Kita Berjuang Bersama Ya Dek..

Malam pertama di RS, Raya super kooperatif.. semua yang lihat gak percaya kalau dia lagi sakit parah, senyum dan tatapan matanya tetap ceria, lebih banyak tidur karena selalu kenyang dengan ASI Perah yang aku masukkan lewat NGT tiap dua jam sekali. SPo2nya juga stabil di kisaran 95-97 dengan oksigen 2 liter, kata dokter kalau sampai besok tetap stabil bisa diturunin ke 1 liter.

Teman-teman mulai datang menguatkan kami, lumayan menghibur tapi belum bisa mengusir ketakutan aku.
Iya, aku luar biasa takut, kerjaanku cuma melototin dadanya Raya, jangan sampai dia lupa bernapas.
Yang ada di pikiranku cuma gimana aku bisa melewati sisa hidup tanpa Raya? gimana aku harus jelasin ke Arka kalau adek yang dia sayang-sayang banget gak akan pernah pulang lagi? dan masih banyak ribuan gimana gimana lainnya.

Tapi Allah Maha Baik, Dia kasih bayi kecilku kekuatan untuk bisa terus berjuang. Tepat jam satu dini hari, muncul angka 99 di layar oxymeter, Alhamdulillah.. Pelan-pelan ketakutanku berganti keyakinan kalau Allah pasti akan menyembuhkan bayi kami, kami hanya perlu bersabar dan terus memohon.

20 Desember 2013

Jam 8 pagi, dua orang spesialis anak bergantian visite, keduanya bilang Raya sudah lebih stabil, tapi… akan lebih baik kalau tetap dimasukkan ke PICU. Lahh?!

Setelah jam makan siang selesai, kepala perawat datang menyampaikan kalau baru saja dapat telpon dari RSUP.Sardjito yang bilang kalau PICU ada yang kosong dan sudah dibooking atas nama Raya. Ternyata tetap harus pindah πŸ™

Sambil nunggu ayah menyelesaikan administrasi RS, aku beresin barang-barang dan siapin Raya. Sempat sedih dan nangis lagi bayangin setelah ini dia bakal masuk PICU sendirian gak boleh ditemani.
Adek belum pernah pisah sama bunda..
Terus kalau nangis ketakutan siapa yang nemenin? susternya bisa gantiin bunda nyanyi bintang kecil sambil cium-cium hidung adek? dia suka sekali dicium hidungnya.
Kalau haus apa suster-suster akan sigap kasih minum?
Kalau kedinginan siapa yang meluk? AC di ICU biasanya kan dingin banget..
Adek juga gak suka bobo di kamar yang terang, padahal di PICU pasti terang benderang..

Huuft.. kami gak punya pilihan, tim medis RSUD Jogja jelas sekali meminta kami pindah, dengan alasan gak sanggup menangani. Akhirnya setelah Ayah selesai mengurus administrasi Raya diantar ambulance ke RSUP Sardjito, cuma aku dan kepala perawat yang ikut di ambulance, ayah ngikutin dengan mobil. Alhamdulillah selama di jalan kondisi Raya stabil, tidur tenang banget.. SPo2nya malah ada diangka 99, seneng ya dek bisa jalan-jalan?

Jam tiga sore kami sampai di Sardjito, Raya langsung diantar ke UGD dan ditangani oleh dua orang residen anak (yang belagu minta ampuuun), prosedur penanganan balik lagi ke awal kaya kemarin baru masuk RSUD Jogja, bahkan plug-in infusnya dilepas dan diganti baru, bodohnya mereka, hampir 1 jam mereka gak juga bisa menemukan apa tuh namanya? Pembuluh vena ya? Pokoknya aku lihat Raya dirubung tiga orang perawat yang bergantian tusuk-tusuk tangan kanan-kiri, pindah ke kaki kanan-kiri, balik lagi ke tangan, jelas Raya nangis kesakitan, belum lagi prosesnya itu pas di jam Raya seharusnya dapat ASIP. Aku bilang sama perawatnya supaya mereka berhenti dulu dan kasih Raya ASIP yang aku bawa di cooler bag, tapi mereka bilang nanti aja karena di UGD repot dan gak ada air panas juga buat hangatin ASIPnya, sedih bangeeet..
Sekali lagi aku minta perawatnya untuk kasih Raya ASIP, jawaban mereka tetap sama, akhirnya setengah teriak aku bilang “gak masalah kalau gak ada air panas, saya pompain yang baru sekarang juga, tunggu lima menit!”
dan Allah memang Maha Baik, di waktu lima menit itu aku bisa dapat 100ml, pas buat Raya yang sekali inject 80ml πŸ™‚
Selesai di kasih ASIP lewat NGT Raya jauh lebih tenang, perawat juga jadi gampang mencari venanya, gak sampai 10 menit plug-in infus yang baru sudah terpasang, bener kaaan? Naluri ibu gak pernah salah!

image
Di UGD, sesaat setelah turun dari ambulance

Hasil observasi para residen anak di UGD menyimpulkan kalau Raya gak perlu masuk PICU karena kondisinya stabil, cukup di rawat di kamar biasa, yasalaaaaam… antara senang gak jadi masuk PICU dan gondok setengah mati karena kalau sama-sama di rawat di kamar biasa kenapa juga mesti dipindaaah??? haaaaah?? BETE!
Belum lagi residen jaga di bangsal anak bilang kalau tiba-tiba kondisi Raya memburuk (ih amit-amit!) ya gak bisa langsung dipindah ke PICU, tetap harus nunggu ada yang kosong, nah loh!

Jadilah malam itu kami terjebak di bangsal anak kelas III yang sempitnya gak ketulungan, pengap dan gerahnya juara!!
Saking sempitnya sampai ayah gak bisa ikut nginep disitu, beneran gak ada tempat buat tidur walaupun di lantai, terpaksa deh aku sendirian jagain Raya.
Maksa residen jaga supaya dicariin kamar kelas II atau I tapi penuh semua, adanya cuma yang VVIP di paviliun cempaka, doooh.. tarif permalamnya ngalahin hotel..

Sabar ya dek..

(Visited 66 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *