dan Krishna adalah avatar Vishnu yang kedelapan, hidup di masa Tetrahyuga dalam kisah Mahabharata.

Versi pewayangan jawa, Narayana itu nama kecilnya Krishna.. Jadi kKami pilih nama Narayana karena kakak sudah pakai nama Dananjaya, yang merupakan salah satu dari sepuluh nama lain dari Arjuna.

Kalau yang pernah mengenal cerita Mahabharata (baik dalam kitab Purayana (Hindi) ataupun Wiwacarita Jawa) pasti tau kalau Arjuna dan Krishna itu saudara sepupu sekaligus ipar yang ‘klik’ banget, dalam urusan apapun Arjuna selalu minta pendapat Krishna dan Krishna tanpa diminta pun selalu semangat bantuin Arjuna.
Misalnya waktu Arjuna kalah tanding lawan Bambang Ekalaya (dalam cerita Palguna Palgunadi), Krishna malah bantu menipu Ekalaya sampai dia wafat dan Arjuna menang (ini versi Jawa), atau pas Arjuna mau bawa kabur Subadra yang notabene adik kandungnya Krishna, bukannya marah dia malah bantuin pelarian Arjuna dan Subrada sampai bisa menikah. Apalagi waktu perang Bharatayuda, saat Arjuna kehilangan semangat berperang Krishna juga yang menyemangati dia panjang lebar, sampai nasihat-nasihat Krishna itu jadi sebuah kitab tersendiri, namanya Bhagavad Gita. Selama perang berlangsung Krishna juga setia menjadi kusir kereta perang Arjuna, ngajarin strategi perang, dan melindungi Arjuna dari serangan musuh.

Kami berharap Arka dan Raya bisa seperti Arjuna dan Krishna, saling menyayangi dan saling membantu dalam hal apapun, seumur hidup mereka. Amiin..

Soal panggilannya. Kenapa aku lebih suka panggil dia Raya? Kenapa bukan Abhi? Atau Nara?
Laah anak gue ini, suka-suka gue dong mau panggil apa.. hahahaa.. gak gitu ding :p

Aku ga suka nama Abi, disamping pasaran, Abi kan artinya bapak.. masa masih bayi dipanggil bapak? πŸ˜€
Nara? Kebeneran pas adek lahir ada sinetron di ercetei yang judulnya Putri Nomer Satu, tokoh utama si cowo namanya Nara, yaah ogah banget dong kalau sampe dikira ngikut-ngikut, hihihiii..
Raya sendiri artinya besar, megah.. aku mau kelak dia jadi orang besar (bedakan dengan gendut yaa..), berguna dan dikagumi banyak orang, Amiin..

Abhiram Narayana Prasetyo
Jadilah ksatria yang kuat nak, selalu bisa menebar kebaikan dan membahagiakan setiap jiwa di sekitarmu, jadilah kebanggan kami.. our little Krishna πŸ™‚

Selamat Datang Adek Bayi

19 September 2013

Pagi.

Aku bangun kesiangan, jadi ga sempat nyuci baju deh -_-
Terus mendadak kepingin bikin egg tart.
Akhirnya ga jadi nyuci dan malah ngeluyur ke TBK Intisari beli bahan-bahan kue πŸ˜€

Siang.

Bikin egg tart memang ribet abees.. mesti nyetakin kulitnya satu-satu, nyesel deh kenapa tadi punya ide bikin beginian, jadi ga bisa tidur siang kaaan.. padahal ngantuk bangeeeet..

Sore.

Baru selesai baking egg tartnya, lanjut nyuci baju yang ketunda tadi pagi. Ini maksudnya nyuci ya betul-betul nyuci yaa.. ngucek bajunya satu-satu karena mesin cuci jebol πŸ™  dua jam baru kelar gitu..
Hiks! keriput semua, masuk angin pula πŸ™

Kontraksi menyerang lagi, rasanya masih sama kaya kemarin-kemarin, cuma sebentar-sebentar aja dan ga terlalu gengges.. bete ih! kalau kaya gini terus kapan lahirnya dooong???

Maghrib.

Ayah pulang dari kantor dan langsung pamit mau ikut badminton sama genk ‘si berat’nya. Ya udah pergi deh sana..
Kontraksinya masih timbul tenggelam, ga terlalu kuat tapi mulai sering.
Sambil tidur-tiduran iseng ngitung pake contraction counter di android, oowh kurang lebih munculnya 10 menit sekali, moga-moga kali ini ga cuma ngasih harapan palsu lagi.. soalnya udah sering banget di PHP-in sama si kontraksi ini -_-

Jam 7-an.

Mules makin kencang, liat di counter kontraksinya sudah teratur dan jadi 5 menit sekali.
nge-Line ayah supaya cepat pulang, mau ke RS sekarang.

Ga sampe 30 menit ayah udah di rumah, tapi kakak mendadak rewel bangeeet, minta jajan segala.. terpaksa deh ayah nganter kakak jajan dulu.
Sambil nunggu ayah dan kakak pulang, aku ganti baju dan siapin printilan yang mau di bawa ke RS.

Jam 9-an.

Bismillah.. Berangkat!
Berdua aja sama ayah pake motor, arka nunggu di rumah sama oma, rencananya besok pagi-pagi banget baru nyusul.

Sampai di RB Khadijah langsung masuk kamar bersalin dan di cek dalam sama bu bidan, ealaaah ternyata sudah bukaan lima.. wiih si bayi udah ga sabar kayanya.. c u soon yah dek, kita berjuang sama-sama πŸ™‚

Sambil ‘dipompa’ biar bisa BAB, bu bidan bilang “nanti yang nolong bukan dokter yanah ya bu.. dia lagi seminar di London..
Dooweeenk!! Lah kita milih lahiran di sini karena pingin ditangani dokter yanah, malah dianya kabur πŸ™

Selesai ngurus administrasi dan milih kamar ayah pamit cari makan dulu, kelaperan dia, hihihiii.. Jadi deh aku manyun sendirian di kamar bersalin sambil ngerasain mules yang makin aduhai πŸ˜€

Jam 10-an.

Bu bidan cek dalam lagi. Bukaan tujuh pemirsah!
Dan dokter pengganti sms kalau dia masih di jalan kena macet, tsakeeep…

Ya mau gimana lagi.. jadi mendingan apdet status aja di path, laporan ke semua orang kalau udah bukaan tujuh plus foto-foto, mengabadikan ekspresi ‘nahan mules’ hahahaaah.. *pentingbanget*

image

Lagi asik poto-poto tetiba blaaar.. ketuban pecah!
Langsung dong spontan berasa pingin ngeden, eh bu bidan malah bawel bilang kalau belum boleh ngeden karena baru bukaan delapan “eeh no no.. ditahan dulu mba.. pokoknya ga boleh!
Huhuu buu.. namanya juga spontan, mana bisa nahan siiik..

22.45

Finally, Dokternya datang!
Bu dokter penggantinya dokter Yanah ini masih muda, cantik, ramah banget, sederhana tapi tetap aja looks so tajiir.. πŸ˜€
Bu bidan manggil beliau dokter Erik, ga tau deh nama panjangnya sapa, ga kepikiran buat nanya juga kok.. suakiit melintir-lintir bok!

Kebetulan pas dokter datang pembukaan cervix aku juga sudah lengkap, langsung deh di set posisi ngengkes πŸ˜€ while si ayah di samping aku.. etapi he’s there not to hold my hand yah.. karena tangan kiri-kanannya penuh sama camdig dan Gnote *teuteup* πŸ˜€

Enam kali ngejan, daaan.. adek keluar!!
It’s a boy! Alhamdulillah.. Allahuakbar.. Subhanallah..

23.15

image

Beratnya 3950 gram, panjang 51 cm, dan lingkar kepala 35 cm.

Pertama kali ditaruh di perut yang paling aku ingat dia gendut, bulet, putih, licin, dan lengket πŸ˜€
Nangis kuenceeng dengan  suaranya yang gede, iya suaranya adek lucu, ga kecil melengking kaya bayi-bayi umumnya tapi gede kenceng bangeet πŸ˜€

Sayang IMDnya ga sesuai prosedur yang seharusnya. Sambil nunggu aku dijahit adek dibawa ke kamar bayi buat dibersihkan dan diadzani ayah, baru setelah itu dia ditaruh di pelukan aku buat IMD.

Selamat datang bayiku sayang, kita berhasil ya Nak πŸ™‚