Kakak Arka VS Mas Arka

Sejak sadar kalau hamil lagi yang paling bikin aku kuatir sebenernya Arka, karena pas adeknya lahir dia bakal berumur 3 tahun. Apa ya anak segitu udah ngerti konsep ‘kakak adik’? Gimana dengan siblings rivalry? Gimana kalau nanti dia merasa dicuekin? Hiiiks.. I love him too much dan aku orang pertama yang ga akan terima kalau dia sampai merasa begitu πŸ™

Bukannya ga sayang si adek. hey, aku punya cinta untuk mereka masing-masing 1000%, even more.. Tapi penerapannya? Dan ini pe-er paling besar buat kami saat ini.

Gue kasih dia kebebasan memilih lebih suka dipanggil kakak, mas, atau aa’.. tapi panggilan yang terakhir diprotes duluan sama oma, “emangnya tukang burjo?” πŸ˜€
Ternyata Arka serius mikirin ini, sampai berhari-hari galau πŸ˜€

Bangun tidur pagi dia minta dipanggil mas, sore habis mandi berubah jadi kakak.
Besoknya lagi dia bilang, “Mas Aka aja..”
Me: “Oke, Mas Aka yaa..”
A: “yaaa okeee..”
Eh, setelah dua hari dia komplen pas gue panggil Mas Aka, “kakak aka aja, Nen..”
hahahaaah labil banget sih Ka?? πŸ˜€

Tapi beberapa hari ini kayanya dia lebih suka dipanggil kakak, hampir tiap kali dipanggil “Arkaaa..”, dia akan koreksi, “Kakak Aka aja..”
Sip kalau gitu, pe-er pertama tentang pangil memanggil bisa dibilang beres, case closed! πŸ™‚

Aku memang ga pernah secara spesifik berusaha menjelaskan panjang lebar ke dia kalau sebentar lagi mau punya adek.
Kadang-kadang aja sambil becanda aku bilang “eh di perut Unda ada adek bayinya lhoo.. Arka mau punya adek ga?”
Dan dengan mantap dia jawab “GAK..”
*emak mewek* πŸ™ πŸ™

Musti pelan-pelan kayanya nih..

Kami belajar keras untuk pakai kata-kata yang ga membuat Arka merasa terindimidasi tiap kali ngomongin adeknya, kami berusaha memilih kalimat yang membuat dia merasa berguna banget buat adeknya, misalnya dia lagi asik nyanyi dengan suara Giant-nya aku akan bilang “Kakak Aka pinter banget nyanyinya, besok adek diajarin juga ya biar pinter nyanyi kaya kakak..”
Kalau pas Arka lagi lahap makannya, sekalian aku ngomong ke adek “Kakak tu maemnya banyak lho dek, besok adek juga harus maem banyak biar pinter dan cepet gede kaya kakak ya..”
Ya semacam kalimat-kalimat begitu lah..
Aku juga minta Ayah supaya lebih sering ngobrol sama adek bayi saat Arka lagi ada di dekat kami, ngobrol yang ringan-ringan aja biar Arka juga bisa ngerti. Awalnya si kakak ini bingung, dia dengerin dari jauh sambil senyum-senyum.. eh, lama-lama dia ndusel ke tengah-tengah kami dan ikut cium perutku sambil bilang “adek ayaang..” :’)
Kadang kalau Ayah lagi ga ada pun dia akan ndusel-ndusel di perutku sambil ngoceh ngajak adeknya cerita “adek agi apa?” atau, “adek mau ikut?”

Yang paling lucu, tiap mau mandi dia pamit dulu ke adeknya, sambil teriak “adek, kakak aka mandi dulu yaa..”
Atau, yang lebih bikin kami melongo lagi, belakangan ini tiap mau main mobil-mobilan, bola, nonton Barney, makan, Arka selalu pura-pura ambil adek dari perut gue sambil bilang “adek ayoo ikut..” Setelah itu dia ngibrit lari dengan tangan posisi menggendong, terus si adek ditaruh di sampingnya. Kalau mainnya sudah selesai dia ga pernah lupa balikin adek ke perutku dan bilang “adek bobo yaa..” πŸ˜€
Alhamdulillah, keliatannya Arka sudah ngerti kalau adek nanti bakal jadi teman mainnya, teman dia berkegiatan sehari-hari di rumah, bukan saingannya.. πŸ™‚

Untuk urusan kasih sayang, keliatannya Arka cukup sayang kok sama si invisible adek nya ini, kalau misalnya lagi becanda atau tantrumnya kumat dan dia gak sengaja nendang perutku, dia akan langsung berhenti nangis dan nempel di perutku sambil bisik-bisik “adek ayaang..”

Tapi untuk urusan per’nenen’an (yang notabene akan jadi penting banget) malah agak mentok nih.. walaupun Arka sudah ga ngASI lagi tapi dia masih sangat posesif sama kedua payudaraku, kadang dia cium-cium, kadang dia tempelin mulutnya sambil monyong-monyong pura-pura lagi nenen, dan bener aja, pas ditanya “kak, nenennya boleh buat adek ga?” dia langsung nyolot “GAK BOWEH!”
Ga cuma itu, dia (pura-pura) ambil adek dari perutku dan ditaruh di perut Ayah, “adek nenen Ayah aja..”
Haduuuh gimana inih?

(Visited 67 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *