Jagongan Media Rakyat 2014: Kakak Pentas Lagi ^_^

image

Kemarin, hari Minggu 26 Oktober 2014 sekolahnya kakak dapat kesempatan tampil di acara tahunan Jagongan Media Rakyat 2014 di Jogja National Museum. Yaay.. another art perform ^_^

Senangnya pentas kali ini Arka lebih penurut dan serius, gak pecicilan dan ‘mendadak hiphop’ kaya waktu pentas di UNY kemarin 😀 Hebat lah para teachersnya, telaten dan sabarnya luaar biasaaa yaa.. secara ngajarin satu orang Arka aja udah bikin kepala nyut-nyutan, ini mereka bisa ngurusin belasan hahahaah 😀 😀

Cuma.. Karena penontonnya lumayan banyak aku lihat dia agak melongo dan sempat kehilangan konsentrasi di awal-awal tampil, kena demam panggung ya kak? 😀
Tapi aku puas banget, kemampuan Arka tampil di publik yang lebih besar dan lebih ramai naik tingkat lagi, bagus buat kepercayaan dirinya 🙂

Ini beberapa foto sebelum, selama, dan setelah pementasan, hasilnya masih bluur aja iih.. maaf ya kak.. habisnya iphone barunya bunda masih berbentuk janji-janji surga aja siih.. *sambil nyubit ayah*

image
Baris menuju panggung
image
Panggung dan audiencenya.. Lumayan yaa penontonnya 😀
image
On Stage!

image

image
Adek gak pernah abstain nonton kakak 🙂

image

image

Pulang dari museum Arka ngotot minta pake kacamata hitam dan gak mau dilepas sama sekali, ternyata penyebabnya dandanan super menor ini hahaaah.. ayunee kowe Leee.. 😀 😀

image
Menornya boook! 😀 😀

Ada Kidang HipHop di Jogja Islamic Book Fair 2014

Kemarin Little Tree Yogyakarta dapat undangan untuk mengisi acara pembukaan Jogja Islamic Book Fair 2014 di GOR UNY, nah si kakak Joyi ikut jadi salah satu penari yang mengisi acara itu, girang doonk emaknya ini.. secara ini kali pertamanya Arka go public (tsaaah..), anaknya mah tetap aja cuek 😀

Karena ini tarian tradisional berjudul Kidang Talun jadi anak-anak didandani mirip kijang lengkap dengan tanduknya, lucu bangeet 😀
Sayang, panitia acaranya tipikal indonesia banget, undangan jam 10 tapi sampai jam 11 belum ada tanda-tanda kehidupan, sound juga belum hidup dan kursi malah baru diatur, ooh my!
Akhirnya anak-anak bosan dan mulai cari aktifitas.. Nah, apalagi yang bisa dilakukan anak-anak Balita ditempat luas begitu selain lari sana sini sambil guling-guling ‘smackdown’, bubar deh semua kostum dan make-up mereka -__-
Ini sebagian foto-foto yang lumayan sukses aku ambil selama acara, sisanya hancur bubar buram gak karuan karena pas lagi foto pepet-pepetan dengan ibu-ibu lain yang sama semangatnya dengan aku, jadi lah kami malah saling dorong hahahaah 😀

image

image

image

image

image

Masterpiece Pertama Kakak

image
Ada tamu di depan rumah 😀

Setelah sekian lama cuma bisa gambar bola ruwet, tadi siang kakak bikin kami semua melongo dengan nunjukin gambar ini..

Ceritanya tiga hari yang lalu aku belikan dia papan tulis kecil lengkap dengan pesan sponsornya “Harus mau belajar bikin lingkaran, segitiga, sama kotak yah Kak..”
Sengaja aku kasih pesan sponsor yang jelas karena kalau cuma dibilangin harus rajin belajar gambar ya dia bakalan bikin bola ruwet terus 😀
Ternyata Arka patuh, selama tiga hari dia tekun belajar bikin tiga bentuk itu, lucu lihat dia yang ngomongnya “sekarang aku bikin segitiga” tapi bentuk yang muncul di papan malah bulat-bulat 😀

Nah, hari ini selesai makan siang dia minta kertas, kayanya mulai bosan sama papan tulisnya.. Asik sendirian di ruang makan tiba-tiba dia menyodorkan kertasnya ke aku, “nih aku bikin rumah, ada tamunya cewek pake rok..”
Woow.. hahahaa.. aku kaget sekaligus girang banget, dia gak cuma bisa buat lingkaran, segitiga, dan persegi tapi bisa membuat gambar utuh lengkap dengan ceritanya 🙂

Anak-anak memang gak pernah bisa ditebak 🙂

Rajin belajar terus ya Kak..

Dirgahayu Indonesia dari Kami di Little Tree ^_^

Tahun pertama Arka ngerasain upacara 17an di sekolah, jadi pemimpin upacaranya pula hihihii.. lucuu.. Walaupun masih dibimbing miss Ninda tapi dia patuh bertugas sampai upacara selesai, gak lari sana-sini.
Keren lah pokoknya, Nak.. Bunda bangga banget liatnya 🙂

Selesai upacara ada beberapa lomba sederhana yang diadakan pihak sekolah, positif banget nih.. kan selama ini ortu murid jarang banget berinteraksi akrab karena cuma ketemu hitungan menit di depan gerbang tiap antar dan jemput anak masing-masing.

image
si komandan upacara kebanggan bunda :*
image
Lomba oper kelereng
image
Lomba joget balon berpasangan antara guru dan ortu 🙂

Eh, ga cuma di sekolah.. di rumah pun dia sempat ikutan lomba di RW, walaupun kacau dan gak jelas arah larinya tapi aku puas karena Arka semakin berani berinteraksi dengan komunitas yang gak dia kenal sebelumnya, berani maju sendiri tanpa ditemenin, termasuk berani pegang belut pas lombanya 😀 😀

image

image
siap di garis start..

Pentas Seni Akhir Tahun di Sekolah

Bulan juni selalu jadi bulan penuh keriweuhan buat sebagian ibu-ibu yang punya anak usia sekolah, mulai dari ambil raport, hunting sekolah baru, belanja pernak pernik alat tulis dan seragam baru, termasuk juga puyeng mikirin biaya pendaftaran atau daftar ulang 😀 😀
Tapi dari semua keriweuhan itu, yang paling ditunggu ya saat waktunya pentas akhir tahun, apalagi yang anaknya ikut tampil, bisa emaknya yang panas dingin nunggu D-day, hahaa lebaaay gue..

Dan tahun ini pertama kalinya Arka tampil! *taburconfetti*
Bisa bayangin gimana hebohnya aku? (iya.. emang akunya yang heboh, anaknya sih santai aja 😀 )

Tapi sekolahnya juga gak kalah heboh kok.. dua minggu sebelum acara anak-anak sudah dilatih terus, aku sempat  ngintip satu kali pas Arka latihan, hahahaa kacaaaooo.. gimana di atas stage yaa?? 😀

image
Sesi latihan yang sempat aku intip 🙂

Tiga hari sebelum d-day aku mulai menebar racun semangat ke Arka kalau dia bakal nari di atas panggung gede, harus nurut sama miss, gak boleh takut dan malu apalagi sampe nangis, kalau didandanin juga mesti nurut, nanti bunda, ayah, adek, dan oma dateng semua nonton kakak.. jadi kakak harus hebat yaa.. dan jawabannya cuma “siiip!” Hihihiii ya wis lah pasrah aja, semoga besok gak pake cranky dan hasil fotonya bagus-bagus (looh.. teuteup 😀 )

Sabtu malam, 21 Juni 2014

Arka susah tidur, mendadak batuk-batuk lumayan parah sampai akhirnya muntah, baru benar-benar bisa nyenyak tidur jam satu pagi, duuh gusti.. sehat ya Kak 🙁

Minggu pagi, 22 Juni 2014

Kemarin pas ambil raport miss Ais pesan Arka di drop duluan jam 7.30 untuk persiapan, jadi lah jam 6 pagi ini dia udah dikelitikin supaya mau bangun, tapi kok suhu badannya malah anget, batuknya juga masih kenceng 🙁 sempat pandang-pandangan sama oma sambil mikir mau tetap berangkat atau ijin aja, tapi oma bilang ga pa pa lah nanti pulangnya langsung disuruh istirahat.. ya udah, sebelum berangkat aku jejelin dulu pisang sebiji dan jus tomat+jambu, Bismillah kuat ya Kak..

image
Ini penampakannya begitu keluar dari dalam kelas 😀 😀

image
Nunggu giliran tampil sambil senyum-senyum terus 🙂

image
image

image

image
Kostumnya bikin gatel 😀 😀
image
Sudah resmi jadi anak PG B 🙂

image

Kak.. hari-hari didepan nanti pasti kakak akan membuat prestasi lebih banyak lagi, Bunda yakin! 
Tapi hari ini, adalah yang paling hebat.. Kakak yang biasanya selalu nangis tanpa sebab, kakak yang hobi banget protes dan ngeyel ini-itu setiap hari, kakak yang pasti melakukan B kalau disuruh A, jalan ke kiri kalau disuruh ke kanan.. Hari ini kakak jadi anak yang paling manis, gak ada ngeyel, gak ada protes, gak ada air mata, bahkan Bunda gak perlu repot-repot membujuk kakak untuk naik ke panggung seperti ibu-ibu lain yang sibuk membujuk teman-teman kakak supaya gak nangis dan mau tampil.
Hari ini satu-satunya kerepotan bunda adalah mesti rebutan posisi di (paling) depan panggung supaya dapet angle yang bagus selama kakak tampil, hahahaa.. foto keren itu wajib ya kak 😀

Cinta Untuk Bumi

Di saat PG lain berlomba-lomba bikin acara untuk memperingati hari Kartini dengan pawai baju adat yang pastinya bikin rempong ortu karena kudu nyiapin kostum sekolahnya Arka justru mengajak orang tua murid berkumpul untuk memperingati hari bumi (sekaligus hari Kartini) tanpa merepotkan kami dengan sewa busana adat dan dandan cemong-cemong ala karnaval..
yang ada malah berkreasi membuat poster dan mainan dari barang bekas, hebat kan?

Pesan pihak sekolah di undangannya, ajak anggota keluarga yang lain, semua boleh ikut, aseeeek.. kesempatan geret si ayah pagi-pagi 😀

image

Opening

image
Persiapan bikin poster

image
Bikin poster bareng Ayah..

image
Daaan.. ini hasilnya! Hahahaaa..

image
Minta dibuatin pesawat

image
Gak ketauan naiknya, tetiba udah dipanggung dan langsung nyanyi 🙂

image
Oma dan adek ikut nyusul, we always support you ya Kak..

Suguhan selama acara berjalan juga asyik banget, berupa jajan pasar yang selalu ngangenin.. lupis, klepon, kacang dan pisang rebus.. ditambah setup jambu sebagai penangkal seret, lengkap deh.. berasa lagi nongkrong malem-malem di angkringan JAC, Pendopo nDalem, hihihiii..

image
Jajan pasar yang super endes 😀

Selamat Makan, Ray..

Dan mari kita rayakan kelulusan S1 ASI Eksklusif ini dengaaaaan..

MAKAN AYAM GORENG!

image

Hahahaaah.. Ini beneran lhoo, gak seperti kakak yang makan bubur beras merah, adek malah ngemut-ngemut ayam goreng punya kakak yang dia comot sendiri dari piring sebelum aku sempat kasih dia makan.

Yawislah gapapa ya Dek, kan malah lebih sedap ayam goreng daripada bubur 😀
Sehat terus ya sayang..

Kita Berjuang Bersama Ya Dek..

Malam pertama di RS, Raya super kooperatif.. semua yang lihat gak percaya kalau dia lagi sakit parah, senyum dan tatapan matanya tetap ceria, lebih banyak tidur karena selalu kenyang dengan ASI Perah yang aku masukkan lewat NGT tiap dua jam sekali. SPo2nya juga stabil di kisaran 95-97 dengan oksigen 2 liter, kata dokter kalau sampai besok tetap stabil bisa diturunin ke 1 liter.

Teman-teman mulai datang menguatkan kami, lumayan menghibur tapi belum bisa mengusir ketakutan aku.
Iya, aku luar biasa takut, kerjaanku cuma melototin dadanya Raya, jangan sampai dia lupa bernapas.
Yang ada di pikiranku cuma gimana aku bisa melewati sisa hidup tanpa Raya? gimana aku harus jelasin ke Arka kalau adek yang dia sayang-sayang banget gak akan pernah pulang lagi? dan masih banyak ribuan gimana gimana lainnya.

Tapi Allah Maha Baik, Dia kasih bayi kecilku kekuatan untuk bisa terus berjuang. Tepat jam satu dini hari, muncul angka 99 di layar oxymeter, Alhamdulillah.. Pelan-pelan ketakutanku berganti keyakinan kalau Allah pasti akan menyembuhkan bayi kami, kami hanya perlu bersabar dan terus memohon.

20 Desember 2013

Jam 8 pagi, dua orang spesialis anak bergantian visite, keduanya bilang Raya sudah lebih stabil, tapi… akan lebih baik kalau tetap dimasukkan ke PICU. Lahh?!

Setelah jam makan siang selesai, kepala perawat datang menyampaikan kalau baru saja dapat telpon dari RSUP.Sardjito yang bilang kalau PICU ada yang kosong dan sudah dibooking atas nama Raya. Ternyata tetap harus pindah 🙁

Sambil nunggu ayah menyelesaikan administrasi RS, aku beresin barang-barang dan siapin Raya. Sempat sedih dan nangis lagi bayangin setelah ini dia bakal masuk PICU sendirian gak boleh ditemani.
Adek belum pernah pisah sama bunda..
Terus kalau nangis ketakutan siapa yang nemenin? susternya bisa gantiin bunda nyanyi bintang kecil sambil cium-cium hidung adek? dia suka sekali dicium hidungnya.
Kalau haus apa suster-suster akan sigap kasih minum?
Kalau kedinginan siapa yang meluk? AC di ICU biasanya kan dingin banget..
Adek juga gak suka bobo di kamar yang terang, padahal di PICU pasti terang benderang..

Huuft.. kami gak punya pilihan, tim medis RSUD Jogja jelas sekali meminta kami pindah, dengan alasan gak sanggup menangani. Akhirnya setelah Ayah selesai mengurus administrasi Raya diantar ambulance ke RSUP Sardjito, cuma aku dan kepala perawat yang ikut di ambulance, ayah ngikutin dengan mobil. Alhamdulillah selama di jalan kondisi Raya stabil, tidur tenang banget.. SPo2nya malah ada diangka 99, seneng ya dek bisa jalan-jalan?

Jam tiga sore kami sampai di Sardjito, Raya langsung diantar ke UGD dan ditangani oleh dua orang residen anak (yang belagu minta ampuuun), prosedur penanganan balik lagi ke awal kaya kemarin baru masuk RSUD Jogja, bahkan plug-in infusnya dilepas dan diganti baru, bodohnya mereka, hampir 1 jam mereka gak juga bisa menemukan apa tuh namanya? Pembuluh vena ya? Pokoknya aku lihat Raya dirubung tiga orang perawat yang bergantian tusuk-tusuk tangan kanan-kiri, pindah ke kaki kanan-kiri, balik lagi ke tangan, jelas Raya nangis kesakitan, belum lagi prosesnya itu pas di jam Raya seharusnya dapat ASIP. Aku bilang sama perawatnya supaya mereka berhenti dulu dan kasih Raya ASIP yang aku bawa di cooler bag, tapi mereka bilang nanti aja karena di UGD repot dan gak ada air panas juga buat hangatin ASIPnya, sedih bangeeet..
Sekali lagi aku minta perawatnya untuk kasih Raya ASIP, jawaban mereka tetap sama, akhirnya setengah teriak aku bilang “gak masalah kalau gak ada air panas, saya pompain yang baru sekarang juga, tunggu lima menit!”
dan Allah memang Maha Baik, di waktu lima menit itu aku bisa dapat 100ml, pas buat Raya yang sekali inject 80ml 🙂
Selesai di kasih ASIP lewat NGT Raya jauh lebih tenang, perawat juga jadi gampang mencari venanya, gak sampai 10 menit plug-in infus yang baru sudah terpasang, bener kaaan? Naluri ibu gak pernah salah!

image
Di UGD, sesaat setelah turun dari ambulance

Hasil observasi para residen anak di UGD menyimpulkan kalau Raya gak perlu masuk PICU karena kondisinya stabil, cukup di rawat di kamar biasa, yasalaaaaam… antara senang gak jadi masuk PICU dan gondok setengah mati karena kalau sama-sama di rawat di kamar biasa kenapa juga mesti dipindaaah??? haaaaah?? BETE!
Belum lagi residen jaga di bangsal anak bilang kalau tiba-tiba kondisi Raya memburuk (ih amit-amit!) ya gak bisa langsung dipindah ke PICU, tetap harus nunggu ada yang kosong, nah loh!

Jadilah malam itu kami terjebak di bangsal anak kelas III yang sempitnya gak ketulungan, pengap dan gerahnya juara!!
Saking sempitnya sampai ayah gak bisa ikut nginep disitu, beneran gak ada tempat buat tidur walaupun di lantai, terpaksa deh aku sendirian jagain Raya.
Maksa residen jaga supaya dicariin kamar kelas II atau I tapi penuh semua, adanya cuma yang VVIP di paviliun cempaka, doooh.. tarif permalamnya ngalahin hotel..

Sabar ya dek..

Nikmat Ujian Itu Bernama Pneumonia

Hi there,

Hampir tiga bulan aku gak menyentuh blog ini, gak juga dengan                                                                                                                                                                         media sosial lainnya, semenjak Raya sakit semangat aku buat menulis memang meruap gak jelas kemana.

Iya. Raya sakit. Parah. Itu membuat kami ada di titik terendah dalam semua hal, sampai hari ini juga masih harus berjuang untuk bisa kembali keatas.

Jadi ceritanya..

Awal bulan Desember 2013 Raya mulai batuk, ringan aja sih.. cuma sesekali dan terdengar grok grok ada dahaknya gitu, kalau malam hari kadang demam sekitar 37,5 derajat. Seperti Arka dulu kalau sakit, aku kencengin aja ASInya, pagi-pagi dijemur terus kalau mulai demam aku kasih paracetamol.

Setelah hampir seminggu batuknya belum berkurang, demamnya pun hampir setiap malam, tanggal 9 Desember kami bawa ke dr. Astriana Sp.A yang praktek di Apotek Sultan Agung dan RB. Khadijah, beliau memang dokter yang pegang Raya waktu baru lahir. Diagnosa beliau Raya kena Bronkitis dan pulangnya dapat ‘cinderamata’ antibiotik Cefilla, puyer obat batuk dan anti alergi yang aku lupa apa namanya (kebiasaan jelek!).
Iya, iya.. aku tau kok kalau bronkitis sebetulnya gak perlu antibiotik, tapi kalau anak lagi sakit gitu, semua ilmu pengobatan rasional yang sudah diserap biasanya raib gitu aja kan? (kebiasaan jelek lagi!). Jadilah Raya minum antibiotik dan puyer pertamanya di umur 2,5 bulan.

Minggu, 15 Desember 2013

Hari ketujuhobatnya habis. Terus sembuh? Gaaak sama sekali!  Batuknya malah makin menggila, demamnya juga makin sering.

Senin, 16 Desember 2013

Aku bawa Raya ke Puskesmas Kraton untuk cek darah rutin dan tes widal, Alhamdulillah hasil widalnya negatif, tapi jumlah leukositnya mencapai 20 ribu, padahal normalnya diangka 10 ribu. Raya kena infeksi berat 🙁
Dokter Puskesmas langsung kasih rujukan ke spesialis anak di RSUD.Jogja, sayangnya karena waktu itu ribet sama Raya yang cranky aku gak baca diagnosa yang tertulis di surat rujukannya.
Hari itu juga kami berangkat ke RSUD.Jogja tapi karena sudah jam 11 siang pendaftaran poliklinik sudah tutup, ya pulang lagi deh..

Selasa, 17 Desember 2013

Siap-siap balik ke RSUD.Jogja tapi ayah agak keberatan, dia takut Raya diminta opname dan diinfus segala. Akhirnya ga jadi berangkat sambil berharap  ada keajaiban Raya bisa sembuh sendiri (keputusan bodoh kami yang sampai sekarang masih aku sesalin!)

Dua hari di rumah tanpa berbuat apa-apa, iseng-iseng aku baca lagi surat rujukan dari Puskesmas dan baru sadar kalau diagnosa yang tertulis di situ BRONKOPNEUMONI, Tuhaaan.. kami bodoh banget.. nyeseeelll.. semoga kami belum terlambat dan Raya belum parah.

Kamis pagi, 19 Desember 2013

Kami langsung ke poli anak di RSUD.Jogja, dan benar aja, gak pakai babibu lagi dokternya langsung minta Raya mondok sambil ngomel-ngomel menyalahkan kami karena baru datang sekarang.
Setelah dapat kamar dan diperiksa intensif baru ketahuan kalau kuku-kuku kaki dan tangannya sudah membiru, suara paru-parunya rame banget yang menandakan dahaknya terlalu banyak, tarikan napasnya berat dan saturasi oksigennya pun cuma 70% 🙁 🙁
Astaghfirullah.. maafin Bunda dan Ayah ya dek.. kami salah! kami teledor sampai gak tau kalau adek kesakitan begini..

Tim dokter RSUD.Jogja menyatakan gak sanggup menangani Raya karena harus masuk PICU dan pakai alat bantu napas sedangkan di situ gak tersedia.
Di Jogja cuma tiga rumah sakit yang punya fasilitas PICU, RSUP.Sardjito, RS.Bethesda, dan RS.Jogja International Hospital.
Setelah konfirmasi ke tiga RS itu hasilnya: PICU di Sardjito dan Bethesda penuh, sedangkan di JIH ada tapi harus kasih DP dulu 20 juta. Kami gak punya uang segitu, apalagi harus ada sekarang juga 🙁
Gak lama perawat kasih kabar kalau PICU di RSUD.Soeradji Klaten ada yang kosong dan kalau kami setuju akan langsung diantar kesana, haah Klaten??
disamping jaraknya yang jauh kami juga gak tau pelayanan di sana gimana. Dua jam lebih kami berdua berunding, bingung, sedih, takut, akhirnya kami putuskan bertahan aja disini sambil menunggu PICU di Sardjito atau Bethesda ada yang kosong. Bismillah.. semoga keputusan kami gak salah..

Setelah Ayah tanda tangan surat pernyataan tidak bersedia di rujuk ke Klaten, tim dokter janji berusaha semaksimal yang mereka bisa. Oksigen dipasang, pulse oxymeter portable diganti yang besar jadi bisa mendeteksi saturasi lebih intensif, selang NGT dipasang supaya Raya gak perlu menyusu langsung, kasih paru-parunya kesempatan istirahat, infus yang model plug-in juga sudah dipasang untuk memasukkan antibiotik, sekarang Raya dapat ampicylin dan gentamycin, berapa dosisnya aku kurang tau. Selain itu, setiap dua jam sekali di nebu untuk mengencerkan dahaknya.

Selepas isya aku liat Raya mulai tenang walaupun badannya penuh selang. Sesekali bangun tapi lebih banyak tidur. Aku usahain dia selalu kenyang dengan kasih ASIP 80 -100 ml per dua jam.
image

Kalau tau ternyata separah ini tadi sih langsung kami bawa ke RS.Bethesda aja, sekarang mau pindah ke sana malah bingung, lihat kondisi Raya masih begini, nanti di jalan gimana? di sana PICUnya juga masih penuh, jadi pasti ditaruh di kamar rawat biasa kaya sekarang.

Rasanya kaya mimpi, tiba-tiba ditampar keras banget, kami masih gak percaya kalau ternyata Raya kritis 🙁
Selama ini Raya gak pernah rewel, frekuensi menyusu dan pola tidurnya juga gak berubah sejak baru lahir sampai sekarang, bahkan tadi pagi di mobil dalam perjalanan ke RS masih ketawa-ketawa setiap digodain ayah, tapi ternyata hari ini, diumurnya yang tepat 3 bulan, Raya harus merasakan jarum infus, selang NGT, selang oksigen dan nebulizer.
sekali lagi, maafin kami ya dek..

Dokter bilang penyebab terbesar pneumoni karena asap rokok.
Nah karena si ayah memang perokok aktif yang nyebelin, jelas lah darimana sumber penyakit ini.. 🙁

image
selamat ulang bulan ketiga, pejuang kecil kami..

aku lanjutin ceritanya besok yaa.. karena masih panjaaaang bangeeeet..

Selamat Datang Adek Bayi

19 September 2013

Pagi.

Aku bangun kesiangan, jadi ga sempat nyuci baju deh -_-
Terus mendadak kepingin bikin egg tart.
Akhirnya ga jadi nyuci dan malah ngeluyur ke TBK Intisari beli bahan-bahan kue 😀

Siang.

Bikin egg tart memang ribet abees.. mesti nyetakin kulitnya satu-satu, nyesel deh kenapa tadi punya ide bikin beginian, jadi ga bisa tidur siang kaaan.. padahal ngantuk bangeeeet..

Sore.

Baru selesai baking egg tartnya, lanjut nyuci baju yang ketunda tadi pagi. Ini maksudnya nyuci ya betul-betul nyuci yaa.. ngucek bajunya satu-satu karena mesin cuci jebol 🙁  dua jam baru kelar gitu..
Hiks! keriput semua, masuk angin pula 🙁

Kontraksi menyerang lagi, rasanya masih sama kaya kemarin-kemarin, cuma sebentar-sebentar aja dan ga terlalu gengges.. bete ih! kalau kaya gini terus kapan lahirnya dooong???

Maghrib.

Ayah pulang dari kantor dan langsung pamit mau ikut badminton sama genk ‘si berat’nya. Ya udah pergi deh sana..
Kontraksinya masih timbul tenggelam, ga terlalu kuat tapi mulai sering.
Sambil tidur-tiduran iseng ngitung pake contraction counter di android, oowh kurang lebih munculnya 10 menit sekali, moga-moga kali ini ga cuma ngasih harapan palsu lagi.. soalnya udah sering banget di PHP-in sama si kontraksi ini -_-

Jam 7-an.

Mules makin kencang, liat di counter kontraksinya sudah teratur dan jadi 5 menit sekali.
nge-Line ayah supaya cepat pulang, mau ke RS sekarang.

Ga sampe 30 menit ayah udah di rumah, tapi kakak mendadak rewel bangeeet, minta jajan segala.. terpaksa deh ayah nganter kakak jajan dulu.
Sambil nunggu ayah dan kakak pulang, aku ganti baju dan siapin printilan yang mau di bawa ke RS.

Jam 9-an.

Bismillah.. Berangkat!
Berdua aja sama ayah pake motor, arka nunggu di rumah sama oma, rencananya besok pagi-pagi banget baru nyusul.

Sampai di RB Khadijah langsung masuk kamar bersalin dan di cek dalam sama bu bidan, ealaaah ternyata sudah bukaan lima.. wiih si bayi udah ga sabar kayanya.. c u soon yah dek, kita berjuang sama-sama 🙂

Sambil ‘dipompa’ biar bisa BAB, bu bidan bilang “nanti yang nolong bukan dokter yanah ya bu.. dia lagi seminar di London..
Dooweeenk!! Lah kita milih lahiran di sini karena pingin ditangani dokter yanah, malah dianya kabur 🙁

Selesai ngurus administrasi dan milih kamar ayah pamit cari makan dulu, kelaperan dia, hihihiii.. Jadi deh aku manyun sendirian di kamar bersalin sambil ngerasain mules yang makin aduhai 😀

Jam 10-an.

Bu bidan cek dalam lagi. Bukaan tujuh pemirsah!
Dan dokter pengganti sms kalau dia masih di jalan kena macet, tsakeeep…

Ya mau gimana lagi.. jadi mendingan apdet status aja di path, laporan ke semua orang kalau udah bukaan tujuh plus foto-foto, mengabadikan ekspresi ‘nahan mules’ hahahaaah.. *pentingbanget*

image

Lagi asik poto-poto tetiba blaaar.. ketuban pecah!
Langsung dong spontan berasa pingin ngeden, eh bu bidan malah bawel bilang kalau belum boleh ngeden karena baru bukaan delapan “eeh no no.. ditahan dulu mba.. pokoknya ga boleh!
Huhuu buu.. namanya juga spontan, mana bisa nahan siiik..

22.45

Finally, Dokternya datang!
Bu dokter penggantinya dokter Yanah ini masih muda, cantik, ramah banget, sederhana tapi tetap aja looks so tajiir.. 😀
Bu bidan manggil beliau dokter Erik, ga tau deh nama panjangnya sapa, ga kepikiran buat nanya juga kok.. suakiit melintir-lintir bok!

Kebetulan pas dokter datang pembukaan cervix aku juga sudah lengkap, langsung deh di set posisi ngengkes 😀 while si ayah di samping aku.. etapi he’s there not to hold my hand yah.. karena tangan kiri-kanannya penuh sama camdig dan Gnote *teuteup* 😀

Enam kali ngejan, daaan.. adek keluar!!
It’s a boy! Alhamdulillah.. Allahuakbar.. Subhanallah..

23.15

image

Beratnya 3950 gram, panjang 51 cm, dan lingkar kepala 35 cm.

Pertama kali ditaruh di perut yang paling aku ingat dia gendut, bulet, putih, licin, dan lengket 😀
Nangis kuenceeng dengan  suaranya yang gede, iya suaranya adek lucu, ga kecil melengking kaya bayi-bayi umumnya tapi gede kenceng bangeet 😀

Sayang IMDnya ga sesuai prosedur yang seharusnya. Sambil nunggu aku dijahit adek dibawa ke kamar bayi buat dibersihkan dan diadzani ayah, baru setelah itu dia ditaruh di pelukan aku buat IMD.

Selamat datang bayiku sayang, kita berhasil ya Nak 🙂