Pentas Seni Akhir Tahun di Sekolah

Bulan juni selalu jadi bulan penuh keriweuhan buat sebagian ibu-ibu yang punya anak usia sekolah, mulai dari ambil raport, hunting sekolah baru, belanja pernak pernik alat tulis dan seragam baru, termasuk juga puyeng mikirin biaya pendaftaran atau daftar ulang 😀 😀
Tapi dari semua keriweuhan itu, yang paling ditunggu ya saat waktunya pentas akhir tahun, apalagi yang anaknya ikut tampil, bisa emaknya yang panas dingin nunggu D-day, hahaa lebaaay gue..

Dan tahun ini pertama kalinya Arka tampil! *taburconfetti*
Bisa bayangin gimana hebohnya aku? (iya.. emang akunya yang heboh, anaknya sih santai aja 😀 )

Tapi sekolahnya juga gak kalah heboh kok.. dua minggu sebelum acara anak-anak sudah dilatih terus, aku sempat  ngintip satu kali pas Arka latihan, hahahaa kacaaaooo.. gimana di atas stage yaa?? 😀

image
Sesi latihan yang sempat aku intip 🙂

Tiga hari sebelum d-day aku mulai menebar racun semangat ke Arka kalau dia bakal nari di atas panggung gede, harus nurut sama miss, gak boleh takut dan malu apalagi sampe nangis, kalau didandanin juga mesti nurut, nanti bunda, ayah, adek, dan oma dateng semua nonton kakak.. jadi kakak harus hebat yaa.. dan jawabannya cuma “siiip!” Hihihiii ya wis lah pasrah aja, semoga besok gak pake cranky dan hasil fotonya bagus-bagus (looh.. teuteup 😀 )

Sabtu malam, 21 Juni 2014

Arka susah tidur, mendadak batuk-batuk lumayan parah sampai akhirnya muntah, baru benar-benar bisa nyenyak tidur jam satu pagi, duuh gusti.. sehat ya Kak 🙁

Minggu pagi, 22 Juni 2014

Kemarin pas ambil raport miss Ais pesan Arka di drop duluan jam 7.30 untuk persiapan, jadi lah jam 6 pagi ini dia udah dikelitikin supaya mau bangun, tapi kok suhu badannya malah anget, batuknya juga masih kenceng 🙁 sempat pandang-pandangan sama oma sambil mikir mau tetap berangkat atau ijin aja, tapi oma bilang ga pa pa lah nanti pulangnya langsung disuruh istirahat.. ya udah, sebelum berangkat aku jejelin dulu pisang sebiji dan jus tomat+jambu, Bismillah kuat ya Kak..

image
Ini penampakannya begitu keluar dari dalam kelas 😀 😀

image
Nunggu giliran tampil sambil senyum-senyum terus 🙂

image
image

image

image
Kostumnya bikin gatel 😀 😀
image
Sudah resmi jadi anak PG B 🙂

image

Kak.. hari-hari didepan nanti pasti kakak akan membuat prestasi lebih banyak lagi, Bunda yakin! 
Tapi hari ini, adalah yang paling hebat.. Kakak yang biasanya selalu nangis tanpa sebab, kakak yang hobi banget protes dan ngeyel ini-itu setiap hari, kakak yang pasti melakukan B kalau disuruh A, jalan ke kiri kalau disuruh ke kanan.. Hari ini kakak jadi anak yang paling manis, gak ada ngeyel, gak ada protes, gak ada air mata, bahkan Bunda gak perlu repot-repot membujuk kakak untuk naik ke panggung seperti ibu-ibu lain yang sibuk membujuk teman-teman kakak supaya gak nangis dan mau tampil.
Hari ini satu-satunya kerepotan bunda adalah mesti rebutan posisi di (paling) depan panggung supaya dapet angle yang bagus selama kakak tampil, hahahaa.. foto keren itu wajib ya kak 😀

Cinta Untuk Bumi

Di saat PG lain berlomba-lomba bikin acara untuk memperingati hari Kartini dengan pawai baju adat yang pastinya bikin rempong ortu karena kudu nyiapin kostum sekolahnya Arka justru mengajak orang tua murid berkumpul untuk memperingati hari bumi (sekaligus hari Kartini) tanpa merepotkan kami dengan sewa busana adat dan dandan cemong-cemong ala karnaval..
yang ada malah berkreasi membuat poster dan mainan dari barang bekas, hebat kan?

Pesan pihak sekolah di undangannya, ajak anggota keluarga yang lain, semua boleh ikut, aseeeek.. kesempatan geret si ayah pagi-pagi 😀

image

Opening

image
Persiapan bikin poster

image
Bikin poster bareng Ayah..

image
Daaan.. ini hasilnya! Hahahaaa..

image
Minta dibuatin pesawat

image
Gak ketauan naiknya, tetiba udah dipanggung dan langsung nyanyi 🙂

image
Oma dan adek ikut nyusul, we always support you ya Kak..

Suguhan selama acara berjalan juga asyik banget, berupa jajan pasar yang selalu ngangenin.. lupis, klepon, kacang dan pisang rebus.. ditambah setup jambu sebagai penangkal seret, lengkap deh.. berasa lagi nongkrong malem-malem di angkringan JAC, Pendopo nDalem, hihihiii..

image
Jajan pasar yang super endes 😀

Selamat Makan, Ray..

Dan mari kita rayakan kelulusan S1 ASI Eksklusif ini dengaaaaan..

MAKAN AYAM GORENG!

image

Hahahaaah.. Ini beneran lhoo, gak seperti kakak yang makan bubur beras merah, adek malah ngemut-ngemut ayam goreng punya kakak yang dia comot sendiri dari piring sebelum aku sempat kasih dia makan.

Yawislah gapapa ya Dek, kan malah lebih sedap ayam goreng daripada bubur 😀
Sehat terus ya sayang..

Kita Berjuang Bersama Ya Dek..

Malam pertama di RS, Raya super kooperatif.. semua yang lihat gak percaya kalau dia lagi sakit parah, senyum dan tatapan matanya tetap ceria, lebih banyak tidur karena selalu kenyang dengan ASI Perah yang aku masukkan lewat NGT tiap dua jam sekali. SPo2nya juga stabil di kisaran 95-97 dengan oksigen 2 liter, kata dokter kalau sampai besok tetap stabil bisa diturunin ke 1 liter.

Teman-teman mulai datang menguatkan kami, lumayan menghibur tapi belum bisa mengusir ketakutan aku.
Iya, aku luar biasa takut, kerjaanku cuma melototin dadanya Raya, jangan sampai dia lupa bernapas.
Yang ada di pikiranku cuma gimana aku bisa melewati sisa hidup tanpa Raya? gimana aku harus jelasin ke Arka kalau adek yang dia sayang-sayang banget gak akan pernah pulang lagi? dan masih banyak ribuan gimana gimana lainnya.

Tapi Allah Maha Baik, Dia kasih bayi kecilku kekuatan untuk bisa terus berjuang. Tepat jam satu dini hari, muncul angka 99 di layar oxymeter, Alhamdulillah.. Pelan-pelan ketakutanku berganti keyakinan kalau Allah pasti akan menyembuhkan bayi kami, kami hanya perlu bersabar dan terus memohon.

20 Desember 2013

Jam 8 pagi, dua orang spesialis anak bergantian visite, keduanya bilang Raya sudah lebih stabil, tapi… akan lebih baik kalau tetap dimasukkan ke PICU. Lahh?!

Setelah jam makan siang selesai, kepala perawat datang menyampaikan kalau baru saja dapat telpon dari RSUP.Sardjito yang bilang kalau PICU ada yang kosong dan sudah dibooking atas nama Raya. Ternyata tetap harus pindah 🙁

Sambil nunggu ayah menyelesaikan administrasi RS, aku beresin barang-barang dan siapin Raya. Sempat sedih dan nangis lagi bayangin setelah ini dia bakal masuk PICU sendirian gak boleh ditemani.
Adek belum pernah pisah sama bunda..
Terus kalau nangis ketakutan siapa yang nemenin? susternya bisa gantiin bunda nyanyi bintang kecil sambil cium-cium hidung adek? dia suka sekali dicium hidungnya.
Kalau haus apa suster-suster akan sigap kasih minum?
Kalau kedinginan siapa yang meluk? AC di ICU biasanya kan dingin banget..
Adek juga gak suka bobo di kamar yang terang, padahal di PICU pasti terang benderang..

Huuft.. kami gak punya pilihan, tim medis RSUD Jogja jelas sekali meminta kami pindah, dengan alasan gak sanggup menangani. Akhirnya setelah Ayah selesai mengurus administrasi Raya diantar ambulance ke RSUP Sardjito, cuma aku dan kepala perawat yang ikut di ambulance, ayah ngikutin dengan mobil. Alhamdulillah selama di jalan kondisi Raya stabil, tidur tenang banget.. SPo2nya malah ada diangka 99, seneng ya dek bisa jalan-jalan?

Jam tiga sore kami sampai di Sardjito, Raya langsung diantar ke UGD dan ditangani oleh dua orang residen anak (yang belagu minta ampuuun), prosedur penanganan balik lagi ke awal kaya kemarin baru masuk RSUD Jogja, bahkan plug-in infusnya dilepas dan diganti baru, bodohnya mereka, hampir 1 jam mereka gak juga bisa menemukan apa tuh namanya? Pembuluh vena ya? Pokoknya aku lihat Raya dirubung tiga orang perawat yang bergantian tusuk-tusuk tangan kanan-kiri, pindah ke kaki kanan-kiri, balik lagi ke tangan, jelas Raya nangis kesakitan, belum lagi prosesnya itu pas di jam Raya seharusnya dapat ASIP. Aku bilang sama perawatnya supaya mereka berhenti dulu dan kasih Raya ASIP yang aku bawa di cooler bag, tapi mereka bilang nanti aja karena di UGD repot dan gak ada air panas juga buat hangatin ASIPnya, sedih bangeeet..
Sekali lagi aku minta perawatnya untuk kasih Raya ASIP, jawaban mereka tetap sama, akhirnya setengah teriak aku bilang “gak masalah kalau gak ada air panas, saya pompain yang baru sekarang juga, tunggu lima menit!”
dan Allah memang Maha Baik, di waktu lima menit itu aku bisa dapat 100ml, pas buat Raya yang sekali inject 80ml 🙂
Selesai di kasih ASIP lewat NGT Raya jauh lebih tenang, perawat juga jadi gampang mencari venanya, gak sampai 10 menit plug-in infus yang baru sudah terpasang, bener kaaan? Naluri ibu gak pernah salah!

image
Di UGD, sesaat setelah turun dari ambulance

Hasil observasi para residen anak di UGD menyimpulkan kalau Raya gak perlu masuk PICU karena kondisinya stabil, cukup di rawat di kamar biasa, yasalaaaaam… antara senang gak jadi masuk PICU dan gondok setengah mati karena kalau sama-sama di rawat di kamar biasa kenapa juga mesti dipindaaah??? haaaaah?? BETE!
Belum lagi residen jaga di bangsal anak bilang kalau tiba-tiba kondisi Raya memburuk (ih amit-amit!) ya gak bisa langsung dipindah ke PICU, tetap harus nunggu ada yang kosong, nah loh!

Jadilah malam itu kami terjebak di bangsal anak kelas III yang sempitnya gak ketulungan, pengap dan gerahnya juara!!
Saking sempitnya sampai ayah gak bisa ikut nginep disitu, beneran gak ada tempat buat tidur walaupun di lantai, terpaksa deh aku sendirian jagain Raya.
Maksa residen jaga supaya dicariin kamar kelas II atau I tapi penuh semua, adanya cuma yang VVIP di paviliun cempaka, doooh.. tarif permalamnya ngalahin hotel..

Sabar ya dek..

Nikmat Ujian Itu Bernama Pneumonia

Hi there,

Hampir tiga bulan aku gak menyentuh blog ini, gak juga dengan                                                                                                                                                                         media sosial lainnya, semenjak Raya sakit semangat aku buat menulis memang meruap gak jelas kemana.

Iya. Raya sakit. Parah. Itu membuat kami ada di titik terendah dalam semua hal, sampai hari ini juga masih harus berjuang untuk bisa kembali keatas.

Jadi ceritanya..

Awal bulan Desember 2013 Raya mulai batuk, ringan aja sih.. cuma sesekali dan terdengar grok grok ada dahaknya gitu, kalau malam hari kadang demam sekitar 37,5 derajat. Seperti Arka dulu kalau sakit, aku kencengin aja ASInya, pagi-pagi dijemur terus kalau mulai demam aku kasih paracetamol.

Setelah hampir seminggu batuknya belum berkurang, demamnya pun hampir setiap malam, tanggal 9 Desember kami bawa ke dr. Astriana Sp.A yang praktek di Apotek Sultan Agung dan RB. Khadijah, beliau memang dokter yang pegang Raya waktu baru lahir. Diagnosa beliau Raya kena Bronkitis dan pulangnya dapat ‘cinderamata’ antibiotik Cefilla, puyer obat batuk dan anti alergi yang aku lupa apa namanya (kebiasaan jelek!).
Iya, iya.. aku tau kok kalau bronkitis sebetulnya gak perlu antibiotik, tapi kalau anak lagi sakit gitu, semua ilmu pengobatan rasional yang sudah diserap biasanya raib gitu aja kan? (kebiasaan jelek lagi!). Jadilah Raya minum antibiotik dan puyer pertamanya di umur 2,5 bulan.

Minggu, 15 Desember 2013

Hari ketujuhobatnya habis. Terus sembuh? Gaaak sama sekali!  Batuknya malah makin menggila, demamnya juga makin sering.

Senin, 16 Desember 2013

Aku bawa Raya ke Puskesmas Kraton untuk cek darah rutin dan tes widal, Alhamdulillah hasil widalnya negatif, tapi jumlah leukositnya mencapai 20 ribu, padahal normalnya diangka 10 ribu. Raya kena infeksi berat 🙁
Dokter Puskesmas langsung kasih rujukan ke spesialis anak di RSUD.Jogja, sayangnya karena waktu itu ribet sama Raya yang cranky aku gak baca diagnosa yang tertulis di surat rujukannya.
Hari itu juga kami berangkat ke RSUD.Jogja tapi karena sudah jam 11 siang pendaftaran poliklinik sudah tutup, ya pulang lagi deh..

Selasa, 17 Desember 2013

Siap-siap balik ke RSUD.Jogja tapi ayah agak keberatan, dia takut Raya diminta opname dan diinfus segala. Akhirnya ga jadi berangkat sambil berharap  ada keajaiban Raya bisa sembuh sendiri (keputusan bodoh kami yang sampai sekarang masih aku sesalin!)

Dua hari di rumah tanpa berbuat apa-apa, iseng-iseng aku baca lagi surat rujukan dari Puskesmas dan baru sadar kalau diagnosa yang tertulis di situ BRONKOPNEUMONI, Tuhaaan.. kami bodoh banget.. nyeseeelll.. semoga kami belum terlambat dan Raya belum parah.

Kamis pagi, 19 Desember 2013

Kami langsung ke poli anak di RSUD.Jogja, dan benar aja, gak pakai babibu lagi dokternya langsung minta Raya mondok sambil ngomel-ngomel menyalahkan kami karena baru datang sekarang.
Setelah dapat kamar dan diperiksa intensif baru ketahuan kalau kuku-kuku kaki dan tangannya sudah membiru, suara paru-parunya rame banget yang menandakan dahaknya terlalu banyak, tarikan napasnya berat dan saturasi oksigennya pun cuma 70% 🙁 🙁
Astaghfirullah.. maafin Bunda dan Ayah ya dek.. kami salah! kami teledor sampai gak tau kalau adek kesakitan begini..

Tim dokter RSUD.Jogja menyatakan gak sanggup menangani Raya karena harus masuk PICU dan pakai alat bantu napas sedangkan di situ gak tersedia.
Di Jogja cuma tiga rumah sakit yang punya fasilitas PICU, RSUP.Sardjito, RS.Bethesda, dan RS.Jogja International Hospital.
Setelah konfirmasi ke tiga RS itu hasilnya: PICU di Sardjito dan Bethesda penuh, sedangkan di JIH ada tapi harus kasih DP dulu 20 juta. Kami gak punya uang segitu, apalagi harus ada sekarang juga 🙁
Gak lama perawat kasih kabar kalau PICU di RSUD.Soeradji Klaten ada yang kosong dan kalau kami setuju akan langsung diantar kesana, haah Klaten??
disamping jaraknya yang jauh kami juga gak tau pelayanan di sana gimana. Dua jam lebih kami berdua berunding, bingung, sedih, takut, akhirnya kami putuskan bertahan aja disini sambil menunggu PICU di Sardjito atau Bethesda ada yang kosong. Bismillah.. semoga keputusan kami gak salah..

Setelah Ayah tanda tangan surat pernyataan tidak bersedia di rujuk ke Klaten, tim dokter janji berusaha semaksimal yang mereka bisa. Oksigen dipasang, pulse oxymeter portable diganti yang besar jadi bisa mendeteksi saturasi lebih intensif, selang NGT dipasang supaya Raya gak perlu menyusu langsung, kasih paru-parunya kesempatan istirahat, infus yang model plug-in juga sudah dipasang untuk memasukkan antibiotik, sekarang Raya dapat ampicylin dan gentamycin, berapa dosisnya aku kurang tau. Selain itu, setiap dua jam sekali di nebu untuk mengencerkan dahaknya.

Selepas isya aku liat Raya mulai tenang walaupun badannya penuh selang. Sesekali bangun tapi lebih banyak tidur. Aku usahain dia selalu kenyang dengan kasih ASIP 80 -100 ml per dua jam.
image

Kalau tau ternyata separah ini tadi sih langsung kami bawa ke RS.Bethesda aja, sekarang mau pindah ke sana malah bingung, lihat kondisi Raya masih begini, nanti di jalan gimana? di sana PICUnya juga masih penuh, jadi pasti ditaruh di kamar rawat biasa kaya sekarang.

Rasanya kaya mimpi, tiba-tiba ditampar keras banget, kami masih gak percaya kalau ternyata Raya kritis 🙁
Selama ini Raya gak pernah rewel, frekuensi menyusu dan pola tidurnya juga gak berubah sejak baru lahir sampai sekarang, bahkan tadi pagi di mobil dalam perjalanan ke RS masih ketawa-ketawa setiap digodain ayah, tapi ternyata hari ini, diumurnya yang tepat 3 bulan, Raya harus merasakan jarum infus, selang NGT, selang oksigen dan nebulizer.
sekali lagi, maafin kami ya dek..

Dokter bilang penyebab terbesar pneumoni karena asap rokok.
Nah karena si ayah memang perokok aktif yang nyebelin, jelas lah darimana sumber penyakit ini.. 🙁

image
selamat ulang bulan ketiga, pejuang kecil kami..

aku lanjutin ceritanya besok yaa.. karena masih panjaaaang bangeeeet..

Selamat Datang Adek Bayi

19 September 2013

Pagi.

Aku bangun kesiangan, jadi ga sempat nyuci baju deh -_-
Terus mendadak kepingin bikin egg tart.
Akhirnya ga jadi nyuci dan malah ngeluyur ke TBK Intisari beli bahan-bahan kue 😀

Siang.

Bikin egg tart memang ribet abees.. mesti nyetakin kulitnya satu-satu, nyesel deh kenapa tadi punya ide bikin beginian, jadi ga bisa tidur siang kaaan.. padahal ngantuk bangeeeet..

Sore.

Baru selesai baking egg tartnya, lanjut nyuci baju yang ketunda tadi pagi. Ini maksudnya nyuci ya betul-betul nyuci yaa.. ngucek bajunya satu-satu karena mesin cuci jebol 🙁  dua jam baru kelar gitu..
Hiks! keriput semua, masuk angin pula 🙁

Kontraksi menyerang lagi, rasanya masih sama kaya kemarin-kemarin, cuma sebentar-sebentar aja dan ga terlalu gengges.. bete ih! kalau kaya gini terus kapan lahirnya dooong???

Maghrib.

Ayah pulang dari kantor dan langsung pamit mau ikut badminton sama genk ‘si berat’nya. Ya udah pergi deh sana..
Kontraksinya masih timbul tenggelam, ga terlalu kuat tapi mulai sering.
Sambil tidur-tiduran iseng ngitung pake contraction counter di android, oowh kurang lebih munculnya 10 menit sekali, moga-moga kali ini ga cuma ngasih harapan palsu lagi.. soalnya udah sering banget di PHP-in sama si kontraksi ini -_-

Jam 7-an.

Mules makin kencang, liat di counter kontraksinya sudah teratur dan jadi 5 menit sekali.
nge-Line ayah supaya cepat pulang, mau ke RS sekarang.

Ga sampe 30 menit ayah udah di rumah, tapi kakak mendadak rewel bangeeet, minta jajan segala.. terpaksa deh ayah nganter kakak jajan dulu.
Sambil nunggu ayah dan kakak pulang, aku ganti baju dan siapin printilan yang mau di bawa ke RS.

Jam 9-an.

Bismillah.. Berangkat!
Berdua aja sama ayah pake motor, arka nunggu di rumah sama oma, rencananya besok pagi-pagi banget baru nyusul.

Sampai di RB Khadijah langsung masuk kamar bersalin dan di cek dalam sama bu bidan, ealaaah ternyata sudah bukaan lima.. wiih si bayi udah ga sabar kayanya.. c u soon yah dek, kita berjuang sama-sama 🙂

Sambil ‘dipompa’ biar bisa BAB, bu bidan bilang “nanti yang nolong bukan dokter yanah ya bu.. dia lagi seminar di London..
Dooweeenk!! Lah kita milih lahiran di sini karena pingin ditangani dokter yanah, malah dianya kabur 🙁

Selesai ngurus administrasi dan milih kamar ayah pamit cari makan dulu, kelaperan dia, hihihiii.. Jadi deh aku manyun sendirian di kamar bersalin sambil ngerasain mules yang makin aduhai 😀

Jam 10-an.

Bu bidan cek dalam lagi. Bukaan tujuh pemirsah!
Dan dokter pengganti sms kalau dia masih di jalan kena macet, tsakeeep…

Ya mau gimana lagi.. jadi mendingan apdet status aja di path, laporan ke semua orang kalau udah bukaan tujuh plus foto-foto, mengabadikan ekspresi ‘nahan mules’ hahahaaah.. *pentingbanget*

image

Lagi asik poto-poto tetiba blaaar.. ketuban pecah!
Langsung dong spontan berasa pingin ngeden, eh bu bidan malah bawel bilang kalau belum boleh ngeden karena baru bukaan delapan “eeh no no.. ditahan dulu mba.. pokoknya ga boleh!
Huhuu buu.. namanya juga spontan, mana bisa nahan siiik..

22.45

Finally, Dokternya datang!
Bu dokter penggantinya dokter Yanah ini masih muda, cantik, ramah banget, sederhana tapi tetap aja looks so tajiir.. 😀
Bu bidan manggil beliau dokter Erik, ga tau deh nama panjangnya sapa, ga kepikiran buat nanya juga kok.. suakiit melintir-lintir bok!

Kebetulan pas dokter datang pembukaan cervix aku juga sudah lengkap, langsung deh di set posisi ngengkes 😀 while si ayah di samping aku.. etapi he’s there not to hold my hand yah.. karena tangan kiri-kanannya penuh sama camdig dan Gnote *teuteup* 😀

Enam kali ngejan, daaan.. adek keluar!!
It’s a boy! Alhamdulillah.. Allahuakbar.. Subhanallah..

23.15

image

Beratnya 3950 gram, panjang 51 cm, dan lingkar kepala 35 cm.

Pertama kali ditaruh di perut yang paling aku ingat dia gendut, bulet, putih, licin, dan lengket 😀
Nangis kuenceeng dengan  suaranya yang gede, iya suaranya adek lucu, ga kecil melengking kaya bayi-bayi umumnya tapi gede kenceng bangeet 😀

Sayang IMDnya ga sesuai prosedur yang seharusnya. Sambil nunggu aku dijahit adek dibawa ke kamar bayi buat dibersihkan dan diadzani ayah, baru setelah itu dia ditaruh di pelukan aku buat IMD.

Selamat datang bayiku sayang, kita berhasil ya Nak 🙂

Tweeties

Kado ultah Arka dari Oma kemarin adalah…. burung!!

dua ekor burung kecil yang cerewet banget dan makannya buanyaaak… tapi Arka sayang banget sama mereka, tiap berasnya habis selalu ribut minta diambilin, nanti dia yang taruh ditempat makannya, tiap pagi sibuk jemur si burung dan bersihin kandangnya..

jujur, gue agak khawatir sama kesehatannya si burung, secara itu kan burung liar di sawah yang kena jala, gak pernah di vaksin 🙁 mama juga gak ngomong dulu ke gue waktu mau beliin burung, tiba-tiba aja jeng..jeng..jeng.. ada burung di rumah.. yah, moga-moga mereka burung-burung sehat, lumayan lah mendidik Arka buat bertanggung jawab dan sayang sama binatang 🙂

Celebrating The Terrific Two

Judulnya curang! karena ada dua kali party buat si bos unyil >.<

kan memang udah rencana mau ngundang temen-temen kompleks buat ngeryain ultah kali ini, tapi karena tanggal 4 jatuhnya hari kamis dan Ayah & Unda bisanya di hari minggu tanggal 7, jadi deh rejekinya Arka dapet dua kali pesta..

tapi emaknya juga gak mau rugi doonk.. pas tanggal 4 tiup lilinnya pakai tumpeng, tanggal 7 baru pakai kue ultah 😀

Letter to Arkana #2

Happy Birthday my little baby…

24 bulan memilikimu dalam kehidupan kami, rasanya semua hal tentang kamu berjalan terlalu cepat 🙁

kami masih mau menggendongmu tapi kamu malah sudah kabur sampai ke masjid..:D

kami masih mau mendengar celoteh bababaa… tapi kamu malah sudah bisa nyanyi ‘topi saya bundar’..

kami masih mau repot membuat bubur dan pureee-mu, tapi kamu malah sudah sanggup menghabiskan bakso semangkok dan satu porsi pempek kapal selam..

kami masih mau mengganti popokmu tapi kamu malah sudah bisa bilang “mau pipis”.. iya, sejak umur 23 bulan kamu udah gak pernah pakai pospak atau clodi lagi, baik pagi, siang, sore, atau malam, dan gak pernah ngompol juga.. bobo malem juga gak pernah ngompol… selalu bilang tiap mau pipis atau pup… pernah pas lagi jalan-jalan di Gramedia Ambarukmo Plaza kamu mondar mandir panik sambil teriak “pipiis..piipiiiis…” hahaa so cute!! Unda bilang “sabar yaa kita pipis dikamar mandi..”, kamu nurut aja, dan beneran pipis begitu di kamar mandi 🙂

how time flies….:’)

 

thank you for making me sooo proud of of you.. walaupun Unda selalu berusaha gak membandingkan kamu dengan anak-anak lain, but hey, I am a mom! ibu mana yang gak mau anaknya jadi yang paling hebat? :p

Oyaa.. yang paling keren dari semuanya, hari ini kita berhasil lulus S3 ASI, hahaaa.. walaupun cuma gelar lucu-lucuan tapi kamu tetap harus bangga ya.. karena gak semua ibu-anak seberuntung kita yang dikasih kemudahan bisa menikmati ASI sampai 2 tahun… insyaallah akan tetap kita terusin sampai kamu siap dan memutuskan berhenti sendiri (kalau bisa jangan lama-lama ya naak…:D)

 

nih, Unda upload sertifikat lulus ASI dari AIMI (Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia), kumplit kann??

Sekali lagi, Selamat ulang tahun Arkana Dananjaya Prasetyo.. semoga sehat terus dan bahagia, doa-doa baik kami selalu menyertaimu Nak.. jadilah seperti namamu “ksatria kuat penerang hati sekelilingmu” 

we love you toooo much, A.. :’)

**baydeweey, Unda ngetik ini pakai Tablet yang baru dibeliin Ayah (iya sekarang kami masih pake Tablet 7 inchi, nanti pas kamu baca tulisan ini udah pake apa ya kira-kira? :D) jadi maapkan kalau ketikannya amburadul.. emang ngetik itu paling enak ya di laptop, yang keyboardnya beneran bisa dipencet hahaaa.. 😀

Eh, kalau sekarang kamu udah pake apa buat ngeblog?? 😀 😀

ArkaSays #1

6 Agustus 2012 (22 bulan)

Me: “ayo bilang undaaa..”
A: “neneen..”
Me: “uundaaaaaa..”
A: “neneen!!!”
Me: “uuuuuuuuundaaaaaaaa…”
A: “nenen ayaaaaaaang..” *sambil cium-cium*

Ya wis sak karepmu lah lee.. -__-!

*****
7 Juni 2012 (20 bulan) | di kamar sore-sore sambil kruntelan..

Me: “Aka mau jeruk ga?”
A: “iyaah..”
Me: “ya udah besok unda beliin.. sama apa lagi?”
A: “okak.. susu.. ais..” (coklat, susu ultra, es krim)

*hoaaaaah udah bisa absen makanan*

*****

4 Juni 2012 (20 bulan) | malam sebelum bobok..

Me: “Bunyinya anjing gimana ka?”
A: “guuh..guuh..guuuh..”
Me: “kalo kucing bunyinya gimana?”
A: “miiuu..miiu..miiiuu..”
Me: “kambing bunyinya gimana?”
A: “beek..beeek..”

*mommy so proud*

*****

5 Maret 2012 (17 bulan) | di depan pintu kamar mandi..

Me: “kok basah semua? Aka pipis di sini ya?”
A: *geleng-geleng*
Me: “terus sapa yang pipis di sini?”
A: “niih..titiit..”

*pengsaaaan*

*****

27 februari 2012 (16 bulan) | bangun tidur pagi, nangkring di atas meja samping akuarium sambil sarapan koko krunch..

A: “mah, ita apee, maem…” (oma, ikan laper, maem..)
Oma: “iya nanti oma ambilin maemnya ikan..”
A: “itaaa maem yaaa..” (ikan maem ya..)
Me *baru keluar kamar*: “maah akuariumnya kok banyak koko krunchnya??”

-___-!

*****

16 februari 2012 (16 bulan) | sore-sore di depan TV, nonton sambil main lego..

iklan XL: “Mawar, Maafin Marwan yaa…”
A: “iyaa..iya…”

heeh, nyaut aja sik!! -__-