Hyperemesis Gravidarum: Uji Kelayakan Sebelum Jadi Ibu Lagi

3 bulan lebih ga ngeblog, dan sekarang bingung mau mulai cerita darimana.. yang jelas sih akunya ga kemana-mana jadi penunggu setia kasur alias tepar ga bisa bangun blasss.. masa selama itu sih? nah, kalo gak ngalamin sendiri aku juga susah mau percaya..

Sebenernya sih ini momen yang membahagiakan banget buat keluarga kami, hanya aja cara kami melewatinya harus dengan sedikit berjuang, terutama aku.. hehee ribet -__-

Diawali dengan kejadian dua biji testpack yang semuanya nunjukin 2 garis merah πŸ™‚ yaay, baby number two!!

image

Dilanjutkan dengan kontrol ke RSIA Sakina Idaman untuk make sure, dan ternyata emang bener rahim sudah menebal, kantung kehamilan sudah kelihatan, malah si adek juga sudah kelihatan walaupun masih berbentuk titik kecil, Alhamdulillah.. πŸ™‚

image

Trus, dimana susahnya?

Nah, entah gimana mulai usia kehamilan 5 minggu aku jadi sering merasakan yang namanya vertigo, ga cuma kalau pas baru bangun dari tidur atau duduk aja yang terasa berputar.. kalau pas lagi tiduran juga rasanya kasur mutar sendiri dengan kencang.. hampir tiap waktu kaya gitu. Karena terlalu sering akhirnya mual trus muntah-muntah.. gak cuma sekali tapi bisa sampe 5-6 kali dalam 1 jam, hitung aja dalam sehari jadi berapa kali?

Ga ada bentuk makanan yang bisa masuk ke lambung, jangankan makanan, 2 teguk air putih anget aja langsung bikin muntah-muntah berat.. padahal sudah nyoba air kacang ijo, teh anget, air madu, semuanya nope!

Satu bulan pertama bener-bener parah, dokter bilang kena Hyperemesis Gravidarum stadium II dimana tingkat kesadaran juga sudah mulai menurun akibat dehidrasi berat, BB turun sebanyak 3kg dan sempat di opname 3 kali dalam waktu sebulan.. yang paling bikin sedih, gara-gara ini semua Arka putus dari ASInya πŸ™ πŸ™

Pertama di RS Bethesda, cuma betah sehari trus ngotot minta pulang karena merasa udah enakan.

Selang dua hari, malah tambah loyo, buat napas aja berat banget, ulu hati kaya ditusuk sesuatu yang panas, sakitnya sampe ke punggung, terus dibawa ke RS PKU Muhamadiyah, observasi di UGD selama 1 jam dan ngabisin 2 botol infus tetap ga ada kemajuan, terpaksa opname selama 3 hari, lagi-lagi ngeyel minta pulang begitu mulai bisa makan nasi.

Empat hari stay di rumah, makin hari bukannya makin membaik malah makin drop.. mau jalan ke kamar mandi untuk muntah aja udah ga sanggup, lambung dan tenggorokan juga mulai berdarah.. Puncaknya setelah seharian muntah tiap 10 menit sekali tanpa ada air yang bisa masuk, kesadaranku drop, si ayah bilang aku dipanggil-panggil ga nyahut, sekalinya ngomong malah “pamit” dan titip Arka πŸ™ Langsung diangkut lagi ke RS PKU. Di sana langsung pasang infus karena dokter kesulitan menemukan nadi untuk ditensi, beliau bilang saking lemahnya sampe ga ketemu, tanda vital lainnya juga berantakan, oksigen di pasang.. aku masih sadar walaupun ngeblank, pasrah aja mau diapa-apain, asal masih bisa hidup dan anakku ga jadi punya ibu tiri baru πŸ˜€
Kali ini ga ngeyel lagi minta pulang, terserah bu dokter aja.. tiap 8 jam dapet 3 macam suntikan, infus pun gantian 3 macam.. akhirnya hari ke empat boleh pulang dengan pesan dari bidan dan suster-susternya “jangan balik lagi ya mba.. kecuali nanti pas melahirkan..” hahahaa.. πŸ˜€

image

Apa sih sebenernya Hyperemesis Gravidarum itu?
Aku copas sedikit aja dari websitenya The Urban Mama ya, selanjutnya bisa ceki-ceki sendiri di sini

Hyperemesis gravidarum adalah rasa mual dan muntah yang hebat pada masa kehamilan yang dapat menyebabkan kekurangan cairan, penurunan berat badan atau gangguan elektrolit sehingga menggangu aktivitas sehari-hari, dan bisa membahayakan janin di dalam kandungan.

Beruntungnya di kasus gue, si adek tetap sehat, sebelum pulang dari RS sempat USG dan dokter bilang pertumbuhannya normal.

Terakhir gue kontrol lagi di minggu ke-12, adek malah udah gerak-gerak, kebetulan muka dan badannya pas menghadap depan jadi kami bisa lihat dengan jelas mata, tangan dan kakinya :’)

image

Sampe saat lagi menulis ini pun aku masih belum bisa bener-bener bangun dari tempat tidur dan beraktivitas normal, cuma sekedar ke kamar mandi, ke meja makan untuk ambil makanan, nonton TV juga masih pusing. Tapi sudah bisa makan dalam porsi kecil, jenis makanannya juga udah macem-macem.. Ga pernah ngidam yang aneh-aneh, minggu kemarin aja sempat kepingin banget es degan pake gula pasir, langsung dituruti beli sih sama si ayah, rasanya sueeeneeeeng bangeeet πŸ˜€ πŸ˜€

2 hari lagi pas masuk di usia 15 minggu, jadi udah 10 minggu terkapar -__-
Belum tau kapan bisa betul-betul sehat, tapi selama ga ada masalah dengan pertumbuhan baby aku akan selalu semangat, pelan-pelan melewati tiap hari yang ga pernah gampang ini dengan lebih banyak sabar, semoga Allah selalu kasih kekuatan dan melindungi kami berdua πŸ™‚

(Visited 57 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *