Day 3: Clavicula ohh clavicula

gilaaak!!! perawat-perawat disini mulai memandikan pasien jam 4 pagi.. start dari kamar ujung yang paling dekat dapur sampai ke ujung dekat pintu masuk.. ayah kena giliran jam 5 pagi.. dooooeeeeengg!!!

setelah pasukan air selesai bertugas, giliran pasukan sprei datang, jago-jago banget lhoo mereka gantiin sprei tanpa nyuruh si pasien bangun, hasilnya juga rapih..

teh hangat baru datang jam 7 disusul sarapan nongol jam 7.30

*the sweetest smile i’ve ever seen on your face*

11.00

suster datang jemput untuk rontgen bahu kanannya, karena hubby selalu ngeluh sakit (dan makin sakit) di situ, kalau digerakin juga pasti bunyi klutuk klutuk klutuk.. nah loohh!!

sayang gue baru bisa tau hasilnya setelah dokter datang, sekalian konsultasi.. padahal sampai siang bolong gini ga ada tanda-tanda si dokter mau visit.. sabaaaaaarrr…

18.00

akhirnya ada panggilan dari ruang perawat yang minta gue datang untuk konsultasi.. dokter belum juga datang tapi susternya kasih liat hasil rontgen tulang Clavicula (buat gue selalu kebaca: Caligula) yang ternyata PATAH juga.. 🙁 🙁 🙁 🙁 🙁

suster bilang solusinya operasi pasang platina, God.. ngebayangin hubby harus masuk kamar operasi lagi bikin mules duluan.. tapi mau gimana lagi.. gue bilang sama suster kami setuju untuk operasi kalau memang itu solusi yang paling baik, tapi gue mau ketemu dokternya dulu untuk konsul..

sempat berunding juga sama teman-temannya hubby yang dari awal sangat support gue di urusan registrasi, adminsitrasi, konsul dokter, endebrei endebrei… mereka pun sepakat untuk operasi, berarti tinggal nunggu pak dokter yang masih geje kapan datangnya -__-

20.30

pak dokternya akhirnya nongol.. bukan dokter Handoyo, yang ini dokter bedah umum untuk menangani tulang bahunya, dr. Hariatmoko.. dr. Handoyo?? udah cuti ternyata dianya…

eh beliau malah bilang ga usah operasi, penjelasan yang gue tangkap: tulang yang patah itu gak menusuk ke daging dan gak ada serpihan-serpihannya juga, jadi gampang untuk tersambung lagi dengan terapi, saran dia terapi high doses calcium dan kalau hubby udah bisa duduk tegak tanpa bantuan selama minimal 1/2 jam akan dipasang ransel perban aja, nanti selama 5 minggu dipakai terus..

sekali lagi gue tegasin, solusi terbaik menurut dokter apa? kalau memang harus operasi ya gapapa.. *sombong ceritanyah..*

eelaaahh pak dokter juga tetep keukeuh sumeukeuh untuk ga operasi looohh.. “pakai ransel perban aja selama 5 minggu dan minum obat ya buu…” ya okeeee deeee dokteeeerrr…

 

(Visited 70 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *