Arka’s 1st Ied..^^

Lebaran tahun ini juaraaa!! Istimewa luar biasa.. secara kan dua tahun yang lalu (dan tahun-tahun sebelumnya) tiap berangkat shalat Ied Cuma berdua Mama.. tahun kemarin bertiga sama Ayah.. nah, tahun ini jadi berempat ketambahan si pipi tomat, rasanya lengkaaaaap bangeeet…

Jam lima pagi Arka (yang biasanya baru bangun jam delapan) udah bangun sendiri dan langsung tepuk tangan, mungkin karena suara takbir dari masjid di depan rumah yang bikin dia excited sampai lupa cari nenennya..:p sepagian itu dia koperatif banget, acara mandi dan pakai bajunya juga gak pakai kabur-kaburan jadi jam enam sudah bisa rapih, berbaju baru plus pecinya, masih sempat maem biskuit tiga keping juga sebelum berangkat ke alun-alun.

 

Di alun-alun, karena kebagian tempat di belakang dan jauh dari pohon (salahin Ayah yang selalu kesiangan) Arka jadi sedikit cranky, kepanasan dan gak betah di strollernya sementara dia liat anak-anak lain bebas lari-lari. Gue udah pasrah aja deh kalau gak bisa ikut shalat dan harus gendong dia ke pinggir lapangan, dari pada bikin heboh sama suara tenornya kalau lagi ngamuk.. eh tapi, begitu imam memulai shalat dia malah berubah anteng sejak takbir pertama sampe salam selesai, sama sekali gak merengek, jerit-jerit, apalagi mewek.. “so proud of u little prince..:* terima kasih sudah kasih kesempatan Unda dan Oma shalat dengan tenang yah..”

Setelah shalat Ied sudah gak pulang ke rumah lagi tapi langsung ke rumah Uti di Dukuh bareng Ayah dan Oma, di situ Arka sempat nerusin bobonya yang kepotong tadi pagi, lumayan lama sampai ayah undanya selesai ngabisin sop snereknya Uti pun dia tetap belum bangun 🙂 .. dari rumah Uti ke Ngadisuryan, rumahnya Ayah yang lama untuk silaturahmi, waktunya Uti pamer cucu disitu :p.. pulang ke rumah sebentar, Ayah harus ganti celana karena dari tadi masih pakai sarung kemana-mana, sekalian nyuapin Arka makan siang terus langsung berangkat ke RS Sardjito besuk om Aris yang sudah sebulan di rawat karena penyumbatan pembuluh darah di otak.. jam 5 sore baru sampai rumah lagi, leyeh-leyeh sebentar, mandi, suapin Arka makan malam dan langsung nemenin Oma silaturahmi ke Gedongkiwo, nemuin bu Wahzir dan bu Harjono… dari Gedongkiwo balik lagi ke rumah Uti di Dukuh buat ngabisin sisa sop snereknya (dan ternyata tetap gak habis-habis lhoo..) 🙂 jam sepuluh malam baru sampai rumah lagi, Arka langsung bablas bobo sampai pagi, minta nenen di tengah malam pun udah gak inget lagi..

Hari kedua, masih jam sembilan pagi Ayah sudah bolak balik di telpon om dan tantenya supaya cepat-cepat ke rumah Mbah Harjo di Sempu, jadi deh kita beberes ala kadarnya, mandi celup-celup, sarapan ketupat, milih kaos daripada kemeja karena gak perlu setrika lagi… hehee… di rumah mbah harjo juga gak lama, setelahnya langsung cuss ke Marangan silaturahmi ke rumahnya @donidhonce.. ternyata udah ditungguin lama book… baru sebentar di situ malah di ajak keluar, makan plus muterin Jogja, they’re really nice, Indeed!! tapi walhasil baru bisa pulang ke rumah jam sembilan malam.. dan Arka langsung tepar (lagi) sampai pagi.. 🙂

Hari ketiga, jam lima pagi Arka mendadak rewel, merintih sambil tendang sana tendang sini, nenen belum lama sudah dilepas lagi.. dipegang jidatnya, lahhh kok anget?? Payahnya si thermometer digital malah lemot karena baterainya habis, yang merkuri gak jelas ada dimana, jadilah Cuma mengandalkan tanganmeter -__-“ duuh padahal hari ini masih ada jadwal sungkem Oma di Gejayan dan ke rumah bu Sadewo di Monjali.. terpaksa semua acara diundur, Kaka should have a rest.. jam tujuh pagi sudah disuap bubur plus sumsum sapi dengan kuah kaldu panas, Alhamdulillah lahap… main-main sebentar, jam 9 mandi air anget dan minum jus apel+jeruk.. setelah itu nurut disuruh tidur lagi sampai jam satu siang.. waktu bangun panasnya sudah turun, suhu badannya sudah normal lagi, makan siangnya juga ludes dalam 20 menit.. horeee berarti jadwal bisa dilanjutkan.. semua siap-siap, si pipi tomat juga gak mau kalah, kaya’nya dia ngerti kalau mau pergi lagi, habis mandi sore kerjaannya tepuk tangan terus, disuap jus apel+pisang juga mangap aja.. 🙂
Sampai di rumah bu Sadewo udah lumayan sore, sekitar jam 4-an jadi gak bisa lama-lama, padahal Arka betah banget disitu, dipinjemin banyak mainan, ada hamster-hamster kecil yang bikin Arka jerit-jerit gemes, hehee kapan-kapan kita kesana lagi ya Nak, sekarang lanjut ke tempat oma dulu.. semuanya ngumpul!! Oma, mbak Wundie, mas Anto, mbak Ayu, sepupu-sepupu yang lain (lupa siapa aja namanya :p) tumplek blek sampai rumahnya mirip tempat penampungan.. dan as usual si pipi tomat jadi artisnya.. gendong sana sini, panggil sana sini, ditowel, dijawil, dicubit, diciumin, dapet bonus donat J.co segala.. saking asyiknya ngumpul sampai lupa jam, tau-tau udah jam 8 malam aja, pulang kemalaman lagi 🙁

Tahun ini kami masih belum mampu beli mobil (doain tahun depan bisa punya yaah..) jadi selama mondar-mandir tiga harian itu kami pakai dua motor, ya sebenarnya gak tega harus ngajak Arka kemana-mana bermotor gitu, tapi kalau harus stay di rumah aja lebih gak masuk akal lagi kan? masa gak sungkem sama ortu-ortu cuma karena takut anak kami masuk angin? padahal belum pasti juga bakal masuk angin.. Alhamdulillah Tuhan baik, disamping keterbatasan kami sekarang ini Dia kasih kami anak yang punya daya tahan luar biasa, berangkat pagi pulang malam selama tiga hari, kena angin terus, kadang terlambat makan, diciumin banyak orang.. tapi cuma sumeng sebentar.. dan sampai sekarang (hari ke lima) he’s fine, gak ada gejala commoncolds, diare, atau apalah.. satu lagi bukti hebatnya ASI dan homemade MPASI!!

 

(Visited 40 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *