Menyapih atau Lanjut Menyusui si Dua Tahun?

image

“Bunda, adek mau kolah kaya kakak..”
“Kalau adek mau sekolah harus berenti dulu mimik bundanya..”
“Yaudaaa ndak jadi kolah..”

😀 😀 😀

Begitulah si bungsu kami yang sekarang berusia 29 bulan atau 2 tahun 5 bulan. Semangat menyusu-nya masih mengebu-gebu persis bayi 6 bulan, di pagi hari saat bangun tidur, selesai sarapan, selesai main, mau tidur siang, bangun tidur siang, setelah ngemil sore, sebelum tidur malam, haduuuw sering banget ya Dek.. -__-

Soal reaksi teman dan saudara sih jangan ditanya lagi.. Mulai dari yang cuma meringis mencoba maklum sampai yang dengan frontal ‘menyerang’ anaknya dengan ledekan “lhooo masih nenen.. gak malu apa? malu tauuu..” *sigh*

Eh, kami bukannya gak pernah mencoba membujuk dan menawarkan opsi-opsi supaya dia mau berhenti menyusu lhoo.. tapi ya gitu, gak satu pun yang berhasil memupus semangat juangnya mencari dada bunda 😀

Mau pakai ‘cara paksa’ untuk menyapih rasanya gak tega, ditambah lagi walaupun berstatus ibu dua anak, aku belum punya pengalaman sama sekali soal menyapih.
Dulu kakak menyapih dirinya sendiri (self weaning) di umur 28 bulan karena aku hamil adek, kakak bilang “ndak enak.. paiit..” Hiiiks hiikss.. :'(
Waktu itu aku memang belum siap menyapih, sebagai working mom momen menyusui itu yang paling membuat aku gak sabar menunggu jam pulang kantor, biasanya jam 5.30 aku sudah di rumah, selesai mandi langsung mesra-mesraan berdua di kamar sampai waktunya makan malam, priceless!!

Setelah adek lahir, aku memilih menemani anak-anak di rumah, sesekali pergi melihat dunia luar demi bisa tetap waras 😀
Tapi meski 24 jam di rumah, momen menyusui ternyata tetap sama ‘priceless’nya, bisa kruntelan bertiga di kamar sebelum tidur siang, waktu bangun tidur siang, mau tidur malam, aaak never get enough with those moments 🙂

Akhirnya niat menyapih itu sampai sekarang cuma jadi resolusi tanpa jangka waktu, paginya mantap mau mulai menyapih, eh sorean dikit sudah lupaa.. mungkin karena selama ini tiap adek merengek atau sekedar ngusel-ngusel reaksiku adalah otomatis menyodorkan dada, jadi susah buat inget kalau sedang memulai proses weaning (atau memang aku-nya yang belum siap weaning?)

Continue reading “Menyapih atau Lanjut Menyusui si Dua Tahun?”

Harta Karun Adek

Postingan kali ini gak ada maksud apa-apa kecuali PAMER hahahaaaah 😀
Boleh kan pamer di blog sendiri?

image

Ini penampakan stok ASI Perah nya Raya, aku kumpulin dalam waktu sebulan.. Aku memang mulai mompa sejak hari pertama pulang dari RS, walaupun belum jelas apa aku bakal balik kerja lagi atau gak yang jelas ini semacam pembalasan dendam ku karena waktu menyusui Arka dulu belum punya kulkas dua pintu gini, jadi gak bisa stok ASI banyak (ndesooo :D)

Semoga bisa jadi berkah buatmu ya Dek.. Ini salah satu bentuk sayang Bunda ke adek, bentuk yang sama seperti yang pernah Bunda kasih ke Kakak selama 28 bulan 🙂

Peralatan MPASI: Must Have Items!

Kemarin ditanya temen, apa aja yang gue siapin waktu Arka mulai MPASI.. heyymm.. selalu bingung kalau ditanya kaya gitu, secara gue kan bukan tipe ‘rapih didepan’.. sampe Arka umur 5 bulan 3 minggu baru punya pigeon food maker set doang sebagai senjata andalan..:))

Akhirnya setelah tanya sana sini,i chit-chat dengan mamak-mamak yang jam terbang perMPASIannya udah jauh lebih tinggi gue putuskan berinvestasi di beberapa peralatan yang gue sebutin nanti dibawah, kenapa gue bilang berinvestasi? karena barang-barang tersebut bisa diturunkan ke dapur dan dipakai lagi oleh seluruh keluarga. That’s why gue coret slowcooker dan food grinder dari list.. karena SC kalo dipakai oleh kami yang dewasa cuma bisa untuk membuat sup atau kaldu (emang mau tiap hari makan sup?) dan food grinder sama sekali ga bisa diandalkan untuk menghadapi daging, pear, apel, melon dan teman-temannya, pisau grinder hanya bisa dipakai untuk menghaluskan buah yang sudah dikukus dulu, padahal gue salah satu yang gak suka ngasih buah kukus buat Arka, hellooo vitamins????

Untuk peralatan listriknya gue pake:

• 1 buah magic com kecil untuk mengukus dan menghangatkan makanan sebelum disajikan (kalau lagi kepepet juga bisa untuk bikin bubur atau nasi tim)
• 1 set lengkap blender, sudah termasuk juicer (untuk buah yang keras karena menurut gue buah ya harus dikonsumsi segar, bukan dikukus), chopper (untuk daging), dry mill (lebih sering dipake untuk bikin tepung beras) dan wet mill.

Nah, karena sejak awal MPASI gue cuma kasih Arka serelia buatan sendiri (gak pernah pake Gasol ..) jadi gue siapin alat-alat untuk bikin tepung-tepungan:
• 2 buah baki stainless bulat untuk jemur beras
• 2 lembar kain kasa halus ukuran ½ meter untuk tutup baki saat menjemur supaya berasnya gak kena debu
• saringan stainless halus untuk mengayak tepung setelah dihaluskan dengan blender
• 2 buah toples kaca bertutup rapat untuk menyimpan tepung beras putih dan beras merah

Selanjutnya peralatan memasak dan mengolah:
• 1 buah talenan untuk buah dan sayur
• 1 buah talenan untuk daging
• 1 buah pisau untuk buah dan sayur
• 1 buah pisau kotak untuk mencincang daging
• 1 buah panci keramik ukuran ½ liter untuk membuat bubur, sup, dan sayur bening
• 1 buah panci keramik ukuran 1 liter untuk membuat kaldu
• 2 buah sutil stainless untuk mengaduk, menumis, de el el..
• 1 set pigeon food maker (di dalamnya sudah ada perasan jeruk, saringan kawat, parutan keju, dan tumbukan kecil)

I am a frozen food lover.. jadi gue juga siapin beberapa wadah untuk penyimpanan di dalam kulkas (baik kulkas bawah atau freezer):
• 5 kotak Ice Cube bertutup (1 kotak isi 15 lubang) untuk mencetak kaldu / makanan yang akan dibekukan
• lembaran cling wrap dan alumunium foil
• plastik bening berklep untukmenyimpan kaldu / makanan yang sudah beku
• 6 buah wadah kotak plastik (tupperware) untuk menyimpan hasil masakan / buah yang baru dipakai separuh di dalam kulkas bawah

Terakhir, peralatan makannya..
• 1 feeding set pigeon (piring, mangkok, sendok dan gelas magmag)
• 2 buah mangkok melamin
• 1 buah gelas melamin
• 2 buah sendok dengan thermo sensor
• 6 buah slaber

Hmmm.. kayanya sih itu udah semua, tapi ya atas nama kekhilafan, pasti ada aja yang ketinggalan, nanti gue apdet lagi lahh.. sekarang ngantuk..*nguap nguap*

**Posted from my rockabeRRy..^^

My Silly Reasons Why I Love Breastfeeding..^^

ini cuma buat lucu-lucuan aja.. tanpa mengesampingkan *hadeeh bahasanya..* keunggulan dan kedahsyatan ASI, ternyata menyusui itu masih banyak asiknya..:)))

1. I’m appreciating God’s Creations
Thank you God, for giving me these beautiful pair of breasts… After carrying around for so long, it’s nice to know they have an actual purpose.
2. Saya pemalas sejati
Kebayang kalo saya ngasih susu botol ke anak.. bangun tengah malem mesti bikin susu, mata masih picek, ntar malah salah masukin.. waduh…
kalau pake sufor jalan-jalan ke mall bawaannya kaya mau pindahan, belum lagi repot musti bersihin botol, cari yg BPA free, cari dot yang pas, cari susu yang cocok, blablabla.. ngebayanginnya aja udah males gilaaaaa.. enakan nyusuin deh, ga repot! jalan-jalan bawaannya cuma satu tas..
anak nangis malem-malem buta.. tinggal buka baju, tidur lagi… walaupun bangun paginya saya kaya korban pemerkosaan 😀
3. I love the product
It’s free (pocket friendly), easy to clean, portable, easy to carry, no expiry date, ready to use, belum lagi kemasannya yg menarik.. Hmmm.. love it!
4. Aji mumpung
Mumpung nyusuin, halal hukumnya makan apa aja dengan porsi kuli.. kan lagi nyusuin, perlu baju2 yg gampang buat nyusuin donk.. let’s go shopping! suami dilarang protes.. masih nyusuin nih.. jangan dibikin stress biar ASInya ga seret.. dibeliin berlian pasti hepi. wkwkwkwkwkwk…
5. My baby’s unconditional love
Kalo udah mau nyusu, bayi kita ga bakalan peduli kita wangi, bau badan, dandan, ga dandan, modis, ga modis, pake daster atau pake dress. My baby still looks at me with love in his eyes.. So adorable!!
6. Last Resort
Biar kata nempel sama kakek, nenek, papanya, babysitter atau bahkan pembantu, kalo laper atau haus… yang dicari pasti ibunya. Semua mingggiiiiirrrr…!!

*breastfeeding is worth fighting for..*

*thx to mba Chiky Sarirahayu Widyastuti…

ASIP-ASIPku Sayang: Panduan Menyimpan ASI Perah untuk Ibu Bekerja

Nasib jadi working-mom sekaligus ibu menyusui… kemana-mana selalu aja heboh sama urusan perASIPan… tapi walopun kesannya ribet (yaa masih banyak yang beranggapan begitu) gue malah sangat menikmatinya… kabur diantara jam kerja untuk pumping di toilet atau mushalla, buru-buru ngabisin makan siang supaya punya waktu lebih untuk pumping, bangun jam 4 pagi untuk pumping, semuanya selalu untuk pumping.. 🙂 belum lagi perlengkapan tempur yang selalu ditenteng sana-sini… breastpump, coolerbag, coolerbox, ice gel dan ice pack, berikut botol-botol kaca… Ada perasaan berbunga-bunga tiap kali gue berhasil bawa pulang berbotol-botol ASIP untuk oleh-olehnya Arka, lumayan bisa sedikit mengobati rasa bersalah udah meninggalkan dia seharian..
Alhamdulillah Arka sukses jadi sarjana ASI Eksklusif, cumlaude lhooo… tanpa tambahan susu formula, air putih, sari buah, vitamin-vitamin sintetis atau cairan apapun sebelum dia tepat umur 6 bulan… padahal persediaan ASIP gue pas-pasan, nggak bisa sebanyak busui lain yang sampe bisa punya persediaan berpuluh-puluh liter ASIP memenuhi freezer 6 raknya (karena gue memang nggak punya kulkas gede, hehehee)… ternyata nggak perlu punya persedian puluhan liter untuk bisa meng-ASIX-an Arka, dia cuma butuh ASIP SECUKUPNYA dan ASI langsung dari gue setiap pagi dan malam… BBnya selalu ada di persentil 50 dan TBnya betah di persentil 90 setiap kali dihitung menggunakan GrowChart dari WHO…
Jadi kalau saya bisa, harusnya para ibu bekerja yang lain juga bisa yahh… yang penting kita pelajari dengan benar manajemennya, sabar, disiplin untuk pumping, dan sering-sering pasang muka tembok kalau ada yang ngeledek atau malah sinis dengan kegiatan perah memerah ini… (yee sirik tanda tak keren!!)

sekarang mau share sedikit ilmu yang udah gue kumpulin dari milis-milis aah.. ada juga web tentang ASI dan selama ikutan sharing bareng komunitas parenting tentang gimana cara yang baik memperlakukan ASIP-ASIP kita, mungkin agak berbeda dengan busui-busui lain… tapi Alhamdulillah selama gue menjalankan cara-cara ini kualitas ASIP gue selalu terjaga…

Pilih-pilih Wadah Penyimpan ASI Perah
1. untuk menyimpan ASIP di kulkas bawah dan di freezer gue pake botol bekas UC1000.
2. saat menyimpan ASIP fresh hasil pumping selama di kantor gue pakai botol susu plastik dari pigeon dan medela, karena lebih ringan dari botol kaca dan nggak gampang pecah jadi lebih praktis dibawa-bawa, nanti setelah sampai rumah langsung dituang ke botol kaca dan dikasih label tanggal pumpingnya.
3. gue juga selalu bawa plastik khusus menyimpan ASIP untuk jaga-jaga (pakai yang merk Little Giant) kalau botol plastiknya kurang atau pas gue lagi dapat tugas ke luar kota.

Cara Mensterilkan Wadah Penyimpan ASI Perah (saya nggak punya mesin sterilized, jadi pakai cara manual yang murmer ajaah laaahh.. 🙂 )
Botol bekas UC1000:
1. rendam dalam air ± 6 jam, cuci dengan sabun sampe bener2 bersih, keringkan.
2. tempatkan didalam baskom besar dengan posisi mulut botol diatas, siram dengan air panas mendidih satu persatu sampai botol terendam seluruhnya dengan air panas.
3. untuk menguji ketahan botol dan tutupnya, isi botol dengan air bersih sampai di batas bahu botol, lalu simpan di freezer selama 2 hari. Cek seluruh badan botol untuk melihat ada retakan atau nggak. Jika bebas dari retakan botol udah bisa digunakan untuk menyimpan ASIP.
4. setiap kali botol mau dipake ulang, cuci bersih dengan sabun sampe sisa dan bau ASIP hilang, terus siram dengan air panas mendidih.
5. keringkan botol dengan cara diangin-anginkan dalam posisi terbalik didalam tempat bersih tertutup, tunggu sampai embun dan titik-titik air kering seluruhnya (biasanya butuh waktu semalam)
6. untuk tutupnya, sebaiknya ganti tutup kalengnya dengan tutup plastik yang seukuran dengan si botol (gue beli tutup plastik putih 1 pak isi 100 biji seharga 9 ribu perak di toko bahan kimia)

Botol susu bayi:
1. saat baru dibeli, rebus botol dalam air panas mendidih selama ± 3-5 menit, keringkan.
2. untuk menguji ketahan botol dan tutupnya, isi botol dengan air bersih sampai di batas leher botol, trus simpan di freezer selama 2 hari. Cek seluruh badan botol untuk melihat ada retakan atau tidak. Jika bebas dari retakan botol sudah bisa digunakan untuk menyimpan ASIP.
3. setiap kali botol akan dipakai ulang, cuci bersih dengan sabun sampai sisa dan bau ASIP hilang, lalu siram dengan air panas mendidih.
4. keringkan botol dengan cara diangin-anginkan dalam posisi terbalik didalam tempat bersih tertutup, tunggu sampai embun dan titik-titik air kering seluruhnya (biasanya butuh waktu semalam)

Plastik khusus ASIP bisa langsung dipakai tanpa perlu disteril lagi.

Cara menyimpan ASI Perah
1. selama memompa usahakan untuk meminimalisir kontak ASIP dengan udara diluar BP (BreastPump).
2. selesai memompa langsung lepas pompa dari botolnya dan tutup rapat botol ASIP.
3. jika di kantor ada kulkas yang memungkinkan untuk dititipi ASIP bisa simpan dulu ASIP-ASIP tersebut di kulkas kantor (jangan di freezernya), sebelumnya bungkus lagi botol ASIP dengan plastik gula dan ikat rapat untuk menghindari kontaminasi dengan bahan-bahan lain didalam kulkas.
4. Kalo nggak ada kulkas yang bisa dititipi bisa langsung dimasukkan dalam coolerbag (gue pakai Allerhand), gue selalu sedia 1 ice pack dan 2 ice gel untuk menjaga suhu coolerbag tetap dingin sampai jam pulang kantor (waktu tempuh dari kantor ke rumah ± 20 – 30 menit)
5. Nah kalau lagi tugas ke luar kota selama 1 hari penuh, botol ASIP gue ganti dengan plastik ASIP, coolerbag gue ganti dengan coolerbox (gue pakai Igllo yang kecil)dan membawa 2 ice pack sedang dan 3 ice gel sedang, nanti pas mau pulang gue juga tambahin es batu (beli diwarung yang jual teh botol).
6. sampai di rumah ASIP-ASIP gue pindahkan ke botol kaca (biasanya bisa bawa pulang 5 botol ukuran 100ml), dikasih label berdasarkan tanggal dan jam perah, dan langsung gue masukin ke kulkas bawah dibagian paling belakang, jangan langsung di freezer untuk menghindari perubahan suhu yang mendadak.
7. saat mau tidur, ASIP-ASIP di kulkas bawah itu gue pindahin sebanyak 2 botol ke freezer untuk dibekukan, dan yang 3 botol lagi gue biarin untuk dikonsumsi Arka besok, gue juga nurunin 2 botol ASIP beku dari freezer ke kulkas bawah. Karena biasanya perhari Arka minum 500 ML ASIP (5 botol) gue kombinasi dengan 3 botol ASIP fresh dan 2 botol ASIP beku (gue pakai sistem “Last In First Out’)

Daya Simpan ASI Perah
– di dalam suhu ruangan 19-22ºC ASIP fresh bisa bertahan selama 4-6 jam tergantung konsistensi suhu.
– di dalam insulated cooler bag (dengan perbandingan jumlah blue ice = jumlah ASIP) bisa bertahan selama 24 jam.
– di dalam kulkas dengan suhu < -4°C ASIP fresh bisa bertahan selama 4-7 hari tergantung konsistensi suhu dan seberapa sering pintu kulkas dibuka.
– di dalam freezer kulkas 1 pintu dengan suhu < -15°C ASIP fresh bisa bertahan selama 10-14 hari tergantung konsistensi suhu dan seberapa sering pintu kulkas dibuka.
– di dalam freezer kulkas 2 pintu dengan suhu < -18°C ASIP fresh bisa bertahan selama 3-6 bulan tergantung konsistensi suhu dan seberapa sering pintu freezer dibuka.
– di dalam freezer khusus (deep freezer) dengan suhu < -20°C ASIP fresh bisa bertahan selama 6-12 bulan tergantung konsistensi suhu dan seberapa sering pintu freezer dibuka.

Cara Mencairkan dan menghangatkan ASI Perah Beku
1. keluarkan ASIP beku yang akan dikonsumsi besok pada malam hari sebelum tidur, taruh di rak bagian bawah kulkas, biarkan mencair perlahan, kalau ASIPnya termasuk jenis yang susah cair kaya’ punya gue, ASIPnya direndam dalam mangkok isi air dingin dan tetap simpan di kulkas sampai besok paginya.
2. besoknya, botol ASIP yang akan dikonsumsi dibiarkan dulu disuhu ruang selama ± 30 menit setelah itu bisa direndam dengan air hangat agak panas (gue gak punya botle warmer) sampai suhu ASIP berubah hangat sesuai dengan yang dikehendaki.
4. ASIP yang udah dihangatkan harus habis dalam waktu nggak lebih dari 2 jam, kalau masih belum habis lebih baik dibuang, jangan dikembalikan lagi ke dalam kulkas untuk dihangatkan kembali pada sesi minum berikutnya. Kalau gue sendiri bikin aturan setelah 1 jam habis gak habis harus dibuang.

Ribet yah? Kalau dibayangin emang jatuhnya ribet, tapi believe me.. setelah dijalanin dan mulai terbiasa, it is fun all the times.. Bayangin ada seorang manusia kecil paling manis di dunia menunggu ASIP-ASIP kita di rumah, bayangin pipi bulatnya, jari-jari gemuknya, mata beningnya… gak bisa nemenin dia selama 24/7 saja udah bikin gue merasa bersalah banget, masa mau ditambah dengan ngasih dia susu dari sapi sebagai ganti ASI kita?

**Posted from my rockabeRRy..^^

40 Days To Go..

Setelah berhasil dengan ‘proyek ASI Exlusif’ maka rencana saya (dan suami tentu saja) selanjutnya adalah mensukseskan ‘program MPASI Home Made’.. Horee.. sebuah tantangan baru lagi, saya suka sekali!!

Dan sekarang semangat saya sedang berada di titik tertinggi dalam hal mengumpulkan segala sesuatu yang menyangkut MPASI, tapi tetap saja lho saya nggak mau rugi (kan harus hemat..) dengan memborong bermacam-macam buku tentang MPASI.. biar saja orang lain yang beli sementara saya cukup ngintip hasil bacaan mereka yang disharing secara sukarela di dunia maya nan gemerlap ini.. hehee *emakpelit*

Ini ada beberapa artikel bagus yang saya jadikan pedoman dalam menyiapkan MPASI untuk baby A, sebagian besar berasal dari web Milis Sehat dan MPASI Rumahan

Mengapa MPASI di usia 6 bulan?
Pemberian MPASI sesuai piramida makanan
Bahan makan yang harus diperhatikan
Tingkatkan frekuensi dan tekstur makanan secara bertahap
Cara memasak MPASI
Aturan tunggu 4 hari
Buah, sayur, atau serelia dulu?
Kenapa perlu menghindari gula dan garam?
Go organic atau living regular?

Kalau yang ini merupakan sumber pedoman MPASI versi bule.. informasinya bagus banget tapi agak-agak roaming neeh..

Wholesome Baby Food
Nutritions Data

Saya putuskan untuk memilih yang sealami mungkin dan memperkenalkan baby A dengan bermacam-macam rasa dan warna makanan sejak awal, tapi.. bayi saya sangat berhak untuk makan enak!!
Jadi saya nggak akan kasih dia makanan yang saya sendiri nggak doyan.. buat saya, usaha orang tua untuk membentuk anak menjadi pribadi yang tidak picky eater bukan berarti berhak menjejali si anak dengan bermacam makanan yang rasanya aneh bin ajaib, apalagi kalau sampai dihaluskan jadi satu.. *saya membayangkan bubur beras, hati rebus, wortel dan brokoli kukus diblender bareng, yaiiks..*

Karena alasan “yang sealami mungkin dan enak” itulah maka saya lebih suka menyusun sendiri komposisi MPASI untuk baby A dibanding sekedar copy-paste.. memang bahan, cara pembuatan, dan resep dasar yang digunakan masih sama, bedanya yang ini sudah saya olah dalam imajinasi saya terlebih dulu..:p
Saya juga akan berusaha meminamalisir penggunaan blender yang konon bisa merusak serat alami dari makanan..